Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bank sentral dapat meningkatkan risiko dengan menaikkan suku bunga bersama-sama

Bank sentral dapat meningkatkan risiko dengan menaikkan suku bunga bersama-sama

Bank sentral di seluruh dunia Menaikkan suku bunga utama Pengetatan kebijakan moneter paling luas yang pernah ada. Beberapa ekonom khawatir bahwa mereka mungkin bertindak terlalu jauh jika mereka tidak memperhitungkan dampak kolektif mereka terhadap permintaan global.

Menurut Bank Dunia, jumlah kenaikan suku bunga yang diumumkan oleh bank sentral di seluruh dunia adalah yang tertinggi pada bulan Juli sejak pencatatan dimulai pada awal 1970-an. Pada hari Rabu, Federal Reserve menyerahkan Peningkatan ketiganya sebesar 0,75 poin persentase Dalam banyak pertemuan. Pekan lalu, mitra mereka di Indonesia, Norwegia, Filipina, Afrika Selatan, Swedia, Swiss, Taiwan dan Inggris menaikkan suku bunga.

Apalagi besarnya kenaikan harga ini lebih besar dari biasanya. Pada 20 September, Riksbank Swedia menaikkan suku bunga acuannya sebesar poin persentase penuh. Ini belum menaikkan atau menurunkan harga lebih dari setengah poin sejak kerangka kerja saat ini diadopsi pada Juli 2002.

Bank-bank sentral ini merespons hampir secara global inflasi tinggi. Inflasi di Kelompok 20 ekonomi terkemuka mencapai 9,2% pada Juli, dua kali lipat tingkat tahun sebelumnya, menurut Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan. Tarif yang lebih tinggi mengurangi permintaan barang dan jasa dan meyakinkan rumah tangga dan bisnis bahwa inflasi akan menurun selama tahun depan.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan dia memperkirakan kenaikan suku bunga akan berlanjut karena The Fed memerangi kenaikan inflasi. Foto: Kevin Lamarck/Reuters

Tetapi beberapa khawatir bahwa bank sentral secara aktif mencari tanggapan nasional terhadap masalah global peningkatan permintaan dan kenaikan harga. Mereka memperingatkan bahwa bank sentral sebagai sebuah kelompok akan bertindak terlalu jauh – dan mendorong ekonomi global ke dalam kontraksi yang lebih dalam dari yang diperlukan.

“Risiko saat ini … bukanlah bahwa langkah saat ini dan yang direncanakan pada akhirnya akan gagal untuk menenangkan inflasi,” Morris Obstfeld, mantan kepala ekonom di Dana Moneter Internasional, menulis awal bulan ini dalam sebuah catatan kepada Peterson Institute for International Economics. Dia adalah orang yang lebih tua. “Secara kolektif, mereka melangkah terlalu jauh dan mengirim ekonomi global ke dalam penurunan yang tidak perlu keras.”

Ada sedikit tanda bahwa bank sentral akan berhenti dan Evaluasi dampak Dari tingkat kenaikan selama ini. The Fed mengindikasikan pada hari Rabu bahwa kemungkinan akan menaikkan suku bunga sebesar 1 poin persentase menjadi 1,25 poin persentase selama dua pertemuan berikutnya. Ekonom JPMorgan mengharapkan bankir sentral dari Kanada, Meksiko, Chili, Kolombia, Peru, zona euro, Hungaria, Israel, Polandia, Rumania, Australia, Selandia Baru, Korea Selatan, India, Malaysia dan Thailand untuk menaikkan suku bunga pada pertemuan kebijakan yang dijadwalkan melalui akhir Oktober.

Ini adalah kumpulan senjata bank sentral dengan beberapa preseden. Tetapi apakah mereka semua perlu melakukan begitu banyak jika mereka semua melakukan hal yang sama?

Sebagian besar ekonom menerima bahwa inflasi di suatu negara tidak semata-mata disebabkan oleh kekuatan di dalam negara itu. Permintaan global juga mempengaruhi harga barang dan jasa yang mudah diperdagangkan. Ini telah lama terbukti dengan komoditas seperti minyak. Ledakan di China mendorong harga naik pada tahun 2008 bahkan ketika AS tergelincir ke dalam resesi. Hal ini juga berlaku dalam beberapa tahun terakhir untuk barang-barang manufaktur, yang harganya melonjak di seluruh dunia karena gangguan pada rantai pasokan, seperti pelabuhan Asia, dan meningkatnya permintaan dari stimulus pemerintah. Satu studi federal menemukan bahwa stimulus fiskal AS mendorong inflasi di Kanada dan Inggris

Riksbank Swedia, yang dipimpin oleh Gubernur Stefan Ingves, menaikkan suku bunga acuan sebesar poin persentase penuh minggu ini.


gambar:

Mikael Joberg / Bloomberg News

Namun fokus masing-masing bank sentral pada rekonsiliasi penawaran dan permintaan di tingkat nasional bisa terlalu jauh, karena bank sentral lain sudah melemahkan permintaan global yang merupakan salah satu pendorong inflasi nasional. Jika setiap bank sentral melakukan ini, pengetatan global yang berlebihan bisa menjadi signifikan.

Bank Dunia berbagi keprihatinan Obstfeld, memperingatkan dalam sebuah laporan bahwa “efek kumulatif dari limpahan internasional dari pengetatan kebijakan moneter dan fiskal yang terlalu simultan dapat lebih membahayakan pertumbuhan daripada yang diharapkan dari penjumlahan sederhana dari efek individu. tindakan kebijakan negara.”

Tanyakan pada Wall Street Journal

Outlook Ekonomi dengan Larry Summers dan Neil Kashkari dari Federal Reserve

Kepala koresponden ekonomi Wall Street Journal Nick Timiraus duduk dengan mantan Menteri Keuangan Lawrence Summers dan Neil Kashkari, presiden Federal Reserve Minneapolis, untuk membahas langkah-langkah yang diambil Fed untuk memerangi inflasi.

Risiko ini dapat dikurangi melalui koordinasi antar bank sentral – misalnya, ketika mereka menurunkan suku bunga utama bersama-sama selama krisis keuangan global. Demikian pula, pada tahun 1985 ketika negara-negara maju bekerja sama untuk mendevaluasi dolar, dan sekali lagi pada tahun 1987, ketika mereka bekerja sama untuk mendukungnya.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mencatat pada hari Rabu bahwa bank sentral telah mengoordinasikan tindakan suku bunga di masa lalu, tetapi itu tidak sesuai sekarang ketika “kita berada dalam situasi yang sama sekali berbeda.” Dia menambahkan bahwa kontak antara bank sentral global terus berlanjut dalam satu atau lain bentuk. “Bukan koordinasi, tapi banyak berbagi informasi,” katanya.

Jika koordinasi tidak memungkinkan, tujuan yang lebih dapat dicapai mungkin, seperti yang disarankan oleh Bank Dunia, bagi para pembuat kebijakan nasional untuk “memperhitungkan konsekuensi potensial dari kebijakan domestik yang disinkronkan secara global.”

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan tidak tepat bagi bank sentral untuk mengoordinasikan tindakan suku bunga saat ini.


gambar:

Drew Angerer / Getty Images

Pak Powell menyarankan Ini sudah terjadi. Perkiraan The Fed selalu memperhitungkan “keputusan kebijakan – kebijakan moneter dan banyak lagi [and] “Perkembangan ekonomi yang terjadi di negara-negara ekonomi utama yang dapat berdampak pada ekonomi AS,” katanya kepada wartawan.

Banyak bank sentral khawatir tentang menaikkan suku bunga terlalu kecil dalam menghadapi hiperinflasi. “Dalam lingkungan ini, bank sentral perlu bertindak agresif,” kata pembuat kebijakan ECB Isabelle Schnabel dalam pidatonya pada akhir Agustus. “Memulihkan dan mempertahankan kepercayaan mengharuskan kami untuk segera mengembalikan inflasi ke target.”

“Koordinasi informal akan sangat membantu,” kata Philip Heimberger, seorang ekonom di Institut Wina untuk Studi Ekonomi Internasional. Pemikiran sistematis tentang dampak kenaikan suku bunga harus mempertimbangkan apa yang dilakukan bank sentral lain secara bersamaan. Ini akan mengubah aturan main.”

Bagikan pemikiran Anda

Apa yang bisa menjadi efek cascading dari pengetatan moneter oleh bank sentral di seluruh dunia? Bergabunglah dengan percakapan di bawah ini.

Mr Heimberger mengatakan The Fed memiliki peran kunci sebagai pendorong utama di balik kenaikan suku bunga global dan bahwa itu harus “secara serius mempertimbangkan implikasi dari siklus kenaikan suku bunga untuk bagian lain dunia”.

Jill Muek, kepala ekonom di perusahaan asuransi

kapak SA,

Diragukan bahwa koordinasi yang efektif dapat dicapai dan dia berpendapat bahwa jika tidak ada, bank sentral harus melangkah lebih hati-hati saat mereka mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga.

“Begitu kebijakan moneter berada di wilayah yang dibatasi, saya pikir menjadi berbahaya untuk mengangkatnya secara mekanis di setiap pertemuan kebijakan tanpa meluangkan waktu untuk menilai bagaimana ekonomi akan merespons,” kata Moek. “Jumlah informasi baru antara dua pertemuan bisa sangat kecil dan risiko reaksi berlebihan meningkat.”

menulis ke Paul Hannon di [email protected]

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8

READ  Sumber mengatakan pemberi pinjaman crypto yang diperangi Celsius memberi tahu regulator negara bagian bahwa mereka mengajukan kebangkrutan 'segera'