Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Putin bersumpah untuk menekan serangan ke Ukraina; Pengadilan India dan Cina

Putin bersumpah untuk menekan serangan ke Ukraina;  Pengadilan India dan Cina

Presiden Rusia Vladimir Putin berjanji pada hari Jumat untuk menekan serangannya ke Ukraina meskipun serangan balasan terbaru Ukraina, dan memperingatkan bahwa Moskow dapat mengintensifkan serangan terhadap infrastruktur vital negara itu jika pasukan Ukraina menargetkan fasilitas di Rusia.

Berbicara kepada wartawan pada hari Jumat setelah menghadiri KTT Organisasi Kerjasama Shanghai di Uzbekistan, Putin mengatakan bahwa “pembebasan” seluruh wilayah Donbass timur tetap menjadi tujuan militer utama Rusia dan dia tidak melihat perlunya merevisinya.

“Kami tidak terburu-buru,” kata presiden Rusia itu, seraya menambahkan bahwa Moskow hanya mengerahkan tentara sukarelawan untuk berperang di Ukraina. Beberapa politisi garis keras dan blogger militer telah mendesak Kremlin untuk mengikuti jejak Ukraina dan memerintahkan mobilisasi besar-besaran untuk memperkuat barisannya, meratapi kekurangan tenaga kerja di Rusia.

Rusia terpaksa menarik pasukannya dari wilayah yang luas di timur laut Ukraina pekan lalu setelah serangan balik cepat oleh Ukraina. Langkah Ukraina untuk merebut kembali banyak kota dan desa yang diduduki Rusia merupakan kemunduran militer terbesar bagi Moskow sejak pasukannya terpaksa mundur dari daerah dekat ibu kota pada awal perang.

Dalam komentar pertamanya tentang serangan balasan Ukraina, Putin mengatakan: “Mari kita lihat bagaimana itu berkembang dan bagaimana akhirnya.”

Dia mencatat bahwa Ukraina telah mencoba untuk membom infrastruktur sipil Rusia dan “kami telah menanggapi sejauh ini dengan menahan diri, tetapi sejauh ini.”

“Jika situasi berkembang seperti ini, respons kami akan lebih serius,” kata Putin.

Dia mengatakan dalam referensi yang jelas tentang serangan Rusia awal pekan ini Pembangkit listrik di Ukraina utara Sebuah bendungan di selatan. Mari kita anggap mereka sebagai serangan peringatan.

Dia mengklaim, tanpa memberikan perincian, bahwa Ukraina mencoba meluncurkan serangan “di dekat fasilitas nuklir dan pembangkit listrik tenaga nuklir kami,” menambahkan, “Kami akan merespons jika mereka gagal memahami bahwa metode seperti itu tidak dapat diterima.”

READ  Komentar Macron membingungkan seorang pejabat tinggi Taiwan

Rusia telah melaporkan banyak ledakan dan kebakaran di infrastruktur sipil di daerah dekat Ukraina, serta depot amunisi dan fasilitas lainnya. Ukraina telah mengklaim bertanggung jawab atas beberapa serangan dan menolak mengomentari yang lain.

Putin juga berusaha pada hari Jumat untuk menghilangkan kekhawatiran India tentang konflik di Ukraina, mengatakan kepada Perdana Menteri India Narendra Modi bahwa Moskow ingin melihat pertempuran segera diakhiri dan mengklaim bahwa pejabat Ukraina tidak akan bernegosiasi.

“Saya tahu posisi Anda dalam konflik di Ukraina dan kekhawatiran yang telah berulang kali Anda ungkapkan,” kata presiden Rusia itu kepada Modi. “Kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk menyelesaikan ini sesegera mungkin. Sayangnya, pihak lain, pimpinan Ukraina, menolak proses negosiasi dan menyatakan ingin mencapai tujuannya dengan cara militer, di medan perang.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa Rusialah yang diduga tidak mau berunding secara serius. Dia juga mendesak penarikan pasukan Rusia dari wilayah pendudukan Ukraina sebagai prasyarat untuk pembicaraan.

Komentar Putin selama pembicaraan dengan Modi menggemakan komentar yang dibuat oleh pemimpin Rusia pada hari Kamis Bertemu dengan Presiden China Xi Jinping Ketika Putin mengucapkan terima kasih atas “posisi seimbang” pemerintahnya dalam perang Ukraina, menambahkan bahwa dia siap untuk membahas “keprihatinan” China tentang Ukraina.

Berbicara kepada wartawan pada hari Jumat, Putin dan Xi “membahas apa yang harus kita lakukan dalam situasi saat ini untuk secara efektif mengatasi pembatasan ilegal” yang diberlakukan oleh Barat. Uni Eropa, Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya telah menjatuhkan sanksi terhadap energi Rusia akibat perang di Ukraina.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh pemerintahnya, Xi menyatakan dukungan untuk “kepentingan inti” Rusia, tetapi juga menyatakan minatnya untuk bekerja sama untuk “menyuntikkan stabilitas” ke dalam urusan global. Hubungan China dengan Washington, Eropa, Jepang dan India telah tegang oleh ketidaksepakatan atas teknologi, keamanan, hak asasi manusia, dan tanah.

READ  Berita terbaru perang Ukraina-Rusia: pembaruan langsung

Rujukan pada stabilitas “terutama terkait dengan hubungan Tiongkok-AS,” kata Zhang Lihua, pakar hubungan internasional di Universitas Tsinghua, menambahkan bahwa “Amerika Serikat menggunakan segala cara untuk menekan Tiongkok, yang telah memaksa Tiongkok untuk mencari kerja sama dengan Rusia. “

China dan India menolak untuk bergabung dengan sanksi Barat terhadap Rusia atas perangnya di Ukraina karena mereka meningkatkan pembelian minyak dan gas Rusia, membantu Moskow mengimbangi kendala keuangan yang diberlakukan oleh Amerika Serikat dan sekutunya.

Pada hari Jumat, Putin juga bertemu dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk membahas peningkatan kerja sama ekonomi dan masalah regional, termasuk perjanjian Juli yang ditengahi oleh Turki dan PBB yang memungkinkan dimulainya kembali ekspor gandum Ukraina dari pelabuhan Laut Hitam negara itu.

Berbicara di KTT Uzbekistan pada hari Jumat, Xi memperingatkan tetangganya di Asia Tengah untuk tidak membiarkan orang asing mengacaukan mereka. Peringatan tersebut mencerminkan keprihatinan Beijing bahwa dukungan Barat untuk demokrasi dan aktivis hak asasi manusia adalah plot untuk melemahkan Partai Komunis yang berkuasa di bawah Xi dan pemerintah otoriter lainnya.

“Kita harus mencegah kekuatan luar dari menghasut revolusi warna,” kata Xi dalam pidatonya kepada para pemimpin negara-negara anggota Organisasi Kerjasama Shanghai, mengacu pada protes yang menggulingkan rezim yang tidak populer di bekas Uni Soviet dan Timur Tengah.

Xi menawarkan untuk melatih 2.000 petugas polisi, mendirikan pusat pelatihan anti-terorisme regional dan “memperkuat pembangunan kapasitas penegakan hukum.” Dia tidak masuk ke detail.

Komentarnya menggemakan keluhan lama Rusia tentang pemberontakan demokratis yang penuh warna di banyak negara bekas Soviet yang dilihat Kremlin sebagai dihasut oleh Amerika Serikat dan sekutunya.

READ  Israel mengatakan membom Golan Suriah dengan serangan rudal. Kerusakan dilaporkan

Xi mempromosikan “Inisiatif Keamanan Global” yang diumumkan pada April setelah Amerika Serikat, Jepang, Australia, dan India membentuk Kuartet sebagai tanggapan atas kebijakan luar negeri Beijing yang lebih tegas. Para pejabat AS mengeluh bahwa itu mencerminkan argumen Rusia dalam mendukung tindakan Moskow di Ukraina.

Asia Tengah adalah bagian dari inisiatif Sabuk dan Jalan China bernilai miliaran dolar untuk memperluas perdagangan dengan membangun pelabuhan, kereta api, dan infrastruktur lainnya di puluhan negara dari Pasifik Selatan melalui Asia hingga Timur Tengah, Eropa, dan Afrika.

Organisasi Kerjasama Shanghai dibentuk oleh Rusia dan China sebagai penyeimbang pengaruh Amerika. Kelompok ini juga mencakup India, Pakistan, dan empat negara bekas Uni Soviet di Asia Tengah: Kazakhstan, Kirgistan, Tajikistan, dan Uzbekistan. Iran sedang menuju keanggotaan penuh.