Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Berkshire Hathaway membukukan kerugian $43,8 miliar karena kepemilikan saham anjlok

Berkshire Hathaway membukukan kerugian $43,8 miliar karena kepemilikan saham anjlok

Ketua Berkshire Hathaway Warren Buffett berjalan ke ruang pameran saat para pemegang saham berkumpul untuk mendengar dari investor miliarder pada pertemuan pemegang saham tahunan Berkshire Hathaway Inc di Omaha, Nebraska, AS, 4 Mei 2019. REUTERS/Scott Morgan // File Foto

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

6 Agustus (Reuters) – Kemerosotan harga saham AS telah menghukum Berkshire Hathaway (BRKa.N) Intinya adalah pada kuartal kedua, karena grup yang dijalankan oleh miliarder Warren Buffett pada hari Sabtu melaporkan kerugian $ 43,8 miliar.

Namun, Berkshire menghasilkan laba operasi hampir $9,3 miliar, karena keuntungan dari reasuransi dan kereta BNSF mengimbangi kerugian baru untuk perusahaan asuransi mobil Geico, karena kekurangan suku cadang dan harga yang lebih tinggi untuk mobil bekas meningkatkan klaim kecelakaan.

Suku bunga dan dividen yang lebih tinggi membantu perusahaan asuransi menghasilkan lebih banyak uang dari investasi, sementara dolar AS yang lebih kuat mendorong pendapatan dari investasi utang Eropa dan Jepang.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Hasilnya menunjukkan ketahanan Berkshire,” kata James Shanahan, seorang analis di Edward Jones & Associates yang mengklasifikasikan Berkshire sebagai “netral,” meskipun kerugian bersihnya sangat besar.

“Bisnis berjalan dengan baik meskipun suku bunga lebih tinggi, tekanan inflasi dan kekhawatiran geopolitik,” katanya. “Ini memberi saya kepercayaan pada perusahaan jika ada resesi.”

Berkshire juga telah memperlambat pembelian sahamnya sendiri, termasuk miliknya sendiri, meskipun masih memiliki $105,4 miliar tunai untuk dibagikan.

Investor mengawasi Berkshire dengan cermat karena reputasi Buffett, dan karena hasil dari lusinan unit yang beroperasi di Omaha, yang berbasis di Nebraska, sering kali mencerminkan tren ekonomi yang lebih luas.

READ  Jack Dorsey berpikir Elon Musk memberikan 'penutupan' di Twitter - Tenggat waktu

Unit-unit ini termasuk penerima pendapatan tetap seperti perusahaan energi senama, beberapa perusahaan industri, dan merek konsumen terkenal seperti Dairy Queen, Duracell, Fruit of the Loom dan See’s Candies.

“Berkshire adalah mikrokosmos dari ekonomi yang lebih luas,” kata Kathy Seifert, Analis Riset CFRA dengan peringkat “tahan” di Berkshire. “Banyak perusahaan menikmati permintaan yang lebih baik, tetapi mereka tidak kebal terhadap kenaikan biaya input dari inflasi.”

kekacauan terus berlanjut

Berkshire mengatakan dalam laporan triwulanannya bahwa “gangguan signifikan pada rantai pasokan dan kenaikan biaya terus berlanjut” dengan munculnya varian baru COVID-19 dan karena konflik geopolitik termasuk invasi Rusia ke Ukraina.

Tetapi dikatakan kerugian langsung tidak material meskipun biaya material, pengiriman dan tenaga kerja meningkat.

Hasil bersih menderita kerugian Berkshire sebesar $53 miliar dari investasi dan derivatif, termasuk penurunan lebih dari 21% di tiga kepemilikan utama: Apple Inc. (AAPL.O)Bank of America Corp dan American Express Co (AXP.N).

Aturan akuntansi mengharuskan Berkshire untuk melaporkan kerugian dengan hasil mereka bahkan jika mereka tidak membeli dan menjual apa pun.

Buffett mendesak investor untuk mengabaikan volatilitas, dan Berkshire akan menghasilkan uang jika saham naik seiring waktu.

Pada tahun 2020, misalnya, Berkshire kehilangan hampir $50 miliar pada kuartal pertama saat pandemi menyebar, tetapi menghasilkan $42,5 miliar untuk setahun penuh.

“Ini menunjukkan sifat pasar yang bergejolak,” kata Tom Russo, mitra di Gardner, Russo & Quinn di Lancaster, Pennsylvania, yang menginvestasikan lebih dari $8 miliar, 17% di antaranya di Berkshire. “Bisnis seperti biasa di Berkshire Hathaway.”

Standar & Miskin 500 (.SPX) Itu turun 16% di kuartal ini.

Kerugian Gekko

Rugi bersih kuartalan Berkshire adalah $29.754 per saham Kelas A, dibandingkan dengan laba bersih $28,1 miliar, atau $18.488 per saham Kelas A, setahun sebelumnya.

READ  Saham Credit Suisse naik dengan bunga dilaporkan di State Street

Laba operasional sebesar $9,28 miliar, atau sekitar $6,326 per saham Kelas A, naik 39% dari $6,69 miliar pada tahun sebelumnya.

Ini termasuk $1,06 miliar dalam keuntungan mata uang atas utang luar negeri. Pendapatan meningkat 10% menjadi $76,2 miliar.

Geico mengalami kerugian underwriting sebelum pajak sebesar $487 juta, kerugian kuartalan keempat berturut-turut.

“Semua perusahaan asuransi mobil berurusan dengan inflasi biaya klaim,” kata Seifert. “Geico kurang berhasil daripada beberapa dalam melewati kenaikan harga dan mempertahankan pelanggan.”

Kerugian tersebut diimbangi oleh lebih dari $976 juta dalam properti sebelum pajak dan reasuransi kecelakaan, dan lonjakan 56% dalam pendapatan investasi asuransi setelah pajak menjadi $1,91 miliar.

Laba naik 10% di BNSF, dengan pendapatan yang lebih tinggi per kendaraan dari biaya tambahan bahan bakar sebagian mengimbangi volume pengiriman yang lebih rendah, sementara laba Berkshire Hathaway Energy naik 4%.

Berkshire membeli kembali hanya $ 1 miliar sahamnya, turun dari $ 3,2 miliar pada kuartal pertama, dan dibandingkan dengan $ 51,7 miliar pada tahun 2020 dan 2021.

Pembelian sahamnya senilai $6,15 miliar turun dari $51,1 miliar pada kuartal pertama, ketika mengakuisisi saham besar di perusahaan minyak Chevron Corp dan Occidental Petroleum Corp.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Jonathan Stemple melaporkan) di New York. Diedit oleh Jason Neely dan Diane Kraft

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.