Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Diskon awal Black Friday lebih tinggi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya

Diskon awal Black Friday lebih tinggi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya
  • Diskon awal Black Friday jauh lebih tinggi di bulan Oktober dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, sebuah tanda bahwa pengecer mungkin khawatir dengan permintaan liburan.
  • Tingkat diskon dan jumlah total barang yang dijual pada bulan Oktober lebih tinggi dibandingkan empat tahun terakhir.
  • Beberapa pengecer mengandalkan diskon untuk meningkatkan permintaan di kalangan konsumen yang waspada.

Boneka Barbie (kanan) dijual menjelang Black Friday di Walmart Supercenter pada 14 November 2023 di Burbank, California.

Mario Tama | Berita Getty Images | Gambar Getty

Diskon awal Black Friday jauh lebih tinggi di bulan Oktober dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, menunjukkan bahwa pengecer khawatir bahwa permintaan mungkin akan berkurang selama musim belanja liburan yang penting.

Data dari Adobe Analytics menunjukkan bahwa promosi di berbagai kategori, termasuk pakaian, peralatan, dan komputer, meningkat secara signifikan pada bulan lalu dibandingkan pada tahun 2021 dan 2022. Misalnya, harga pakaian online turun 9% sepanjang bulan Oktober dibandingkan harga di awal bulan, namun pada tahun 2021 dan 2022, harga pakaian hanya turun 2% dan 5%, menurut data.

Dari delapan kategori liburan populer yang dilacak Adobe, hanya barang elektronik dan game yang mendapatkan diskon lebih kecil pada bulan lalu dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, menurut analisisnya.

Data Adobe tidak mencakup promosi di lokasi ritel fisik tetapi mencakup lebih dari 1 triliun kunjungan ke situs ritel AS, 100 juta SKU, dan total 18 kategori produk, yang menurutnya lebih banyak dibandingkan perusahaan teknologi atau organisasi penelitian lainnya.

Selama bertahun-tahun, apa yang disebut “liburan” telah menyebabkan penjualan Black Friday dimulai lebih awal daripada sehari setelah Thanksgiving, karena perusahaan berupaya memperpanjang musim belanja dan mengatasi perubahan permintaan dari konsumen yang menginginkan lebih banyak waktu untuk membeli hadiah. Meskipun harga sudah rendah, promosi diperkirakan akan mencapai puncaknya pada Black Friday dan bahkan Cyber ​​​​Monday, kata Adobe.

READ  Bitcoin, Ethereum, Dogecoin Turun saat Binance Smart Chain Jeda: “Hanya Masalah Waktu Sebelum Kita Melihat Likuidasi Singkat,” Kata Analis - Bitcoin (BTC/USD), Ethereum (ETH/USD), Dogecoin (DOGE/USD)

Meskipun belanja konsumen turun di bulan Oktober, menurut New Retail Monitor CNBC/National Retail Federation, pemotongan besar-besaran selama bulan tersebut memicu belanja online, menurut Adobe.

Penjualan online tumbuh hampir 6% menjadi $76,8 miliar dibandingkan tahun lalu, dan dibantu oleh diskon besar dan peningkatan pembelian sekarang, bayar nanti, yang memungkinkan pelanggan membagi pesanan menjadi empat batch, menurut Adobe. Tahun lalu, sekitar 30% dari seluruh penjualan liburan terjadi secara online dan di toko lain dibandingkan dengan lokasi ritel fisik. Menurut NRF.

Data dari firma riset GlobalData mendukung temuan Adobe.

Besarnya diskon dan jumlah total barang yang dijual selama bulan Oktober juga lebih tinggi dibandingkan empat tahun terakhir, menurut analisis pengecer AS dari GlobalData.

GlobalData mengatakan bahwa selama bulan Oktober, diskon rata-rata sebesar 24,1% untuk pakaian, peralatan rumah tangga, elektronik, mainan, perlengkapan olahraga, dan kosmetik, dibandingkan dengan diskon 16,7% pada tahun 2019 dan diskon 12,9% pada tahun 2021. Rata-rata, 7,8% dari seluruh item dijual di beberapa poin selama bulan tersebut dibandingkan dengan hanya 4,9% pada tahun 2019 dan 3,3% pada tahun 2021.

Secara keseluruhan, Indeks Harga Digital Adobe menunjukkan bahwa harga lebih rendah di bulan Oktober dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Harga turun bulan lalu lebih dari 6% dibandingkan tahun lalu. Pada bulan Oktober 2022, harga hanya mengalami penurunan sebesar 0,7% dibandingkan tahun sebelumnya, dan pada bulan Oktober 2021, harga mengalami kenaikan sebesar 1,9% dibandingkan tahun sebelumnya.

Diskon awal dan besar-besaran, yang diperkirakan akan mencapai rekor tertinggi pada musim liburan ini, belum tentu merupakan pertanda masa-masa sulit ekonomi yang akan datang. Namun tren ini memberikan gambaran mengenai kondisi konsumen yang semakin waspada dan langkah-langkah yang diambil pengecer untuk meningkatkan permintaan dan tetap kompetitif dalam menghadapi inflasi yang terus-menerus.

READ  Mengapa soft skill sangat diminati di dunia kerja saat ini

Profesor Daniel Rubin, pakar perilaku konsumen dari Sekolah Peter J. Tobin di Universitas St. John, mengatakan bahwa hal ini menunjukkan kekhawatiran mereka terhadap musim liburan. sebuah pekerjaan. Itu sebabnya mereka merasa perlu menawarkan kesepakatan yang lebih mendalam pada kategori produk yang lebih luas.”

Perbedaan diskon setiap tahun mencerminkan nuansa musim liburan baru-baru ini, yang sulit diprediksi karena kekacauan yang diakibatkan oleh pandemi COVID.

Pada tahun 2021, konsumen mendapat banyak uang tunai dari stimulus, dan rantai pasokan terganggu, sehingga menciptakan kasus klasik berupa tingginya permintaan dan rendahnya pasokan yang menyebabkan harga lebih tinggi dan promosi lebih rendah. Pada tahun berikutnya, ketika persediaan dan inflasi meningkat dan konsumen mulai merasakan dampak dari kenaikan harga, promosi meningkat.

Profesor Brett House, yang belajar ekonomi di Columbia Business School, mengatakan pengecer masih mencoba memahami perhitungan baru tahun ini dan mungkin “salah membaca dan memperkirakan permintaan konsumen akan barang-barang berwujud secara berlebihan.”

“Diskon yang lebih tinggi untuk barang-barang mungkin mencerminkan tingginya minat konsumen dalam berbelanja jasa dan pengalaman dibandingkan barang-barang berwujud karena masyarakat terus berupaya untuk memanfaatkan peluang yang hilang selama penutupan pandemi,” kata House tentang tren yang terus berlanjut sepanjang waktu. tahun.

Dia menambahkan bahwa hal ini mungkin juga mencerminkan “keinginan perusahaan untuk mengurangi persediaan dan memindahkan produk menjelang pertumbuhan yang diperkirakan lebih lambat dan belanja konsumen yang lebih lemah pada tahun 2024 dibandingkan yang kita lihat tahun ini.”

Sejauh ini, ekspektasi hari libur dari pengecer yang melaporkan pendapatan selama dua minggu terakhir beragam. TJX mengatakan kepada pemegang saham bahwa mereka mengharapkan musim liburan yang kuat. Gap sedikit lebih berhati-hati, dengan mengatakan pihaknya memperkirakan penjualan akan datar atau sedikit negatif.

READ  Saham, data, berita, dan pendapatan

Kepala keuangan Walmart, John David Rennie, mengatakan kepada CNBC bahwa pembeli “sangat tertarik” pada promosi besar, dan tren bulan Oktober telah membuat perusahaan memikirkan kembali kesehatan konsumen.

Target, yang kali ini mengalami tren bullish pada musim liburan tahun lalu, mengatakan minggu ini bahwa masih terlalu dini untuk mengomentari musim liburan, meskipun situs web dan tokonya dipenuhi dengan iklan Black Friday yang heboh.

Selama panggilan telepon dengan investor, tim eksekutif perusahaan menggunakan kata “nilai” sebanyak 17 kali dan frasa “terjangkau”, “terjangkau”, atau “terjangkau” sebanyak tujuh kali.

Jika diskon besar-besaran adalah faktor yang mendorong belanja liburan, sebuah tren yang mulai membaik tahun lalu, konsumen sudah terbiasa dengan promosi dan beberapa pengecer mungkin kesulitan meyakinkan mereka untuk membayar harga penuh.

“Akan ada masalah jangka panjang di sini, di mana pengecer sekarang hampir mengkondisikan konsumen untuk tidak pernah membayar harga penuh, jadi saya pikir Anda mungkin mulai melihat diskon yang lebih besar diperlukan untuk membuat orang bersemangat,” kata Rubin, “ menciptakan rasa urgensi itu.”

Dia menambahkan: “Saya tidak tahu bagaimana cara membatalkannya. Jika Anda terus-menerus menawarkan penawaran, konsumen akan terbiasa. Mereka tidak berharap untuk membayar harga penuh, dan akibatnya, mereka tidak akan membayarnya.” .” “Bayar harga penuh, dan jika Anda tidak menawarkan diskon itu kepada mereka, kemungkinan besar pesaing Anda akan melakukannya.”