April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pesawat Boeing Max 9 tetap dilarang terbang sementara maskapai penerbangan menunggu instruksi inspeksi

Pesawat Boeing Max 9 tetap dilarang terbang sementara maskapai penerbangan menunggu instruksi inspeksi

Sebuah pesawat Boeing 737 Max 9 tetap dilarang terbang di Amerika Serikat pada hari Minggu ketika maskapai penerbangan menunggu instruksi dari produsen pesawat dan Administrasi Penerbangan Federal (FAA) tentang cara memeriksa pesawat dan melanjutkan layanan, dua hari setelah penerbangan yang mengerikan tersebut menimbulkan kekhawatiran. Tentang pesawat.

Tidak ada yang terluka parah dalam kecelakaan yang terjadi di pesawat Alaska Airlines pada Jumat malam, ketika bagian dari badan pesawat Max 9 meledak di udara, menyebabkan penumpang terkena angin kencang. Pesawat mendarat dengan selamat, namun insiden dalam penerbangan dari Portland, Oregon, ke Ontario, California, membuat takut penumpang dan memicu seruan segera untuk pemeriksaan keselamatan pada pesawat Max 9 dengan konfigurasi tempat duduk serupa.

Boeing dan FAA sedang menyusun surat kepada maskapai penerbangan – terutama Alaska dan United Airlines – yang berisi instruksi rinci tentang cara memeriksa pesawat, menurut seseorang yang mengetahui proses tersebut. Diskusi tersebut sedang berlangsung pada hari Minggu, dan FAA menerima persetujuan akhir atas isi surat tersebut, seperti yang biasanya terjadi.

Sementara itu, Alaska, United dan maskapai penerbangan lainnya mengatakan mereka melarang terbang semua pesawat Max 9 mereka, meskipun pada hari Sabtu mereka mengumumkan bahwa beberapa di antaranya dianggap aman untuk terbang. Otoritas federal memusatkan perhatian mereka pada segel pintu tengah kabin, yang merupakan bagian dari badan pesawat yang robek pada ketinggian 16.000 kaki pada hari Jumat, dan digunakan untuk mengisi ruang di mana pintu keluar darurat akan ditempatkan jika pesawat jatuh. Dilengkapi dengan lebih banyak tempat duduk.

Dewan Keselamatan Transportasi Nasional, yang memimpin penyelidikan atas kecelakaan tersebut, belum menentukan penyebabnya dan sedang mencari bagian pesawat yang hilang. Dewan tersebut mengatakan akan mempertimbangkan berbagai faktor potensial termasuk pengawasan FAA, proses manufaktur Boeing, dan pekerjaan pemasangan atau pemeliharaan yang dilakukan pada pesawat tersebut.

“Segala sesuatu mungkin terjadi, kami sangat berkembang, dan tidak ada yang mustahil,” kata presiden dewan Jennifer Homendy pada konferensi pers Sabtu malam.

Administrasi Penerbangan Federal mengatakan pada hari Sabtu bahwa inspeksi yang diperlukan akan mencakup 171 pesawat Max 9 yang dioperasikan oleh maskapai penerbangan AS atau di wilayah AS. Dia mengatakan inspeksi harus memakan waktu empat hingga delapan jam per pesawat. Maskapai penerbangan luar negeri, termasuk Turkish Airlines dan Copa Airlines Panama, juga telah melarang terbang pesawat Max 9.

READ  Elon Musk mengatakan kepada Twitter bahwa dia ingin keluar dari kesepakatannya untuk membelinya

Perintah FAA berkontribusi pada pembatalan ratusan penerbangan selama akhir pekan. Alaska, yang memiliki 65 pesawat Max 9, mengatakan pihaknya membatalkan 170 penerbangan pada hari Minggu karena larangan terbang Max 9, yang berdampak pada sekitar 25.000 pelanggan. Dia memperkirakan akan ada sejumlah pembatalan tambahan yang “signifikan” pada paruh pertama minggu ini. Maskapai ini juga mengatakan sedang menunggu instruksi lebih lanjut dari Boeing dan FAA mengenai pemeriksaan penutup pintu pada pesawat Max 9 miliknya.

Wisatawan menggunakan media sosial untuk mengeluh tentang lamanya waktu menunggu telepon untuk layanan pelanggan Alaska dan kompensasi yang tidak memadai saat mereka menunggu di bandara serta menghadapi penundaan yang lama dan pembatalan yang tiba-tiba.

United Airlines mengatakan pihaknya membatalkan sekitar 270 penerbangan pada hari Sabtu dan Minggu yang rencananya akan menggunakan pesawat Max 9. Dikatakan bahwa pihaknya mampu mempertahankan 145 penerbangan lainnya selama dua hari tersebut dengan mengganti pesawat lain.

United memiliki 79 pesawat Max 9, lebih banyak dari maskapai lain. Maskapai tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa mereka telah melarang terbang semua pesawat tersebut dan mulai melepas panel pintu dan melakukan inspeksi awal pada pesawat-pesawat tersebut sambil menunggu instruksi lebih lanjut dari FAA mengenai inspeksi apa yang perlu dilakukan agar pesawat dapat terbang. terbang lagi. .

“Kami terus bekerja sama dengan FAA untuk memperjelas proses pemeriksaan dan persyaratan untuk mengembalikan semua pesawat Max 9 ke layanan,” kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan. “Kami bekerja sama dengan pelanggan untuk mengakomodasi kembali mereka di penerbangan lain, dan dalam beberapa kasus kami dapat menghindari pembatalan dengan beralih ke jenis pesawat lain.”

Ini adalah jenis insiden yang “sampai Anda melakukan penyelidikan – Anda menentukan semua fakta, keadaan, keadaan dari peristiwa tertentu – Anda menentukan” apakah ini hanya masalah yang terjadi satu kali saja atau masalah yang sistemik, kata Greg Faith. seorang ahli keamanan penerbangan dan mantan penyelidik NTSB.

READ  Saham AMD: Semua perhatian tertuju pada chip AI baru – inilah prediksi Morgan Stanley

Sementara itu, mereka yang membangun, melayani, mengoperasikan, dan mengatur pesawat terbang semuanya akan menjadi sorotan.

Tidak jelas apakah Boeing bertanggung jawab atas apa yang terjadi pada pesawat Alaska Airlines, namun insiden tersebut menimbulkan pertanyaan baru bagi pabrikan dan memberikan tekanan tambahan padanya. Versi lain dari pesawat Max, 737 Max 8, terlibat dalam dua kecelakaan yang menewaskan ratusan orang pada tahun 2018 dan 2019 dan menyebabkan pesawat tersebut dilarang terbang di seluruh dunia.

“Masalahnya adalah apa yang terjadi di Boeing,” kata John Goglia, seorang konsultan keselamatan penerbangan dan pensiunan anggota Dewan Keselamatan Transportasi Nasional, yang menyelidiki kecelakaan pesawat.

Bulan lalu, perusahaan tersebut mendesak maskapai penerbangan untuk memeriksa lebih dari 1.300 jet Max yang dikirim untuk mengetahui kemungkinan adanya sekrup yang longgar pada sistem kendali kemudi. Boeing menyatakan selama musim panas sebagai pemasok utama Lubang telah dibor dengan tidak benar Ini adalah komponen yang membantu menjaga tekanan kabin. Sejak itu, Boeing telah berinvestasi dan bekerja sama dengan pemasok tersebut, Spirit AeroSystems, untuk mengatasi masalah produksi.

Spirit AeroSystems juga mengerjakan badan pesawat 737 Max 9, termasuk membuat dan memasang segel pintu yang gagal pada penerbangan Alaska Airlines.

Akhir pekan ini, CEO Boeing Dave Calhoun membatalkan pertemuan puncak kepemimpinan yang dijadwalkan sebelumnya dengan para wakil presiden perusahaan pada minggu ini, dan sebagai gantinya berencana mengadakan pertemuan langsung seluruh perusahaan pada hari Selasa untuk membahas tanggapan perusahaan terhadap insiden tersebut dan menggarisbawahi komitmen Boeing terhadap “keselamatan”. katanya dalam sebuah pernyataan Pesan kepada karyawan: “Kualitas, integritas, dan transparansi.”

“Jika menyangkut keamanan produk dan layanan kami, setiap keputusan dan tindakan penting,” katanya. “Ketika insiden serius seperti ini terjadi, penting bagi kami untuk bekerja secara transparan dengan pelanggan dan regulator untuk memahami dan mengatasi penyebab kejadian tersebut, dan untuk memastikan hal tersebut tidak terjadi lagi. Hal ini adalah dan harus menjadi fokus tim kami. Sekarang.”

READ  CEO Ford Farley mengatakan berapa lama dia memikirkan tentang kesepakatan Tesla

Pengiriman pesawat Boeing lainnya, 787 Dreamliner lorong ganda, dihentikan selama lebih dari satu tahun, hingga musim panas 2022, sementara pembuat pesawat tersebut bekerja sama dengan Federal Aviation Administration untuk mengatasi berbagai masalah kualitas, termasuk celah kecil pada badan pesawat. tubuh.

Cacat lain ditemukan pada musim panas lalu, sehingga memperlambat pengiriman pesawat lagi. Produksi pesawat 737 dan 787 berjalan lambat di tengah masalah kualitas dan rantai pasokan lainnya.

Max dilarang terbang pada awal 2019 setelah dua kecelakaan yang menewaskan 346 orang di Indonesia dan Ethiopia. Selama lebih dari 20 bulan, Boeing bekerja sama dengan badan pengatur di seluruh dunia untuk memperbaiki masalah pada perangkat lunak kontrol penerbangan pesawat dan komponen lainnya.

Ketika penerbangan penumpang Max dilanjutkan pada akhir tahun 2020, krisis tersebut telah merugikan perusahaan sekitar $20 miliar.

Dua model pesawat berukuran sedang, Max 8 dan Max 9, telah terbang sejak saat itu. Namun yang terkecil, Max 7, dan yang terbesar, Max 10, belum disetujui oleh regulator.

MAX adalah pesawat terlaris dalam sejarah Boeing. Lebih dari 4.500 pesanan pesawat yang tertunda mewakili lebih dari 76% buku pesanan Boeing. Pesawat ini juga sangat populer di kalangan maskapai penerbangan: Dari hampir tiga juta penerbangan yang dijadwalkan secara global pada bulan ini, sekitar 5 persen dijadwalkan menggunakan Max, sebagian besar adalah Max 8, menurut Cirium, penyedia data penerbangan.

“Setiap orang Amerika berhak mendapatkan penjelasan lengkap dari Boeing dan FAA tentang apa yang salah dan langkah apa yang diambil untuk memastikan kecelakaan lain tidak terjadi di masa depan,” kata Senator J.D. Vance, anggota Partai Republik dari Ohio, dalam sebuah postingan pada hari Sabtu. Pada X.

Tandai Walker Dan Christine Chung Berkontribusi pada laporan.