Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Diaries: Queen’s Death Mengungkapkan Pandangan Terfragmentasi tentang Monarki

A flag carrying a portrait of Queen Elizabeth II is covered in flowers the day after her funeral, in London's Green Park, Tuesday, Sept. 20, 2022. The Queen, who died aged 96 on Sept. 8, was buried at Windsor alongside her late husband, Prince Philip

Windsor, Inggris – Keheningan itu terbukti ketika Mahkota Negara Kekaisaran diturunkan dari peti mati Ratu Elizabeth II dan diletakkan di atas altar Kapel St George – untuk pertama kalinya dalam 70 tahun simbol kerajaan Inggris yang mempesona itu telah dipisahkan dari Raja.

Sudah menjadi tugas saya, meliput sebuah bangsa yang berkabung, untuk menganalisis apa arti detik-detik singkat itu bagi masyarakat ini, dari eselon atas bangsawan Inggris hingga para imigran yang baru tiba dengan harapan mencapai kehidupan yang lebih baik di negara baru.

Sepuluh hari yang saya habiskan di sini sejak kematian Elizabeth telah membawa saya dari interior mewah Kastil Windsor – kediaman resmi keluarga kerajaan – ke daerah-daerah yang terlupakan di luar hiruk-pikuk London, ibukota Inggris yang glamor.

Saya telah mengantre berjam-jam dengan orang asing yang setia kepada Ratu dan putus asa untuk akhirnya mengucapkan selamat tinggal. Saya berdiri di tengah hujan dengan ribuan berharap untuk melihat sekilas hati yang menuju gerbang megah Istana Buckingham. Saya telah menyaksikan air mata yang tak terhitung jumlahnya menetes tua dan muda, dari orang-orang sejauh Afrika Selatan hingga sedekat kota Reading di Inggris.

Dalam kekosongan antara setia dan acuh tak acuh, saya telah bertemu orang Inggris yang ambivalen atau ragu-ragu tentang pentingnya properti dalam hidup mereka – atau sama sekali acuh tak acuh.

Komunitas diaspora, yang nenek moyangnya menderita akibat kebrutalan kolonialisme Inggris, masih berjuang untuk menerima warisan ini. Generasi muda imigran belum mendamaikan sejarah kekerasan itu dengan identitas mereka sebagai orang Inggris. Beberapa orang mengatakan kepada saya bahwa mereka melihat diri mereka sebagai “orang London” – analog dengan ibu kota kosmopolitan – tetapi bukan “Inggris”, bagian dari Kerajaan Inggris yang dipimpin oleh Raja.

READ  Pejabat AS menegaskan bahwa Rusia telah meluncurkan rudal hipersonik yang kuat di Ukraina. Inilah yang kami ketahui

Saya juga bertemu orang-orang yang sejujurnya tidak peduli.

Rencanakan liburan akhir pekan untuk menghindari keramaian yang melanda mendiang Raja. Itu adalah rentetan meme tanpa henti di Twitter yang mengejek kematian Ratu.

Sejarah masih berjalan berat di dalam Kapel St George di Windsor pada hari Senin, hari pemakaman Elizabeth.

Didirikan pada abad ke-14 oleh Raja Edward III, kapel berornamen ini telah menjadi milik monarki selama 1.000 tahun. Itu telah menjadi tempat banyak acara kerajaan, dari pemakaman hingga pembaptisan hingga pernikahan kerajaan seperti Pangeran Harry dan Meghan, Duchess of Sussex.

Pengerjaan batu hiasan menarik perhatian ke langit-langit berbentuk oval, karena kayu halus yang tak tercela menarik jalan menuju ruangan. Di sini, juru tulis kapel mengatakan kepada sekelompok wartawan bagaimana Ratu telah dengan hati-hati merencanakan setiap langkah dari layanan komisioning, pertemuan yang lebih intim dibandingkan dengan pemakaman kenegaraan di Westminster Abbey.

Itu adalah pilihan setiap himne baginya, kecuali yang terakhir.

Karyawan tersebut menjelaskan bahwa melepas mahkota adalah momen yang tidak biasa. Meskipun tenggelam dalam tontonan keagungan kerajaan, itu menangkap momen perubahan yang kuat: bergerak dari peti mati kepala raja ke altar, hanya untuk kembali ke kepala raja baru – Raja Charles III – ketika dia dimahkotai.

Namun, sebagian besar negara tidak akrab dengan detail intim kehidupan mendiang raja yang mereka cintai – mereka menghabiskan seluruh hidup mereka menonton dari jauh.

“Kami tidak bisa sedekat yang kami inginkan untuk melihatnya dengan benar,” kata Rachel Mfonderi, yang masih berdiri di luar gerbang kastil yang megah setelah Elizabeth dimakamkan. Dia datang untuk menyaksikan tanggal itu tetapi sekarang setelah itu berakhir, dia tidak tahu harus pergi ke mana.

READ  Para menteri luar negeri Amerika Serikat dan China mengadakan pembicaraan pribadi pertama mereka sejak Oktober

“Tidak diketahui apa yang akan terjadi selanjutnya,” katanya, “untuk melihat bagaimana monarki berubah,” saat tetes hujan pertama hari itu mulai turun. “Sedih, sangat sedih.”

Di London, bisnis seperti biasa.

Restoran dan bar ramai dikunjungi turis hingga larut malam. Di sebuah bar, seorang penyanyi yang mengenakan kostum tahun 1930-an mengangkat gelas – “untuk ratu kita yang cantik,” katanya, diikuti oleh, “tapi saya tidak bisa mendedikasikan lagu berikutnya untuknya.” Dia melanjutkan untuk membawakan lagu George Michael sementara penonton bersorak.

Saya menemukan dukungan untuk mendiang Ratu di tempat-tempat yang tidak terduga.

Di dalam Masjid Pusat London, sebuah potret tua ayah Elizabeth, Raja George VI, terpampang di sebelah pamflet yang mengumumkan kejadian baru-baru ini.

Pusat Kebudayaan Islam, sekarang bagian dari kompleks Masjidil Haram, diresmikan oleh mendiang raja pada tahun 1944, sebagai pengakuan atas upaya Muslim berperang di pihak Kerajaan Inggris selama Perang Dunia II.

“Kami selalu memiliki ikatan yang kuat dengan monarki,” kata Ayaz al-Zubayri, juru bicara masjid.

Bahkan di antara para pendukung setia Elizabeth, tidak mungkin untuk menggeneralisasi alasan masing-masing mereka ingin memberi penghormatan kepada tahun-tahun pelayanannya. Bagi banyak orang, itu bersifat pribadi: seorang anggota keluarga baru saja meninggal, dan masih ada rasa hormat yang mendalam.

Atau, dalam kasus Millie Patel, keinginan untuk menunjukkan pentingnya masa lalu kepada putrinya yang masih kecil.

Patel telah melipat kursi tamannya dan berjalan menjauh dari Long Walk, rute parade ke Kastil Windsor. Dia datang dengan putrinya Sybil, tiba pukul lima pagi dan tinggal selama 12 jam untuk melihat Ratu – atau setidaknya peti matinya – untuk terakhir kalinya.

READ  Sebuah kapal perang AS tiba di Stockholm untuk melakukan latihan militer dan memperingatkan

“Dia akan menjadi ratu terakhir dari generasi (putri saya),” katanya. “Aku ingin dia melihatnya.”

—-

Ikuti semua cerita Associated Press tentang keluarga kerajaan Inggris di https://apnews.com/hub/russia-ukraine.