Mei 25, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dua pemimpin Twitter meninggalkan perusahaan setelah kesepakatan Musk

Dua pemimpin Twitter meninggalkan perusahaan setelah kesepakatan Musk

SAN FRANCISCO – CEO Twitter memecat dua CEO, membekukan sebagian besar karyawan baru dan mengatakan dia memotong pengeluaran Kamis, ketika perusahaan media sosial itu mencoba mengubah bisnisnya saat berjuang untuk mengambil alih perusahaan. Elon Muskorang terkaya di dunia.

Dalam memo yang dibagikan kepada karyawan dan diperoleh The New York Times, CEO Twitter Paraj Agrawal mengatakan perusahaan menghentikan sebagian besar perekrutan dan mengurangi pengeluaran diskresioner, meskipun tidak memiliki rencana untuk memberhentikan pekerja. Agrawal menulis bahwa langkah ini sebagian disebabkan oleh kegagalan Twitter untuk memenuhi target audiens dan meningkatkan pendapatan.

Memo itu mengatakan Kavonne Beckbor, manajer umum Twitter, dan Bruce Falk, manajer umum pendapatan, akan pergi. Memo tersebut mengatakan Mr. Bikbor akan digantikan oleh Jay Sullivan, general manager interim produk konsumen.

“Sangat penting untuk memiliki pemimpin yang tepat pada waktu yang tepat,” kata Agrawal dalam catatan tersebut. Dia menambahkan bahwa Twitter memutuskan pada awal pandemi pada tahun 2020 untuk berinvestasi secara agresif dalam pertumbuhan, tetapi “sebagai perusahaan kami belum mencapai tonggak pencapaian menengah yang memungkinkan kami untuk memiliki keyakinan pada tujuan ini.”

Mr Bikpur dan Mr Falk mengatakan di Twitter bahwa Mr Agrawal telah memecat mereka. Mr Falk kemudian muncul untuk menghapus tweet-nya.

Juru bicara Twitter Brian Polyakov mengkonfirmasi memo dan perubahan yang dibuat oleh Tuan Agrawal. Dia menolak memberikan rincian lebih lanjut.

Perubahan tersebut menimbulkan pertanyaan bagi Musk tentang pembelian Twitter senilai $44 miliar. Miliarder, yang mengatakan dia tidak peduli dengan ekonomi perusahaan, membayar $54,20 per saham kepada perusahaan. pada stadion untuk investorDia juga mengatakan dia ingin pendapatan Twitter menjadi lima kali lipat pada tahun 2028 dan meningkatkan jumlah penggunanya menjadi 931 juta pada saat itu, naik dari 217 juta pada akhir tahun lalu.

READ  Buku pedoman Jim Kramer tentang investasi selama ketidakpastian geopolitik

Tetapi saham Twitter turun, sebagai bagian dari penurunan yang lebih luas dalam saham teknologi, dan melayang di $45,22 pada hari Kamis. Langkah Pak Agrawal juga menunjukkan bahwa bisnis perusahaan, yang terutama bergantung pada periklanan digital, sedang mengalami gejolak. Bulan lalu , Twitter disebutkan Pendapatan kuartalan dan pertumbuhan laba yang tidak diharapkan Wall Street.

“Melihat bola kristal dua minggu lalu, dewan membuat keputusan yang luar biasa,” kata Brian Quinn, asisten profesor di Fakultas Hukum Universitas Boston yang berfokus pada merger perusahaan, mengacu pada dewan Twitter. “Idenya adalah agar dewan mendapatkan $54 dengan sendirinya dengan memperdebatkannya sebelum menerima tawaran itu – tetapi sekarang jelas bahwa itu tidak akan terjadi dalam waktu dekat.”

Musk, yang juga menjalankan pembuat mobil listrik Tesla dan perusahaan roket SpaceX, tidak menanggapi permintaan komentar. Dia mengatakan akan menjadikan Twitter pribadi dan ingin meningkatkan produk. Dia juga punya Mengkritik Beberapa CEO top Twitter adalah publik, terutama dalam hal cara mereka melakukan pidato di layanan tersebut. Miliarder, yang masih mengumpulkan dana untuk pembelian itu, diperkirakan akan menyelesaikan kesepakatan untuk Twitter dalam beberapa bulan ke depan.

kredit…Jason Henry untuk The New York Times

Mr Musk bisa saja keluar dari kesepakatan, tetapi harus membayar $1 miliar dalam biaya pemutusan hubungan kerja. Selama pembiayaan utangnya untuk akuisisi tetap sama, Twitter dapat membawa Musk ke pengadilan untuk memaksanya membayar kesepakatan.

Mr Agrawal, yang ditunjuk sebagai CEO Twitter November lalu, telah membuat serangkaian perubahan pada perusahaan dan Saya menyelesaikan beberapa CEO untuk waktu yang lama. Pada bulan yang sama, misalnya, kepala bagian komunikasi perusahaan pergi dan kepala staf mengatakan dia akan pergi pada akhir tahun. Pada bulan Desember, kepala teknik dan kepala desain dan penelitian Twitter pergi.

READ  Nvidia 'diretas sepenuhnya' oleh serangan dunia maya • Eurogamer.net

Sementara Mr Agrawal mencoba untuk mereformasi perusahaan, Twitter marah atas pengambilalihan Mr Musk. Pada pertemuan perusahaan pada hari kesepakatan diumumkan, Agrawal menjawab pertanyaan tentang bagaimana kesepakatan itu akan terjadi, apa yang akan terjadi pada kompensasi dan pekerjaan karyawan, dan bagaimana Musk dapat mengubah Twitter.

“Beberapa dari Anda cemas, beberapa dari Anda bersemangat, dan beberapa dari Anda menunggu untuk melihat bagaimana kelanjutannya. Saya tahu ini memengaruhi Anda semua secara pribadi,” katanya saat itu. Dia kemudian menambahkan, “Setelah kesepakatan ditutup, kami tidak tahu arah mana yang akan diambil perusahaan ini.”

kredit…Twitter, melalui Getty Images

Dalam catatannya pada hari Kamis, Mr. Agrawal tidak menyebut nama Mr. Musk tetapi mengakui bahwa perusahaan tersebut sedang dalam proses akuisisi dan tidak jelas kapan akan ditutup.

Tidak jelas berapa lama Agrawal akan tetap memimpin Twitter. Mr Musk melayangkan ide untuk menjadi CEO sementara perusahaan setelah kesepakatan selesai.

Pekan lalu di rapat perusahaan lainnya, Mr. Sullivan, manajer umum yang baru dipromosikan, mengatakan kepada karyawan Twitter untuk tetap termotivasi dan terus bekerja, terlepas dari ketidakpastian yang disebabkan oleh Mr. Musk, menurut rekaman audio pertemuan yang diperoleh The Times.

READ  Saham naik karena minyak jatuh, harapan Ukraina naik

“Kami mungkin pribadi, kami mungkin publik, kami mungkin memiliki pemilik yang ingin melakukan sesuatu yang berbeda,” kata Sullivan. “Kami tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan, tetapi yang kami tahu adalah bahwa kami telah menyerahkan segalanya untuk orang-orang yang bergantung pada kami setiap hari.”

Mr Sullivan juga memberikan penilaian jujur ​​kerentanan Twitter, mengatakan bahwa perusahaan telah gagal mempertahankan pengguna baru dan bahwa karyawan telah melampaui tanggung jawab dalam memperbaiki masalah yang sulit. Dia mengatakan pembelajaran mesin, sejenis kecerdasan buatan, penting untuk pertumbuhan Twitter. Dia juga memperingatkan bahwa kebijakan pengeditan konten Twitter mungkin menjadi lebih fleksibel.

“Media sosial sedang menghadapi krisis kepercayaan saat ini,” kata Sullivan.

Kate Conger Dan Lauren Hirsch Berkontribusi dalam penyusunan laporan.