Mei 23, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Orang Amerika diberitahu untuk “menghindari pertemuan publik besar” di dekat Hari Kemenangan Rusia

Orang Amerika diberitahu untuk "menghindari pertemuan publik besar" di dekat Hari Kemenangan Rusia

Kedutaan Besar AS di Moskow memperingatkan orang Amerika untuk “menghindari pertemuan publik besar” di sekitar perayaan Rusia untuk memperingati kemenangan mereka dalam Perang Dunia II di tengah invasi Rusia yang sedang berlangsung ke Ukraina.

“Perayaan Hari Kemenangan Tahunan, termasuk parade utama di Lapangan Merah, akan diadakan di Moskow hingga 9 Mei. Pemerintah setempat akan membatasi pergerakan di area acara untuk memfasilitasi latihan untuk acara tersebut,” kedutaan Dia mengatakan dalam peringatan keamanan pada hari Jumat.

Di masa lalu, ada banyak polisi di sekitar peristiwa ini. Mengingat ketegangan yang sedang berlangsung, warga AS harus menghindari pertemuan publik yang besar. Acara Hari Kemenangan yang lebih kecil diharapkan di seluruh Rusia. “Kedutaan mungkin tidak selalu mengetahui waktu dan tempat yang tepat dari peristiwa ini sebelumnya.”

di sana Spekulasi terakhir adalah pada 9 MeiPada Hari Kemenangan untuk Rusia, negara tersebut dapat secara resmi menyatakan perang terhadap Ukraina. Rusia mengatakan sedang melakukan “operasi militer khusus” di Ukraina, meskipun Amerika Serikat telah mengakui invasi itu sebagai perang.

Namun, Kremlin menolak spekulasi D-Day.

Evolusi di tengah berita bahwa Presiden Biden Mengumumkan bahwa paket bantuan keamanan senilai $150 juta Ini akan menuju ke Ukraina, yang akan mencakup peralatan seperti radar dan amunisi artileri.

Amerika Serikat mengirim lebih dari $13 miliar bantuan ke Ukraina saat invasi berlanjut selama tiga bulan.

Ketua DPR Nancy Pelosi Pada hari Rabu, dia mengatakan undang-undang tentang tambahan $33 miliar Biden bulan lalu meminta Ukraina untuk dipilih secepatnya minggu depan.

READ  Rebound saham memudar, dolar naik karena kekhawatiran pertumbuhan kembali