Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

AS lega bahwa China tampaknya mengindahkan peringatan tentang Rusia

AS lega bahwa China tampaknya mengindahkan peringatan tentang Rusia

Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri pertemuan dengan Presiden China Xi Jinping di Beijing, China, 4 Februari 2022. Sputnik/Alexey Druzhinin/Kremlin via Reuters/File foto

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

WASHINGTON (Reuters) – Dua bulan setelah Beijing memperingatkan bahwa Beijing tampaknya siap membantu Rusia dalam perangnya melawan Ukraina, para pejabat senior AS mengatakan mereka tidak melihat dukungan militer dan ekonomi China secara langsung, sebuah perkembangan yang disambut baik dalam hubungan AS-China yang tegang. .

Para pejabat AS telah mengatakan kepada Reuters dalam beberapa hari terakhir bahwa mereka tetap khawatir tentang dukungan lama China untuk Rusia secara umum, tetapi dukungan militer dan ekonomi yang mereka khawatirkan belum terwujud, setidaknya untuk saat ini. Kenyamanan datang pada saat yang sangat penting.

Presiden Joe Biden sedang mempersiapkan perjalanan ke Asia akhir bulan ini yang didominasi oleh bagaimana menghadapi kebangkitan China, dan pemerintahannya akan segera merilis strategi keamanan nasional pertamanya pada kemunculan China sebagai kekuatan besar. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Selain menghindar dari dukungan langsung untuk upaya perang Rusia, China telah menghindari kontrak baru antara kilang minyak negara dan Rusia, meskipun ada diskon besar-besaran. Baca lebih lanjut Pada bulan Maret, Sinopec Group yang dikelola negara menghentikan pembicaraan tentang investasi besar dalam petrokimia dan proyek pemasaran gas di Rusia. Baca lebih banyak

Bulan lalu, utusan AS untuk PBB memuji abstain China dari pemungutan suara PBB untuk mengutuk invasi Rusia ke Ukraina sebagai “kemenangan,” menekankan bahwa tindakan penyeimbangan yang diberlakukan Beijing antara Rusia dan Barat mungkin merupakan hasil terbaik Washington. Baca lebih banyak

READ  Covid-19, otorisasi topeng, dan berita vaksin: pembaruan langsung

Namun, China menolak untuk mengutuk tindakan Rusia di Ukraina dan mengkritik sanksi Barat terhadap Moskow, sambil mengatakan mereka tidak sengaja membantu untuk menyiasatinya. Baca lebih banyak

Volume perdagangan antara Rusia dan China juga melonjak pada kuartal pertama, dan kedua belah pihak mengumumkan kemitraan “tanpa batas” pada Februari.

Pada hari Senin, kedutaan Beijing di Washington mengeluarkan buletin setebal 30 halaman yang menuduh Amerika Serikat menyebarkan “kebohongan” untuk mendiskreditkan China tentang Ukraina, termasuk melalui kebocoran pers Maret yang mengatakan Rusia telah meminta bantuan militer China. Kedutaan mencatat bahwa para pejabat AS sejak itu mengatakan mereka tidak melihat bukti China memberikan dukungan semacam itu.

Perdagangan antara Cina dan Rusia

Biden sendiri belum berbicara tentang bantuan China ke Rusia sejak dia mengatakan kepada wartawan di Brussels pada 24 Maret bahwa dalam panggilan telepon dengan Presiden China Xi Jinping, dia “memastikan dia memahami konsekuensinya.”

Menteri Luar Negeri Anthony Blinken mengatakan kepada Komite Hubungan Luar Negeri Senat pekan lalu bahwa China mengambil “risiko reputasi yang signifikan” karena menjadi sekutu Rusia, dan bahwa “saat ini kami tidak melihat dukungan signifikan dari China untuk tindakan militer Rusia.”

Biden akan mengunjungi Tokyo dan Seoul dalam perjalanan pertamanya ke Asia sebagai presiden — yang tidak termasuk pemberhentian di China. Dia juga akan bertemu dengan para pemimpin India dan Australia selama pertemuan “Kuartet” di Tokyo.

China telah menjadikan Rusia sebagai bagian penting dari strategi kebijakan luar negerinya untuk menghadapi Barat. Seorang pejabat AS mengatakan para pembantu Biden khawatir bahwa Xi berencana untuk memberikan dukungan langsung kepada Presiden Rusia Vladimir Putin karena kampanyenya di Ukraina menghadapi kemunduran yang parah.

READ  Biden mengatakan AS tidak akan mencoba menggulingkan Putin, beberapa bulan setelah mengatakan dia 'tidak bisa tetap berkuasa'

Pejabat itu mengatakan mereka lega bahwa ini belum terjadi, tetapi Washington dan sekutunya terus memantau dengan cermat tingkat bantuan.

Bonnie Glaser, pakar Asia di German Marshall Fund Amerika Serikat, mengatakan peringatan keras dari Amerika Serikat dan Uni Eropa sejauh ini membuahkan hasil.

“Ada pesan yang konsisten bahwa jika China melakukan ini, mereka akan menghadapi konsekuensi yang mengerikan. Tampaknya China belum melakukannya. Ada kemungkinan bahwa China berencana untuk memberikan bantuan militer dan telah berubah pikiran,” katanya.

Namun, para pejabat AS tetap prihatin dengan penolakan China untuk mengutuk tindakan Rusia di Ukraina dan apa yang mereka katakan adalah kelanjutan dari disinformasi Rusia tentang keterlibatannya di sana.

Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman mengatakan pada 21 April bahwa Beijing telah “berulang kali menggunakan kesetaraan palsu antara perang agresi Rusia dan tindakan pertahanan diri Ukraina.”

“Mari kita perjelas, China sudah melakukan hal-hal yang tidak membantu situasi ini,” tambahnya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Steve Holland, David Bronstrom dan Trevor Honeycutt; Diedit oleh Heather Timmons dan Richard Boleyn

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.