April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tingkatkan tujuan pensiun Anda dengan saham AI ini

Tingkatkan tujuan pensiun Anda dengan saham AI ini

Berpusat pada teknologi Komposit Nasdaq Saham-saham tersebut naik kembali sebesar 43% pada tahun 2023. Para pemimpin dalam teknologi kecerdasan buatan (AI) memainkan peran utama dalam reli pasar tahun lalu, yang merupakan tanda positif dari arah arah saham-saham ini dalam jangka panjang.

Jika Anda membutuhkan lebih banyak pertumbuhan untuk portofolio Anda, berfokus pada perusahaan AI yang menguntungkan dan memimpin industrinya akan menjadi awal yang baik. Kita akan melihat tiga Bagian dari “Tujuh Luar Biasa”. Yang diperdagangkan dengan penilaian yang adil dibandingkan dengan pertumbuhannya dan dapat memberikan keuntungan yang mengalahkan pasar.

1.Nvidia

Nvidia (Nasdaq: NVDA) Stoknya meroket di tahun 2023, naik 238%. Permintaan akan chip yang dapat menangani beban kerja data besar yang diperlukan semakin meningkat Pelatihan kecerdasan buatan Dia menyalakan api di bawah bisnisnya. Perusahaan baru saja meluncurkan unit pemrosesan grafis (GPU) H200 untuk pusat data yang lebih bertenaga dibandingkan H100 sebelumnya. Hal ini dapat membuka jalan bagi pertumbuhan kuat di tahun berikutnya.

Melatih AI generatif dan model bahasa besar memerlukan bandwidth memori on-chip dalam jumlah besar. Itulah yang dijanjikan H200, dan apa yang bisa mencuri perhatiannya Perangkat mikro tingkat lanjutGPU MI300 yang banyak memori. Amazon Layanan web, alfabetGoogle Awan (NASDAQ:GOG) (Nasdaq: Google)Dan Microsoft Azure sudah hadir sebagai pelanggan pertama yang menggunakan H200 pada tahun 2024.

Nvidia telah menjadi pemimpin dalam bidang GPU selama bertahun-tahun, dan hal ini sepertinya tidak akan berubah. Selama empat kuartal terakhir, perusahaan ini telah menghasilkan laba sebesar $19 miliar dan pendapatan sebesar $45 miliar. Perusahaan ini menghabiskan sekitar 20% pendapatan tahunannya untuk penelitian dan pengembangan, sehingga mendorong inovasinya di bidang GPU.

READ  Ekspor China turun di bulan Mei karena permintaan global melemah

Analis memperkirakan Nvidia akan memperoleh $24 per saham per tahun selama dua tahun ke depan. Hal ini dapat mendukung harga saham di $1,560 jika saham masih diperdagangkan pada rasio harga terhadap pendapatan saat ini sebesar 65.

Nvidia adalah perusahaan menguntungkan yang dapat memperoleh banyak keuntungan dari pencapaian ini.

2.Tesla

Setelah berlipat ganda pada paruh pertama tahun 2023. Tesla (NASDAQ:Tesla) Harga saham turun pada paruh kedua tahun ini. Sementara Wall Street mengkhawatirkan permintaan mobil dalam jangka pendek, perusahaan ini membangun kemampuan perangkat lunak yang mengesankan yang diabaikan pasar.

Tesla telah menavigasi salah satu pasar mobil terburuk dalam lebih dari satu dekade. Suku bunga yang tinggi mengurangi permintaan mobil listrik, dan hal ini terlihat dari jumlah permintaan mobil listrik baru-baru ini. Pendapatan otomotif hanya tumbuh 5% dari tahun ke tahun di kuartal ketiga.

Namun Tesla bergerak ke arah positif dalam jangka panjang. Ini adalah bisnis yang sangat menguntungkan, menghasilkan laba bersih sebesar $11 miliar selama empat kuartal terakhir dan pendapatan sebesar $95 miliar. Profitabilitas kuat pembuat mobil ini adalah mendanai pengembangan di bidang-bidang berharga seperti perangkat lunak kecerdasan buatan, yang memberi Tesla banyak pilihan untuk pertumbuhan jangka panjang.

Dengan semakin banyaknya kendaraan self-driving di jalan yang mengumpulkan data dalam jumlah besar, Tesla membuat kemajuan pesat dalam meningkatkan perangkat lunaknya. Perusahaan ini memonetisasi perangkat lunak self-driving sepenuhnya melalui biaya tambahan ketika pelanggan memesan mobil, namun kemampuan lebih luas yang diperoleh Tesla di bidang ini merupakan keunggulan kompetitif yang dapat memberikan peluang menghasilkan uang baru dari waktu ke waktu. Di masa depan, hal ini dapat mengarah pada kesepakatan lisensi baru yang menguntungkan dengan perusahaan mobil lain, serta robotika yang dapat memperluas pasar Tesla.

READ  Cramer menguraikan kebangkitan Datadog, mengatakan bahwa teknologi akan terus memperoleh keuntungan

Analis memperkirakan Tesla akan melaporkan pendapatan sebesar $145 miliar tahun depan seiring pulihnya pasar otomotif. Jika saham tersebut masih diperdagangkan pada rasio harga terhadap penjualan saat ini sebesar 8,6, saham Tesla akan naik 65% selama dua tahun ke depan, yang seharusnya cukup untuk mengungguli pasar.

3. Alfabet

Alphabet, perusahaan induk Google, adalah salah satu saham Magnificent Seven yang mengungguli pasar pada tahun 2023, dengan kenaikan sebesar 58%. Namun harganya masih terjangkau bagi investor baru yang ingin bergabung.

Pendorong pertumbuhan utama Alphabet adalah kepemimpinannya yang dominan di pasar periklanan digital. Dengan miliaran orang yang menggunakan Gmail, YouTube, dan layanan lainnya, Google menghasilkan hampir $60 miliar pendapatan iklan setiap kuartal, menghasilkan aliran arus kas bebas yang kuat sehingga dapat diinvestasikan kembali pada teknologi utama yang menjadikan layanan ini lebih bernilai bagi pengguna.

Kecerdasan buatan sangat penting dalam segala hal yang dilakukan Alphabet. Pada tahun 2023, perusahaan mengumumkan Google DeepMind, sebuah tim yang berdedikasi untuk mengembangkan sistem kecerdasan buatan untuk produk dan layanan masa depan. Dalam penelusuran, AI generatif akan memperluas jenis pertanyaan yang dapat diajukan pengguna kepada Google, sehingga menghasilkan hasil penelusuran yang lebih relevan bagi pengguna, sehingga mendorong pertumbuhan pendapatan dalam periklanan.

Pertumbuhan Alphabet melambat karena lemahnya pasar periklanan pada tahun 2022, namun pulih pada tahun 2023, dengan pendapatan penelusuran meningkat 11% tahun-ke-tahun pada kuartal ketiga. Prospeknya membaik untuk bisnis terbesar Google.

Faktanya, analis Wall Street meningkatkan perkiraan pendapatan mereka untuk tahun 2024 dan 2025, namun saham tersebut terus diperdagangkan dengan penilaian di bawah rata-rata yaitu 20 kali lipat perkiraan pendapatan tahun ini.

READ  Perusahaan Burung Listrik menyatakan bangkrut

Menggunakan perkiraan EPS 2025 sebesar $7,79 dan menerapkan rasio P/E sebesar 25 ( Standar & Miskin 500 Rata-rata), sahamnya akan mencapai $194 selama dua tahun ke depan. Hal ini akan memberi investor keuntungan sebesar 46% dari harga saham saat ini.

Haruskah Anda menginvestasikan $1.000 di Nvidia sekarang?

Sebelum Anda membeli saham Nvidia, pertimbangkan hal berikut:

itu Penasihat saham Motley Fool Tim analis baru saja mendefinisikan apa yang mereka pikirkan 10 saham teratas Biarkan investor membelinya sekarang… dan Nvidia bukan salah satu dari mereka. 10 saham yang didiskon bisa memberikan keuntungan besar di tahun-tahun mendatang.

Penasihat saham Ini memberi investor cetak biru kesuksesan yang mudah diikuti, termasuk panduan dalam membangun portofolio, pembaruan rutin dari analis, dan dua pilihan saham baru setiap bulan. itu Penasihat saham Layanan ini telah meningkatkan return S&P 500 lebih dari tiga kali lipat sejak tahun 2002*.

Lihat 10 saham

*Stock Advisor kembali pada 8 Januari 2024

John Mackey, mantan CEO Whole Foods Market, anak perusahaan Amazon, adalah anggota dewan direksi The Motley Fool. Susan Frey, seorang eksekutif di Alphabet, adalah anggota dewan direksi The Motley Fool. John Ballard Dia memiliki posisi di Advanced Micro Devices, Nvidia, dan Tesla. The Motley Fool memiliki posisi dan merekomendasikan Perangkat Mikro Tingkat Lanjut, Alfabet, Amazon, Microsoft, Nvidia, dan Tesla. Si Bodoh Beraneka Ragam punya Kebijakan pengungkapan.

Ini tahun 2024: Tingkatkan sasaran pensiun Anda dengan saham AI ini Awalnya diterbitkan oleh The Motley Fool