Mei 21, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dewan Perserikatan Bangsa-Bangsa mendukung upaya perdamaian Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam langkah pertamanya

Dewan Perserikatan Bangsa-Bangsa mendukung upaya perdamaian Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam langkah pertamanya

Perserikatan Bangsa-Bangsa (AP) – Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Jumat dengan suara bulat mengadopsi pernyataan pertamanya tentang Ukraina sejak aksi militer Rusia dimulai pada 24 Februari, menyatakan “dukungan kuat” untuk upaya Sekretaris Jenderal Antonio Guterres untuk menemukan solusi damai 10 -minggu “konflik.”

Pernyataan singkat presiden yang disetujui pada pertemuan dewan yang sangat singkat pada hari Jumat tidak menyebutkan “perang”, “konflik” atau “invasi” karena banyak anggota dewan menyebutnya sebagai aksi militer Rusia yang sedang berlangsung, atau “operasi militer khusus” seperti yang disebut Moskow. . Itu karena Rusia, yang memegang hak veto di dewan, telah memblokir semua upaya sebelumnya untuk mengadopsi pernyataan presiden yang memerlukan konsensus atau resolusi.

Sebaliknya, pernyataan itu “mengungkapkan keprihatinan mendalam berkaitan dengan pemeliharaan perdamaian dan keamanan di Ukraina” dan “menunjukkan bahwa semua Negara Anggota telah mengambil, di bawah Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, kewajiban untuk menyelesaikan perselisihan internasional mereka dengan cara damai.”

“Dewan Keamanan menyatakan dukungan kuatnya terhadap upaya Sekretaris Jenderal dalam mencari solusi damai,” dan meminta Guterres untuk memberi pengarahan singkat kepada anggota “pada waktunya,” kata pernyataan itu.

Selama kunjungannya baru-baru ini ke Moskow dan Kiev, Guterres mencapai kesepakatan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk mengevakuasi warga sipil, pertama dan terutama dari kota pelabuhan Moribol yang terkepung di tenggara negara itu dan pabrik baja Azovstal di mana pasukan Ukraina terakhir. Mereka ditahan bersama ratusan warga sipil di bunker bawah tanah.

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Komite Palang Merah Internasional telah melakukan dua evakuasi yang berhasil dari Mariupol dan daerah sekitarnya sejauh ini, dan sekarang berada di Mariupol untuk mengatur evakuasi ketiga dari pabrik baja.

READ  Pejuang sukarelawan Ukraina menggunakan tank yang disebut "Kelinci" melawan pasukan Rusia

Menanggapi pernyataan dewan, Guterres mengatakan: “Hari ini, untuk pertama kalinya, Dewan Keamanan berbicara dengan satu suara untuk perdamaian di Ukraina.”

“Seperti yang telah saya katakan berulang kali, dunia harus bersatu untuk membungkam senjata dan menjunjung tinggi nilai-nilai Piagam PBB,” kata Sekjen PBB dalam sebuah pernyataan.

Duta Besar Norwegia untuk PBB Mona Juul dan Duta Besar Meksiko untuk PBB Juan Ramón de la Fuente Ramírez, yang negaranya menyusun pernyataan dewan, menyebutnya sebagai langkah pertama yang penting dalam upaya diplomatik untuk mengakhiri perang.

“Jutaan orang Ukraina sangat membutuhkan perlindungan dan bantuan kemanusiaan,” kata Gul. “Penting bahwa Sekretaris Jenderal PBB mendapat dukungan penuh dari Dewan Keamanan dalam upayanya menuju solusi damai untuk perang di Ukraina.”

De la Fuente Ramirez mengatakan adopsi dengan suara bulat dari pernyataan itu “menunjukkan bahwa Dewan Keamanan bersatu dalam mendukung PBB dan Sekretaris Jenderalnya dalam menemukan solusi diplomatik.”

Dewan tersebut diamanatkan di bawah Piagam PBB untuk menjaga perdamaian dan keamanan internasional dan telah banyak dikritik sejak invasi Rusia karena melumpuhkan dan tidak aktif.

Ditanya tentang kritik bahwa izin minimum membutuhkan waktu lebih dari dua bulan untuk disetujui dan hanya didukung oleh Guterres, duta besar Meksiko mengatakan harus ada permulaan di suatu tempat. Dia mengatakan persetujuan pernyataan “setidaknya menunjukkan kesediaan” untuk melanjutkan upaya Sekretaris Jenderal.

Guterres mengatakan kepada dewan pada hari Kamis bahwa “di masa komunikasi yang berlebihan ini, diplomasi diam-diam masih mungkin dilakukan, dan terkadang satu-satunya cara yang efektif untuk mencapai hasil,” sebuah poin yang didukung oleh duta besar Norwegia dan Meksiko.

Berbeda dengan Dewan Keamanan, yang resolusinya mengikat secara hukum tetapi dapat diveto oleh salah satu dari lima anggota tetapnya, resolusi yang disetujui oleh Majelis Umum beranggotakan 193 orang tidak mengikat secara hukum dan tidak dapat diveto.

READ  Lembah Silikon China Shenzhen memerintahkan produksi untuk menghentikan pengendalian Covid

Hal ini memungkinkan Majelis Umum untuk meloloskan beberapa resolusi berpengaruh sebagai cerminan dari opini dunia.

Pada tanggal 2 Maret, dewan memberikan suara 141 banding 5 dengan 35 abstain mendukung resolusi yang menuntut Rusia untuk segera melakukan gencatan senjata, penarikan semua pasukannya, dan perlindungan semua warga sipil. Melalui pemungutan suara serupa pada tanggal 24 Maret, disetujui Resolusi 140-5 dengan 38 abstain menyalahkan Rusia atas krisis kemanusiaan di Ukraina dan mendesak gencatan senjata segera dan perlindungan jutaan warga sipil, rumah, sekolah dan rumah sakit penting untuk kelangsungan hidup mereka. .

Majelis Umum memberikan suara dengan selisih yang lebih kecil – 93-24 dengan 58 abstain – pada 7 April untuk menangguhkan keanggotaan Rusia di Dewan Hak Asasi Manusia yang berbasis di Jenewa, badan hak asasi manusia terkemuka Perserikatan Bangsa-Bangsa, atas tuduhan pelanggaran hak yang mengerikan oleh tentara Rusia. Di Ukraina. yang Amerika Serikat dan Ukraina gambarkan sebagai kejahatan perang.

Pada langkah selanjutnya, Guterres dijadwalkan melakukan kunjungan dua hari ke Moldova, negara tetangga Ukraina, mulai Senin “untuk mengungkapkan solidaritasnya dan berterima kasih kepada Moldova atas dukungannya yang tak tergoyahkan untuk perdamaian, dan atas kemurahan hati rakyatnya dalam membuka hati dan rumah bagi hampir setengah juta pengungsi Ukraina,” kata juru bicara PBB Stephane Dujarric.

Guterres menyerukan pembentukan komite kemanusiaan yang terdiri dari Rusia, Ukraina, PBB dan Komite Internasional Palang Merah untuk mengoordinasikan pengiriman bantuan dan evakuasi, dan Dujarric mengatakan Koordinator Kemanusiaan PBB Martin Griffiths akan melakukan perjalanan ke Turki pada hari Senin untuk berdiskusi dengannya. otoritas bagaimana mereka dapat mendukung tersebut. Prakarsa.