Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Belarusia bergabung dalam perang untuk membebaskan Ukraina dan diri mereka sendiri

Belarusia bergabung dalam perang untuk membebaskan Ukraina dan diri mereka sendiri

WARSAW, Polandia (AP) – Salah satunya adalah pemilik restoran yang melarikan diri dari Belarusia saat mengetahui akan ditangkap karena mengkritik Presiden Alexander Lukashenko. Seorang dermawan lain mencela sesama aktivis oposisi atau dipenjara. Satu menegaskan bahwa saudaranya dibunuh oleh pasukan keamanan negara.

Hanya mereka yang bertekad untuk melawan Lukashenko dengan berperang melawan pasukan Rusia di Ukraina.

Belarusia termasuk di antara mereka yang menjawab panggilan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky agar para pejuang asing pergi ke Ukraina dan bergabung dengan legiun internasional Pertahanan teritorial Ukraina. Para sukarelawan menanggapi seruan ini, mengingat taruhannya tinggi dalam konflik yang dipandang banyak orang sebagai pertempuran beradab antara kediktatoran dan kebebasan.

Bagi warga Belarusia, yang menganggap Ukraina sebagai negara saudara, taruhannya sangat besar. Pasukan Rusia menggunakan wilayah Belarusia untuk menyerang Ukraina di awal perang, dan Lukashenko secara terbuka memihak sekutu lamanya, Presiden Rusia Vladimir Putin, menyebutnya “kakak”. Rusia, pada bagiannya, telah menggelontorkan miliaran dolar ke dalam ekonomi gaya Soviet Lukashenko, yang dikendalikan negara dengan energi dan pinjaman murah.

Relawan Belarusia percaya bahwa melemahnya Putin juga akan melemahkan Lukashenko, yang telah berkuasa sejak 1994, dan menciptakan peluang untuk menggulingkan pemerintahannya yang represif. dan membawa perubahan demokratis di negara berpenduduk sekitar 10 juta orang.

Bagi banyak warga Belarusia, basis mereka adalah Polandia, sebuah negara di sepanjang sisi timur NATO yang berbatasan dengan Belarusia dan Ukraina, yang menjadi surga bagi lawan pro-demokrasi Belarusia sebelum menjadi salah satu pengungsi perang dari Ukraina.

Beberapa pejuang sudah berada di Polandia, dan beberapa hanya melintas sebentar dalam perjalanan ke Ukraina.

“Kami memahami bahwa ini adalah perjalanan panjang untuk membebaskan Belarus dan perjalanan dimulai di Ukraina,” kata Vadim Prokopyev, seorang pengusaha berusia 50 tahun yang mengelola restoran di Minsk. Dia melarikan diri dari negara itu setelah desas-desus menyebar bahwa dia akan ditangkap karena secara terbuka mengatakan pemerintah tidak berbuat cukup untuk usaha kecil.

READ  Perang Ukraina-Rusia: Berita Terbaru - The New York Times

Ketika perang Ukraina akhirnya berakhir, perang kita baru akan dimulai. “Tidak mungkin membebaskan negara Belarusia tanpa mengusir pasukan fasis Putin dari Ukraina,” katanya.

Prokopyev mengepalai unit yang disebut “Bahonia” yang telah melatih wajib militer dalam beberapa hari terakhir. Dia diwawancarai oleh Associated Press saat dia mengawasi latihan yang melibatkan menembakkan pistol dan senjata lain ke mobil tua dalam simulasi skenario perang. Mereka dilatih oleh mantan perwira polisi Polandia yang kini menjadi instruktur menembak khusus.

Prokopyev ingin anak buahnya mendapatkan pengalaman pertempuran yang menentukan, dan dia berharap suatu hari akan terbuka peluang untuk perubahan demokratis di Belarus. Tapi dia mengatakan itu akan membutuhkan pejuang seperti dirinya untuk dipersiapkan, dan anggota pasukan keamanan Belarus untuk berbalik melawan Lukashenko.

Protes jalanan besar-besaran terhadap pemilihan umum 2020 yang secara luas dipandang sebagai penipuan disambut dengan tindakan keras yang brutal, membuat Prokopyev percaya bahwa “revolusi beludru” tidak dapat diharapkan di sana.

“Kekuatan hanya bisa diambil dari Lukashenko dengan paksa,” katanya.

Pada hari Sabtu, sekelompok pria dengan unit lain, Kastus Kalinouski, berkumpul di Warsawa di sebuah rumah Belarusia, di mana tumpukan kantong tidur, tikar, dan peralatan lain yang menuju ke Ukraina telah menumpuk. Mereka duduk bersama, berbicara dan mengemil cokelat dan kopi saat mereka bersiap untuk pindah ke Ukraina di kemudian hari. Kebanyakan dari mereka tidak mau diwawancarai karena khawatir akan keselamatan mereka dan keluarga mereka di kampung halaman.

Unit tersebut, yang tidak secara resmi berada di bawah Korps Internasional Ukraina, dinamai menurut nama pemimpin pemberontakan anti-Rusia abad ke-19 yang dipandang sebagai pahlawan nasional di Belarus.

READ  Biden mengatakan dia telah diberitahu tentang orang Amerika yang hilang di Ukraina dan mendesak untuk tidak melakukan perjalanan ke negara itu

Seseorang yang bersedia menjelaskan motifnya adalah Alice yang berusia 19 tahun, yang telah tinggal di Polandia sejak tahun lalu. Dia melarikan diri dari Belarusia setelah ditahan oleh dinas keamanan negara itu, yang masih disebut KGB, dan dipaksa untuk mencela kelompok perlawanan anti-Lukashenko dalam sebuah rekaman video. Dia diberitahu bahwa dia akan dipenjara jika dia tidak mematuhinya.

Mengenakan serba hitam mulai dari kaus oblong hingga sepatu bot, dia mengaku gugup saat akan berangkat ke Ukraina. Dia tidak pernah menerima pelatihan militer apa pun, tetapi dia akan mendapatkannya segera setelah dia tiba di Ukraina. Namun sampai sejauh mana, dan di mana akan diterbitkan, belum diketahui.

Dia mengatakan dia akan berjuang tidak hanya untuk membantu Ukraina “tetapi untuk membuat Belarus merdeka.” Penting juga baginya, katanya, bagi orang-orang untuk menyadari bahwa rakyat Belarusia sangat berbeda dari pemerintahan Lukashenko.

Ini misi yang berbahaya, dan beberapa sukarelawan dari unit Castus Kalinowski telah tewas.

Pertempuran di Ukraina masih kurang berbahaya daripada mencoba melawan Lukashenko di rumah, dengan banyak aktivis mendekam di penjara dalam kondisi yang mengerikan.

Pavel Kokta, 24, yang benar-benar bertempur di wilayah Donbass Ukraina pada 2016, adalah seorang perekrut Castus Kalinowsky, menderita luka bakar dan kehilangan sebagian besar pendengarannya di satu telinga. Dia menggambarkan unitnya sebagai resimen, yang berarti akan memiliki ratusan anggota, tetapi dia tidak mengatakan berapa banyak.

Kokta mengatakan saudara tirinya, Nikita Kravtsov, ditemukan tewas tergantung di daerah hutan di luar Minsk pada tahun 2020. Polisi mengatakan tidak ada bukti perusakan, tetapi Kokta mengatakan dia dan anggota keluarga lainnya yakin itu. Mereka dibunuh karena bergabung dengan protes anti-Lukashenko.

READ  Lebih dari 50 orang tewas dalam ledakan di kilang minyak ilegal di Nigeria

Tapi dia bersikeras bahwa dukungannya untuk Ukraina dalam perang bukan tentang balas dendam, tetapi tentang perjuangan untuk perubahan demokratis.

“Jika Putin dikalahkan, Lukashenko akan dikalahkan,” katanya.

___

Ikuti liputan AP tentang perang di https://apnews.com/hub/russia-ukraine