Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

YouTube menghapus lebih dari 9.000 saluran yang terkait dengan perang Ukraina | Youtube

YouTube telah menghapus lebih dari 70.000 video dan 9.000 saluran yang terkait dengan perang di Irak Ukraina Karena melanggar pedoman konten, termasuk menghapus video yang menyebut invasi sebagai “misi pengeditan”.

Platform ini sangat populer di Rusia, di mana, tidak seperti beberapa mitranya di AS, platform tersebut belum ditutup meskipun menampung konten dari tokoh oposisi seperti Alexei Navalny. Youtube Itu juga dapat beroperasi di Rusia meskipun menindak konten pro-Kremlin yang melanggar pedoman termasuk Kebijakan Peristiwa Kekerasan Besar, yang melarang penolakan atau meremehkan invasi.

Sejak konflik pecah pada bulan Februari, YouTube telah menangguhkan saluran termasuk saluran jurnalis pro-Kremlin Vladimir Solovyov. Saluran-saluran yang terkait dengan kementerian pertahanan dan luar negeri Rusia juga telah ditangguhkan sementara dari mengunggah video dalam beberapa bulan terakhir untuk menggambarkan perang itu sebagai “misi pembebasan.”

“Kami memiliki kebijakan Peristiwa Kekerasan Besar dan itu berlaku untuk hal-hal seperti penolakan peristiwa kekerasan besar: mulai dari Holocaust hingga Sandy Hook. Dan tentu saja apa yang terjadi,” kata Neil Mohan, kepala produk YouTube. Ukraina Ini adalah peristiwa kekerasan besar. Jadi kami telah menggunakan kebijakan ini untuk mengambil tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Dalam sebuah wawancara dengan Guardian, Mohan menambahkan bahwa konten berita YouTube tentang konflik telah menerima lebih dari 40 juta tampilan di Ukraina saja.

“Tanggung jawab pertama dan mungkin yang paling penting adalah memastikan bahwa orang yang mencari informasi tentang acara ini dapat memperoleh informasi yang akurat, berkualitas tinggi, dan kredibel di YouTube,” katanya. “Konsumsi saluran tepercaya di platform kami telah tumbuh secara signifikan, tentu saja di Ukraina, tetapi juga di negara-negara di sekitar Ukraina, Polandia, serta di Rusia sendiri.”

READ  China mencari kerja sama keamanan dan polisi yang lebih erat di pulau-pulau Pasifik

YouTube tidak memberikan perincian tentang konten dan saluran apa yang dihapus, tetapi Mohan mengatakan banyak dari mereka mewakili akun invasi Kremlin. “Saya tidak memiliki angka pasti,” katanya, “tetapi Anda dapat membayangkan bahwa banyak dari mereka adalah akun yang berasal dari pemerintah Rusia, atau aktor Rusia atas nama pemerintah Rusia.”

Berlangganan edisi pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi GMT

YouTube memiliki sekitar 90 juta pengguna di Rusia, meskipun iklan tidak lagi diizinkan di platform di negara tersebut. Keputusan oleh perusahaan induk YouTube, Google, memicu protes dari Navalny, yang mengatakan iklan yang ditargetkan dengan baik membantu melawan propaganda Kremlin.

“YouTube tetap menjadi situs berbagi video terbesar yang dioperasikan dan dioperasikan di Rusia sendiri,” kata Mohan. “YouTube adalah tempat di mana warga Rusia dapat memperoleh informasi tanpa sensor tentang perang, termasuk dari banyak saluran resmi yang sama yang dapat kita akses di luar negeri. Kami tetap menjadi platform penting bagi warga Rusia sendiri karena krisis ini terus berkembang.” .

Pekan lalu, Menteri Pengembangan Digital Rusia, Maksut Shadaev, mengatakan negara itu tidak akan memblokir YouTube, meskipun ada perselisihan tentang konten yang menyebabkan platform tersebut didenda di pengadilan karena tidak menghapus video yang dilarang.

Shadev mencatat bahwa memblokir platform media sosial paling populer di Rusia akan memengaruhi pengguna. “Kami tidak berencana menutup YouTube,” kata menteri. “Di atas segalanya, ketika kami membatasi sesuatu, kami harus memahami dengan jelas bahwa pengguna kami tidak akan menderita.”

YouTube juga telah memberlakukan larangan di seluruh dunia pada saluran yang terhubung ke media pemerintah Rusia, termasuk Russia Today dan Sputnik. Facebook dan Instagram dilarang di Rusia Akses ke Twitter dibatasi, sebagai tanggapan atas larangan platform terhadap media milik negara Rusia.