Juli 5, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dan Yergin berbicara tentang penurunan harga minyak meskipun pasokan ketat dan ketegangan Rusia

Dan Yergin berbicara tentang penurunan harga minyak meskipun pasokan ketat dan ketegangan Rusia

Pakar energi Dan Yergin mengatakan ada dua alasan mengapa harga minyak jatuh pada bulan lalu meskipun pasar tetap ketat: Federal Reserve dan perang Rusia di Ukraina.

Harga minyak telah meningkat sejak tahun lalu, melonjak ke level tertinggi setelah Rusia melancarkan perang tanpa alasan di Ukraina. Namun sejak akhir Mei, Brent Itu turun dari lebih dari $ 120 per barel ke perdagangan terakhir di sekitar $ 109, atau sekitar 10% lebih rendah. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate telah jatuh lebih dari 9% pada periode yang sama.

Yergin, wakil presiden Standard & Poor’s Global, mengatakan Federal Reserve AS memilih untuk mengejar inflasi bahkan dengan risiko ekonomi miring ke dalam resesi, dan ini “memfasilitasi jalannya menuju harga minyak.”

Pada hari Rabu, Ketua Federal Reserve Jerome Powell Dia mengatakan kepada anggota parlemen Bank sentral bertekad untuk mengurangi inflasi, meskipun ia mengakui kemungkinan resesi. Dia mengatakan “pendaratan lunak” di mana kebijakan diperketat tanpa kondisi ekonomi yang keras seperti resesi akan sulit.

“Sisi lain dari itu adalah bahwa Vladimir Putin telah memperluas perang dari perang medan perang di Ukraina menjadi perang ekonomi di Eropa, di mana dia mencoba menciptakan kesulitan yang akan menghancurkan aliansi,” kata Yergin dalam sebuah wawancara dengan Squawk Box. Asia.CNBC. Jumat.

Rusia memiliki pasokan gas terbatas ke Eropa melalui pipa Nord Stream 1 dan mengurangi aliran ke Italia. Moskow memutuskan pasokan gas ke FinlandiaDan Polandiabulgaria, denmark pertama kaliperusahaan Belanda Gas dan raksasa energi kebetulan untuk dia Kontrak Jermansepanjang sengketa membayar gas untuk rubel.

Langkah-langkah ini telah menimbulkan kekhawatiran akan musim dingin yang sulit di Eropa. Pihak berwenang di wilayah tersebut sekarang berebut untuk mengisi penyimpanan bawah tanah dengan pasokan gas alam.

READ  CEO Marvell mengatakan wabah Covid-19 di China mengganggu rantai pasokan teknologi

Pertanyaan tentang permintaan minyak mentah China

Baca lebih lanjut tentang energi dari CNBC Pro

Banyak ekonom sekarang mengharapkan pemulihan yang lambat di masa depan Karena lebih banyak variabel yang dapat dialihkan, pertumbuhan yang lebih lemah, dan insentif pemerintah yang lebih sedikit.

Tingkat pemulihan dan pembukaan kembali akan berdampak pada permintaan minyak, tetapi ketidakpastian ini adalah “dekade” [oil] Harganya sangat tinggi.”

Akankah pertunjukan itu pulih?

Awal bulan ini, OPEC+ setuju untuk meningkatkan produksi sebesar 648.000 barel per hari di bulan Juli, atau 7% dari permintaan global, dan dengan jumlah yang sama di bulan Agustus. Itu lebih tinggi dari rencana awal untuk menambah 432.000 barel per hari per bulan selama tiga bulan hingga September.

“Kami percaya bahwa OPEC+ kemudian akan bergerak ke pendekatan yang lebih liberal dan memungkinkan beberapa anggota dengan kapasitas cadangan untuk memproduksi lebih banyak,” Edward Gardner, ekonom komoditas di Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan Kamis. Dia mengomentari kebijakan OPEC+ setelah menyelesaikan pengurangan pasokan yang terkait dengan pandemi pada bulan September.

Dia mengatakan bahwa ini dapat menyebabkan harga Brent turun menjadi sekitar $100 per barel pada akhir tahun.

Tetapi pasar tidak boleh berasumsi bahwa pasokan akan pulih sejalan dengan kebijakan itu.

Gardner mengatakan bahwa sementara kuota produksi di anggota OPEC+ secara bertahap dilonggarkan, sebagian besar gagal meningkatkan produksi dengan cepat.

“Sebagian besar anggota lain tidak memiliki kemampuan untuk meningkatkan produksi dalam jangka pendek. Jika ada, kami percaya bahwa beberapa anggota, terutama Angola dan Nigeria, kemungkinan akan melihat penurunan produksi dalam beberapa bulan mendatang, karena kurangnya investasi selama bertahun-tahun. terus menghambat produksi,” tulisnya.

Sam Meredith dan Evelyn Cheng dari CNBC berkontribusi pada laporan ini.