Mei 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Blinken mengatakan Biden akan menghukum China jika memberikan bantuan militer ke Rusia

Blinken mengatakan Biden akan menghukum China jika memberikan bantuan militer ke Rusia

Pada hari Kamis, Menteri Luar Negeri Anthony Blinken mengatakan Amerika Serikat akan memberikan sanksi kepada China jika Presiden Xi Jinping memilih untuk melakukannya. Memberikan bantuan militer ke Rusia Untuk perang di Ukraina, di mana pasukan Rusia membunuh ribuan warga sipil.

“Kami prihatin bahwa mereka mempertimbangkan untuk secara langsung membantu Rusia dengan peralatan militer untuk digunakan di Ukraina,” kata Blinken pada konferensi pers di Washington. “Presiden Biden akan berbicara dengan Presiden Xi besok dan menjelaskan bahwa China akan bertanggung jawab atas tindakan apa pun yang diperlukan untuk mendukung agresi Rusia, dan kami tidak akan ragu untuk mengenakan biaya.”

Blinken adalah pejabat tinggi AS yang secara eksplisit memperingatkan China agar tidak memberikan bantuan militer ke Rusia. Dia mengatakan itu karena China Hubungan dengan RusiaDia memiliki tanggung jawab khusus untuk mencoba membujuk Presiden Vladimir Putin untuk mengakhiri perangnya.

“China tampaknya bergerak ke arah yang berlawanan dengan menolak untuk mengutuk agresi ini, sambil berusaha menggambarkan dirinya sebagai penengah yang netral,” kata Blinken.

Gedung Putih mengumumkan Kamis bahwa Biden dan Xi akan berbicara pada hari Jumat sebagai bagian dari “upaya berkelanjutan untuk menjaga jalur komunikasi terbuka.” Gedung Putih mengatakan kedua presiden diperkirakan akan membahas perang di Ukraina dan persaingan antara Amerika Serikat dan China, di antara isu-isu lainnya.

Biden dan Xi terakhir berbicara pada 15 November melalui panggilan video. Sekretaris pers Gedung Putih Jin Psaki mengatakan pembicaraan yang dijadwalkan pada hari Jumat diatur oleh Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional Gedung Putih, dan Yang Jiechi, seorang anggota Politbiro Partai Komunis China, ketika keduanya bertemu di Roma pada hari Senin. Selama pertemuan tujuh jam, Sullivan memperingatkan Yang bahwa China seharusnya tidak memberikan bantuan ke Rusia.

READ  Putin berpikir dia tidak bisa "mampu kehilangan" Ukraina - kepala CIA

“Ini adalah kesempatan bagi Presiden Biden untuk mengetahui posisi Presiden Xi,” kata Ms. Psaki pada jumpa pers hari Kamis. Dia menambahkan bahwa “tidak ada kecaman dari pihak China atas apa yang dilakukan Rusia”, yang “tentu saja bertentangan dengan semua yang diperjuangkan China, termasuk prinsip-prinsip dasar Piagam PBB, termasuk prinsip-prinsip dasar menghormati kedaulatan negara.”

“Jadi fakta bahwa China tidak mencela apa yang dilakukan Rusia dan dengan sendirinya berbicara banyak,” lanjut Ms. Psaki. “Dan dia juga berbicara tentang banyak hal tidak hanya di Rusia dan Ukraina, tetapi di seluruh dunia.”

Xi dan Putin bertemu pada 4 Februari di Beijing, dua minggu sebelum invasi, dan mengeluarkan pernyataan 5.000 kata yang mengatakan negara mereka Dia memiliki kemitraan “tanpa batas”.

Para pejabat AS mengatakan kepada New York Times pada hari Minggu bahwa Rusia telah meminta China untuk menyediakannya dengan peralatan dan dukungan militer Setelah Putin melancarkan invasi skala penuh pada 24 Februari. Salah satu pejabat mengatakan Rusia juga telah meminta bantuan ekonomi untuk membantu meringankan situasi hukuman berat Itu dikenakan pada negara itu oleh Amerika Serikat dan sekutu Eropa dan Asianya.

Pada hari Senin, seorang pejabat Eropa mengatakan Kementerian Luar Negeri telah mengirim kabel ke sekutu bahwa China telah memberikan sinyal positif tentang bantuan militer. Pejabat itu menambahkan bahwa Rusia telah memesan lima jenis peralatan: rudal permukaan-ke-udara, drone, kendaraan lapis baja, kendaraan logistik, dan peralatan terkait intelijen.

Seorang pejabat senior Pentagon memberikan beberapa rincian berbeda minggu ini, mengatakan permintaan dari Rusia termasuk drone, radio aman dan bahkan makanan siap saji dan ransum untuk pasukan yang dikenal sebagai MRE. Pejabat itu mengatakan Amerika Serikat telah menerima sinyal sebelum pertemuan Roma bahwa China cenderung untuk memaksa permintaan Rusia.

READ  Lihatlah ke dalam rumah pedesaan yang mahal di Ukraina milik Viktor Medvedchuk

Para pejabat berbicara kepada The Times dengan syarat anonim karena sensitivitas masalah diplomatik, militer dan intelijen.

Pejabat Pentagon telah menemukan bahwa militer Rusia mengalami masalah dengan kinerja rudal udara-ke-permukaan dan permukaan-ke-permukaan dalam perang. Serangan darat Rusia dihentikan di beberapa bagian Ukraina, karena kolom tank dan kendaraan lapis baja lainnya tetap berada di jalan selama beberapa hari. Pejabat AS telah memberikan perkiraan konservatif Lebih dari 7000 tentara Rusia Mereka tewas, lebih banyak dari jumlah tentara Amerika yang tewas dalam lebih dari 20 tahun perang di Irak dan Afghanistan jika digabungkan.

Tentara Rusia berubah menjadi ahli taktik Itu digunakan dalam perang Chechnya dan Suriah: Meluncurkan rentetan roket dan rudal di kota-kota untuk membunuh warga sipil, termasuk banyak wanita dan anak-anak, dalam upaya untuk memaksa menyerah. Meskipun PBB memperkirakan korban tewas warga sipil di Ukraina 726, kemungkinan akan jauh lebih tinggi; Itu Penghitungan sipil resmi Di kota Mariupol saja, sedikitnya 2.400 orang tewas awal pekan ini.

Bahkan dengan pembantaian itu, para pejabat China bersikeras mendukung Rusia. Mereka menyalahkan Amerika Serikat atas perang tersebut dan menggemakan kritik Putin terhadap NATO. Diplomat China dan organisasi media pemerintah telah memperkuat propaganda Kremlin dan Teori konspirasi tentang laboratorium senjata biologis yang didanai oleh Pentagon Di Ukraina.

Pada hari Rabu, hakim Pengadilan Internasional Tiongkok, Xue Hanqin, memihak hakim Rusia dalam keberatannya terhadap Aturan Bahwa Rusia harus segera mengakhiri perangnya di Ukraina. Suaranya 13 banding 2.

Mulai bulan November, pejabat AS berbagi informasi intelijen tentang penumpukan pasukan Rusia di sekitar Ukraina dengan pejabat China dan meminta mereka untuk mencoba membujuk Putin untuk tidak menyerang. Tapi mereka ditolak, kata pejabat AS. Menurut laporan intelijen Barat, pejabat senior China bertanya kepada pejabat senior Rusia pada awal Februari untuk menunda invasi ke Ukraina Bahkan setelah Olimpiade Musim Dingin di Beijing, pejabat AS dan Eropa mengatakan.

READ  G7 membahas langkah-langkah untuk mematahkan embargo Rusia terhadap ekspor gandum Ukraina | st 7

Qin Gang, Duta Besar China untuk Amerika Serikat. Ditulis dalam artikel opini The Washington Post melaporkan pada hari Selasa bahwa “jaminan bahwa China telah mengetahui, menerima atau mendukung secara diam-diam adalah murni menyesatkan.”

Evan S. Medeiros, yang menjabat sebagai direktur senior untuk Asia di Dewan Keamanan Nasional di Gedung Putih Obama, Ditulis dalam artikel opini The Financial Times melaporkan, Kamis, bahwa Eropa, salah satu mitra dagang terbesar China, harus menekan Beijing untuk berhenti mendukung Moskow dalam perang.

“Keberpihakan strategisnya dengan Rusia sebelum invasi, bersama dengan pemberdayaan Rusia sejak pertama kali terkena rudal, membangkitkan aliansi Sino-Soviet pada 1950-an,” tulisnya, merujuk pada periode di mana Mao dan Stalin mengoordinasikan politik. dan politik luar negeri. .

Eric Schmidt Berkontribusi dalam penyusunan laporan.