April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Boeing kembali diawasi setelah masalah 737 MAX terbaru

Boeing kembali diawasi setelah masalah 737 MAX terbaru

Penerbangan buruk pada akhir pekan sekali lagi memaksa Boeing untuk menghadapi kekhawatiran mengenai pesawatnya, terutama 737 MAX, yang sudah menjadi salah satu pesawat yang paling banyak mendapat sorotan dalam sejarah.

Tidak ada yang terluka parah dalam kecelakaan yang terjadi di pesawat Alaska Airlines pada Jumat malam, ketika bagian dari badan pesawat 737 MAX 9 meledak di udara, membuat penumpang terkena angin kencang. Pesawat mendarat dengan selamat, namun insiden dalam penerbangan dari Portland, Oregon, ke Ontario, California, membuat khawatir para pelancong dan mendorong inspeksi keselamatan segera pada pesawat serupa.

Otoritas federal memusatkan perhatian mereka pada segel pintu tengah kabin, yang digunakan untuk mengisi ruang di mana pintu keluar darurat akan ditempatkan jika pesawat dilengkapi dengan lebih banyak kursi.

Administrasi Penerbangan Federal memerintahkan inspeksi terhadap 171 pesawat Max 9 yang dioperasikan oleh Alaska Airlines dan maskapai penerbangan AS lainnya, menyebabkan puluhan penerbangan dibatalkan pada hari Sabtu. Dia mengatakan inspeksi harus memakan waktu empat hingga delapan jam per pesawat.

“Kami setuju dan sepenuhnya mendukung keputusan FAA untuk meminta inspeksi segera terhadap pesawat 737-9 dalam konfigurasi yang sama dengan pesawat yang terkena dampak,” Jessica Kowal, juru bicara Boeing, mengatakan pada hari Sabtu.

Masalah Alaska Airlines berlanjut hingga Minggu, dengan 163 penerbangan, atau 21 persen dari jadwal penerbangannya, dibatalkan pada sore hari, menurut FlightAware. Wisatawan melalui media sosial mengeluhkan lamanya waktu menunggu di telepon untuk layanan pelanggan, kompensasi yang tidak memadai saat menunggu di bandara, dan penundaan yang lama serta pembatalan yang tiba-tiba. United membatalkan 243 penerbangan lagi pada hari Minggu, namun penerbangan tersebut hanya mewakili 9 persen dari jadwal penerbangan maskapai tersebut, menurut FlightAware.

READ  Pembaruan pasar saham langsung

Tidak jelas apakah Boeing bertanggung jawab atas apa yang terjadi pada pesawat Alaska Airlines, namun insiden tersebut menimbulkan pertanyaan baru bagi pabrikan tersebut. Versi lain dari pesawat Max, 737 Max 8, terlibat dalam dua kecelakaan yang menewaskan ratusan orang pada tahun 2018 dan 2019 dan menyebabkan pesawat tersebut dilarang terbang di seluruh dunia.

“Masalahnya adalah apa yang terjadi di Boeing,” kata John Goglia, seorang konsultan keselamatan penerbangan dan pensiunan anggota Dewan Keselamatan Transportasi Nasional, yang menyelidiki kecelakaan pesawat.

Bulan lalu, perusahaan tersebut mendesak maskapai penerbangan untuk memeriksa lebih dari 1.300 jet Max yang dikirim untuk mengetahui kemungkinan adanya sekrup yang longgar pada sistem kendali kemudi. Boeing menyatakan selama musim panas sebagai pemasok utama Lubang telah dibor dengan tidak benar Ini adalah komponen yang membantu menjaga tekanan kabin. Sejak itu, Boeing telah berinvestasi dan bekerja sama dengan pemasok tersebut, Spirit AeroSystems, untuk mengatasi masalah produksi.

“Kami melihat peningkatan stabilitas dan kualitas kinerja di pabrik kami, namun kami berupaya menjaga rantai pasokan tetap pada standar yang sama,” kata CEO Boeing Dave Calhoun saat menelepon analis investor dan wartawan pada bulan Oktober. .

Spirit AeroSystems juga mengerjakan badan pesawat 737 Max 9, termasuk membuat dan memasang segel pintu yang gagal pada penerbangan Alaska Airlines.

Pengiriman pesawat Boeing lainnya, 787 Dreamliner lorong ganda, dihentikan selama lebih dari satu tahun, hingga musim panas 2022, sementara pembuat pesawat tersebut bekerja sama dengan Federal Aviation Administration untuk mengatasi berbagai masalah kualitas, termasuk celah kecil pada badan pesawat. tubuh.

Cacat lain ditemukan pada musim panas lalu, sehingga memperlambat pengiriman pesawat lagi. Produksi pesawat 737 dan 787 berjalan lambat di tengah masalah kualitas dan rantai pasokan lainnya.

READ  Rantai makanan cepat saji tetap buka di Rusia, dan sebagian besar sepi di sekitar Ukraina

Max dilarang terbang pada awal 2019 setelah dua kecelakaan yang menewaskan 346 orang di Indonesia dan Ethiopia. Selama lebih dari 20 bulan, Boeing bekerja sama dengan badan pengatur di seluruh dunia untuk memperbaiki masalah pada perangkat lunak kontrol penerbangan pesawat dan komponen lainnya.

Ketika penerbangan penumpang Max dilanjutkan pada akhir tahun 2020, krisis tersebut telah merugikan perusahaan sekitar $20 miliar.

Dua model pesawat berukuran sedang, Max 8 dan Max 9, telah terbang sejak saat itu. Namun yang terkecil, Max 7, dan yang terbesar, Max 10, belum disetujui oleh regulator.

MAX adalah pesawat terlaris dalam sejarah Boeing. Lebih dari 4.500 pesanan pesawat yang tertunda mewakili lebih dari 76% buku pesanan Boeing. Pesawat ini juga sangat populer di kalangan maskapai penerbangan: Dari hampir tiga juta penerbangan yang dijadwalkan secara global pada bulan ini, sekitar 5 persen dijadwalkan menggunakan Max, sebagian besar adalah Max 8, menurut Cirium, penyedia data penerbangan.

Alaska Airlines memiliki 65 pesawat Max 9, sedangkan United Airlines memiliki 79 pesawat. Keduanya sedang melakukan pemeriksaan pada Sabtu.

Turkish Airlines mengumumkan pada hari Minggu bahwa mereka akan melakukan hal tersebut Segera mendarat Kelima pesawat Max 9 berada dalam armadanya hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Penyelidik di Dewan Keselamatan Transportasi Nasional telah mulai menyelidiki kasus ini dan diperkirakan akan memeriksa berbagai faktor, termasuk proses manufaktur Boeing, pengawasan FAA terhadap perusahaan tersebut, dan pekerjaan apa pun yang dilakukan oleh Boeing atau Alaska Airlines di pesawat tersebut. Penyidik ​​​​juga mengidentifikasi area kemungkinan jatuhnya pintu tersebut dan meminta bantuan masyarakat untuk menemukannya.

“Ini adalah hal yang, sampai Anda melakukan penyelidikan – Anda menentukan semua fakta, situasi dan keadaan dari peristiwa khusus ini – apakah Anda menentukan apakah ini hanya masalah satu kali atau masalah sistemik,” kata Gregg. Faith, pakar keamanan penerbangan dan mantan penyelidik NTSB.

READ  Kepala bisnis minyak serpih Exxon menghadapi tuduhan pelecehan seksual di Texas

Sementara itu, mereka yang membangun, melayani, mengoperasikan, dan mengatur pesawat terbang semuanya akan menjadi sorotan.

“Setiap orang Amerika berhak mendapatkan penjelasan lengkap dari Boeing dan FAA tentang apa yang salah dan langkah apa yang diambil untuk memastikan kecelakaan lain tidak terjadi di masa depan,” kata Senator J.D. Vance, anggota Partai Republik dari Ohio, dalam sebuah postingan pada hari Sabtu. Pada X.

Tandai Walker, Christine Chung Dan Shafak Taimur Berkontribusi pada laporan.