Juli 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Materi lamaran eksklusif tunduk pada investigasi kriminal AS untuk pengiriman ke sumber SMIC Tiongkok

Materi lamaran eksklusif tunduk pada investigasi kriminal AS untuk pengiriman ke sumber SMIC Tiongkok

Ditulis oleh Karen Freifeld

(Reuters) – Pembuat peralatan semikonduktor Applied Materials berada di bawah penyelidikan kriminal AS karena kemungkinan menghindari pembatasan ekspor pada SMIC, pembuat chip terbesar di Tiongkok, menurut tiga orang yang mengetahui masalah tersebut.

Departemen Kehakiman sedang menyelidiki produsen peralatan semikonduktor terbesar di AS karena mengirimkan peralatan ke SMIC melalui Korea Selatan tanpa izin ekspor, kata sumber tersebut. Seseorang mengatakan hal itu melibatkan peralatan bernilai ratusan juta dolar. Reuters menerbitkan rincian penyelidikan untuk pertama kalinya.

Saham Applied Materials turun 7,3% menyusul berita tersebut dan perusahaan mengumumkan hasil kuartalannya.

Amerika Serikat telah membatasi pengiriman chip canggih dan peralatan pembuatan chip ke Tiongkok dengan alasan keamanan nasional, dan Departemen Kehakiman dan Perdagangan meluncurkan gugus tugas awal tahun ini untuk menyelidiki dan menuntut pelanggaran pidana terhadap kontrol ekspor. Pangkalan tersebut dimaksudkan untuk membendung aliran teknologi AS yang dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan militer dan intelijen Tiongkok.

Applied Materials yang berbasis di Santa Clara, California mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka pertama kali mengungkapkan pada bulan Oktober 2022 bahwa mereka telah menerima panggilan pengadilan dari Kantor Kejaksaan AS di Massachusetts untuk mencari informasi tentang pengiriman tertentu ke pelanggan Tiongkok. “Perusahaan bekerja sama dengan pemerintah dan tetap berkomitmen terhadap kepatuhan dan hukum global, termasuk kontrol ekspor dan peraturan perdagangan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Kantor Kejaksaan AS di Boston mengatakan: “Kami tidak membenarkan atau menyangkal penyelidikan tersebut.”

Dua sumber mengatakan jaksa di Unit Keamanan Nasional sedang menangani penyelidikan yang sedang berlangsung.

Reuters tidak dapat memastikan apakah materi yang digunakan melanggar hukum, dan tidak jelas apakah penyelidikan tersebut akan mengarah pada tuntutan.

READ  Saham berjangka AS datar setelah Dow, S&P 500 menembus penurunan tiga hari

Perusahaan tersebut memproduksi peralatan semikonduktor di Massachusetts, kemudian berulang kali mengirimkan peralatan tersebut dari pabriknya di Gloucester ke anak perusahaannya di Korea Selatan, kata sumber tersebut. Dari sana, peralatan tersebut dikirim ke Semiconductor Manufacturing Corporation of China (SMIC), kata orang yang mengetahui penyelidikan tersebut.

Pengiriman tersebut dimulai setelah Departemen Perdagangan AS menambahkan SMIC ke Daftar Entitasnya pada bulan Desember 2020, sehingga membatasi ekspor barang dan teknologi ke perusahaan tersebut, kata dua orang sumber, pada tahun 2021 dan 2022.

SMIC dimasukkan dalam daftar karena hubungannya dengan militer Tiongkok. SMIC tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai pengiriman dari Applied Materials. Pada tahun 2020, SMIC membantah hubungannya dengan militer Tiongkok, dengan mengatakan bahwa mereka memproduksi chip dan memberikan layanan kepada “pengguna akhir dan pengguna akhir sipil dan komersial saja.”

Juru bicara Departemen Perdagangan, yang mengawasi pengendalian ekspor, menolak berkomentar. Juru bicara Kedutaan Besar Tiongkok di Washington tidak mengetahui adanya penyelidikan materi yang diterapkan. Namun Liu Bingyu, juru bicara resmi, mengatakan bahwa sebagai prinsip umum, “pembatasan yang diberlakukan” “bertentangan dengan prinsip ekonomi pasar dan persaingan yang sehat.”

Ketika ditanya tentang penyelidikan tersebut, juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Mao Ning mengatakan pada konferensi pers reguler pada hari Jumat bahwa Amerika Serikat harus berhenti mengganggu produksi dan rantai pasokan industri semikonduktor global.

“Tiongkok akan sangat memperhatikan perkembangan yang relevan dan dengan tegas melindungi hak dan kepentingannya,” tambahnya.

Tunduk pada keraguan

Ketika menambahkan SMIC ke dalam daftar hitam perdagangannya pada tahun 2020, Departemen Perdagangan mengatakan lisensi untuk peralatan yang secara unik mampu memproduksi chip di pusat teknologi tinggi kemungkinan akan ditolak “untuk mencegah teknologi kunci tersebut mendukung upaya modernisasi militer Tiongkok,” menurut a laporan. . Diterbitkan di Daftar Federal 2020

READ  Bagaimana penipu membobol rekening Jaminan Sosial dan mencuri keuntungan

Dia menambahkan bahwa izin untuk elemen lain akan ditinjau berdasarkan kasus per kasus.

Pada bulan Maret 2021, Reuters melaporkan bahwa pemerintah AS lambat dalam menyetujui izin bagi perusahaan AS seperti Lam Research Corp dan Applied Materials untuk menjual ke SMIC.

“Masalah ini patut dipertanyakan, kami tidak dapat memprediksi hasilnya, dan tidak ada perkiraan yang masuk akal mengenai kisaran kerugian atau denda, jika ada, sehubungan dengan masalah ini,” kata perusahaan itu dalam pengajuannya ke Bursa dan Sekuritas AS pada Agustus 2023. Komisi. Mengacu pada penerimaannya pada tahun 2022 atas perintah penarikan terkait dengan beberapa pengiriman pelanggan Tiongkok.

(Laporan oleh Karin Freifeld; Laporan tambahan oleh Liz Li di Beijing; Penyuntingan oleh Anna Driver)