Mei 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Inilah yang dikatakan media pemerintah China sebelum panggilan Xi dengan Biden

Inilah yang dikatakan media pemerintah China sebelum panggilan Xi dengan Biden

Potongan catur muncul di depan bendera China dan AS yang ditampilkan dalam ilustrasi ini yang diambil pada 25 Januari 2022.

Dado Rovich | Reuters

BEIJING – Sementara media pemerintah China telah menjauh dari liputan perang yang terutama pro-Rusia di Ukraina, satu pesan yang konsisten tetap ada: Salahkan Amerika Serikat.

Presiden Cina Xi Jinping Dan Presiden Amerika Serikat Joe Biden Dia dijadwalkan untuk berbicara pada Jumat malam, waktu Beijing, tentang hubungan bilateral dan “masalah kepentingan bersama,” Media pemerintah China mengumumkan Kamis malam.

Panggilan itu akan menjadi kontak resmi pertama antara AS dan presiden China sejak invasi Rusia ke Ukraina pada akhir Februari.

Sejak itu, media pemerintah China telah meliput banyak hal Mereka fokus pada negosiasi antara Rusia dan Ukraina, Tanpa menggambarkan konflik sebagai invasi atau perang. Kementerian luar negeri China menolak untuk menggambarkan serangan Rusia di Ukraina sebagai invasi, sementara menyalahkan Amerika Serikat untuk “memicu” ketegangan.

Kritik ini terus berlanjut.

People’s Daily, surat kabar resmi Partai Komunis China, menerbitkan berita utama tentang seruan Xi-Biden yang akan datang di tempat yang menonjol dan berani di sisi kanan halaman depan situs webnya pada hari Jumat.

Beberapa baris di bawah ini adalah bagian dari staf editorial: “Bertahan dengan ‘standar ganda’ hanya akan merusak kredibilitas AS,” kata judul itu, menurut terjemahan CNBC dari teks berbahasa Mandarin.

Pada program berita Kamis malam, stasiun TV pemerintah China mencatat rencana AS untuk mengirim $800 juta bantuan militer ke Ukraina, dan termasuk klip Putin yang menyalahkan negara-negara Barat atas inflasi global.

Pameran ditutup dengan mengutip analis yang tidak disebutkan namanya yang memperingatkan bahwa keputusan Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga dalam periode inflasi tinggi dan ketidakpastian hanya meningkatkan risiko default utang global.

READ  Rusia mengintensifkan serangan di sekitar ibu kota Ukraina, memperingatkan AS agar tidak mempersenjatai Kyiv

Seperti kebanyakan media pemerintah China, siaran berita setengah jam sebagian besar berfokus pada urusan internal, termasuk kemampuan China untuk mengendalikan wabah Covid-19 baru-baru ini.

Iklan media pemerintah mengenai telepon Xi Biden tidak secara spesifik menyebut Ukraina, sementara Pengumuman Gedung Putih Sertakan sebagai topik garis besar untuk diskusi.

Pembacaan hubungan antara pejabat senior AS dan China cenderung memisahkan hubungan AS-China dari diskusi kedua negara tentang konflik Rusia-Ukraina. Pekan lalu, Menteri Luar Negeri China Wang Yi menekankan bagaimana Hubungan China dengan Rusia Itu sekokoh ketika Xi dan Presiden Rusia Vladimir Putin bertemu dan mengeluarkan pernyataan bersama pada awal Februari.

Lebih banyak diskusi tentang krisis kemanusiaan

Beijing telah mencoba menggambarkan dirinya sebagai mempertahankan hubungan dengan Rusia saat bekerja dengan Eropa dan negara-negara lain untuk menengahi perdamaian, terutama dalam menghadapi pertumbuhan Sanksi terhadap Rusia oleh Amerika Serikat, Uni Eropa, dan negara-negara lain.

“Dukungan Beijing untuk Moskow sebagian besar retoris,” kata Teneo Consulting dalam laporan 10 Maret.

Pada hari Jumat, Gabriel Wildau, wakil presiden senior di Teneo, mencatat perubahan dalam retorika itu. “Dalam beberapa hari terakhir, ada indikasi pergeseran liputan media pemerintah, yang mungkin mencerminkan upaya Beijing untuk menjauhkan diri dari Moskow.”

Dia mencatat cara stasiun TV berbahasa Inggris negara China menyoroti korban sipil dari serangan Rusia, dan saluran berbahasa China melaporkan keberhasilan tentara Ukraina di medan perang.

Ini mencerminkan lebih banyak detail daripada yang diberikan media pemerintah China di masa lalu tentang krisis kemanusiaan di Ukraina. Hingga Rabu, setidaknya 780 warga sipil – termasuk 58 anak-anak – telah tewas sejak serangan Rusia dimulai pada 24 Februari, menurut data PBB.

Beijing pekan lalu mengumumkan “inisiatif enam poin” untuk mencegah krisis kemanusiaan skala besar di Ukraina, kata Perdana Menteri Li Keqiang. China ‘sangat prihatin’ Tentang situasi di Ukraina.

Dan sedikit pergeseran media China dari pesan-pesan Moskow terutama menargetkan publik Amerika.

pada Editorial diterbitkan di Washington Post “Jaminan bahwa China telah mengetahui, menerima atau mendukung secara diam-diam adalah murni menyesatkan,” kata Qin Gang, duta besar China untuk Amerika Serikat, Rabu dalam bahasa Inggris.

Baca lebih lanjut tentang China dari CNBC Pro

terutama, The New York Times mengutip pada 3 Maret waktu Beijing, pejabat AS dan Eropa Dia juga mengatakan bahwa pejabat senior China meminta rekan-rekan Rusia mereka pada awal Februari untuk tidak menyerang Ukraina sebelum berakhirnya Olimpiade Musim Dingin di Beijing bulan itu.

Pada hari Rabu, Chen mengatakan ada lebih dari 6.000 warga negara China di Ukraina.

“Konflik antara Rusia dan Ukraina tidak menguntungkan China,” katanya. “Jika China tahu tentang krisis yang akan datang, kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk mencegahnya.”

Analis Macquarie dan Morgan Stanley mengutip editorial tersebut sebagai faktor yang berkontribusi terhadap reli Rabu di saham Hong Kong dan China daratan.