Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dow berjangka datar karena investor khawatir inflasi akan mendorong The Fed untuk terus menaikkan suku bunga

Saham berjangka pada hari Rabu diperdagangkan datar karena investor menimbang data harga yang lebih tinggi dari perkiraan, menunjukkan kenaikan suku bunga lebih lanjut ke depan karena Federal Reserve terlihat menjinakkan inflasi yang tinggi.

Futures terkait dengan Dow Jones Industrial Average bertambah 16 poin, atau 0,05%. S&P 500 dan Nasdaq 100 berjangka masing-masing naik 0,19% dan 0,32%.

Saham berjangka memangkas keuntungan dari pagi sebelumnya ketika Indeks Harga Produsen untuk bulan September, ukuran harga grosir permintaan akhir, lebih tinggi dari yang diharapkan. Pembacaan naik 0,4% pada bulan September, lebih dari perkiraan konsensus kenaikan 0,2%, menurut Dow Jones.

Angka Indeks Harga Produsen adalah salah satu ukuran inflasi yang dipantau investor bersama dengan Federal Reserve. Jika inflasi terus meningkat, bank sentral kemungkinan akan melanjutkan langkah agresifnya menaikkan suku bunga untuk mengendalikannya kembali. Ini berarti bahwa suku bunga akan terus naik dan akan tetap tinggi lebih lama dari yang diperkirakan pasar, mempengaruhi saham.

Investor akan mendapatkan lebih banyak data inflasi pada hari Kamis, ketika laporan CPI untuk bulan September dirilis. Angka IHK adalah ukuran perubahan harga dalam keranjang barang konsumsi dan layanan publik.

Risalah pertemuan Federal Reserve September juga akan dirilis pada hari Rabu. Sementara Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengakui bahwa suku bunga meningkat secara dramatis Itu bisa menyakitkanBank sentral akan terus melanjutkan perjuangannya untuk menurunkan inflasi.

“Powell telah menegaskan kembali, dalam apa yang telah menjadi mantranya, bahwa tanpa stabilitas harga kita tidak dapat memiliki ekonomi yang kuat atau pasar tenaga kerja yang kuat,” kata Quincy Crosby, kepala strategi global di LPL Financial. “Investor khawatir bahwa kebijakan moneter yang membatasi, yaitu pengetatan kondisi keuangan, dapat menyebabkan jenis kecelakaan keuangan yang menguras likuiditas dan lebih lanjut merusak ekonomi global.”

READ  Chevron menaikkan harga minyak untuk membukukan laba tahunan sebesar $35,5 miliar