Juli 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Minyak naik lebih dari 2% karena kekhawatiran resesi memudar

Minyak naik lebih dari 2% karena kekhawatiran resesi memudar
  • Minyak naik setelah tiga penurunan mingguan berturut-turut
  • Goldman Sachs mengatakan ketakutan permintaan ‘berlebihan’
  • Data inflasi AS dan laporan OPEC berada di bawah pengawasan minggu ini

SINGAPURA (Reuters) – Harga minyak naik lebih dari 2% pada hari Senin karena kekhawatiran resesi di Amerika Serikat memudar dan beberapa pedagang melihat kemerosotan tiga minggu minyak mentah di tengah kekhawatiran permintaan yang berlebihan.

Minyak mentah Brent naik $1,57, atau 2,1 persen, menjadi $76,87 per barel pada pukul 11:19 EDT (1519 GMT). Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik $1,73, atau 2,4%, menjadi $73,07.

Laporan pekerjaan AS yang optimis untuk bulan April membantu minyak naik sekitar 4% pada hari Jumat meskipun kekuatan pasar tenaga kerja dapat memaksa Federal Reserve untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk sementara waktu.

Brent berakhir minggu lalu turun sekitar 5,3% sementara minyak mentah AS turun 7,1% bahkan setelah rebound hari Jumat. Kedua tolok ukur tersebut telah jatuh selama tiga minggu berturut-turut untuk pertama kalinya sejak November.

“Rebound minyak (pada hari Senin) mengikuti kembalinya saham-saham energi di Wall Street Jumat lalu setelah AS melaporkan data pekerjaan yang kuat, meredakan kekhawatiran tentang resesi yang akan segera terjadi,” kata analis CMC Markets Tina Ting.

Kekhawatiran perbankan telah melanda pasar baru-baru ini setelah runtuhnya tiga bank regional utama. Namun, pada hari Senin, saham perbankan regional melanjutkan kenaikannya setelah rebound pada hari Jumat.

“Pasar kurang khawatir tentang krisis perbankan yang dapat menyebabkan resesi dan mengurangi permintaan,” kata Phil Flynn, analis Price Futures Group.

Ole Hansen, Kepala Strategi Komoditas di Saxo Bank, mengatakan penurunan minyak baru-baru ini terlihat berlebihan.

READ  Roti Sup Ayam Trader Joe telah ditarik kembali karena kemungkinan terkontaminasi dengan plastik keras

“Kondisi oversold di pasar dikombinasikan dengan Brent yang berhasil menemukan support menjelang penurunan Maret memaksa short seller yang baru didirikan untuk mencari perlindungan, berpotensi menyoroti bahwa aksi jual baru-baru ini telah berlebihan,” katanya.

Analis Goldman Sachs mengatakan pada hari Sabtu bahwa kekhawatiran tentang permintaan jangka pendek dan meningkatnya pasokan “berlebihan”.

Putaran pemotongan produksi sukarela oleh beberapa anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, yang disebut komunitas OPEC+, dimulai bulan ini dan kelompok tersebut mengadakan pertemuan berikutnya pada 4 Juni.

Sebelum itu, angka inflasi harga konsumen AS bulan April akan menjadi fokus pada hari Rabu, yang dapat memengaruhi sikap Fed terhadap keputusan suku bunga di masa mendatang.

Laporan pasar minyak bulanan terbaru OPEC akan keluar pada hari Kamis, memberikan pembacaan terbaru dari perkiraan penawaran dan permintaan.

(Laporan oleh Sudarshan Varadhan). Diedit oleh Sonali Paul

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.