Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apakah Manchester City menyesal melepas Cole Palmer?

Apakah Manchester City menyesal melepas Cole Palmer?

Bagi Manchester City, kepindahan Cole Palmer ke Chelsea musim panas lalu dan performa luar biasa berikutnya adalah contoh dari 'itulah adanya'.

Mungkin mengecewakan melihat seseorang berkembang di tempat lain, tapi penyesalan tidak bisa muncul dari situ. Palmer ingin pergi, dan City mendapat tawaran £42,5 juta ($52,8 juta dalam harga saat ini) untuknya, yang tampaknya agak murah sekarang.

City ingin Palmer bertahan, dan itu memang benar. Setelah Riyad Mahrez menarik diri dari tur pramusimnya ke Jepang dan Korea Selatan sehingga ia dapat menyelesaikan kepindahannya ke Al Ahly di Arab Saudi, City menghubungi Palmer, yang sedang cuti setelah membantu Inggris memenangkan Kejuaraan Eropa U-21 sebanyak dua kali. minggu yang lalu, memintanya untuk kembali ke Manchester tepat waktu untuk perjalanan ke timur.

Ada pembicaraan tentang peminjaman di Liga Premier ke tim promosi Burnley, tetapi City akhirnya mengkonfirmasi kepada Palmer bahwa dia akan mendapatkan menit bermain lebih banyak musim ini setelah waktu bermain yang terbatas pada 2022-23. Palmer sudah memutuskan ingin pindah.

Mungkinkah City melakukan sesuatu yang berbeda untuk membuatnya tidak ingin pergi? Mungkin memberinya lebih banyak mainan?

Fakta sederhananya adalah musim lalu, Palmer lebih unggul dari Mahrez dan Bernardo Silva di sayap kanan. Hal ini seharusnya bisa menjelaskan dengan sendirinya.

Sebagian besar alasan kepergian Mahrez adalah karena persaingan untuk mendapatkan posisi di tim ini; Dia telah bermain di pertandingan penting liga dan piala, namun kecewa karena melewatkan pertandingan terbesar musim ini, termasuk pertandingan sistem gugur Liga Champions dan final Piala FA. Bernardo adalah orang yang tepat untuk hal ini.


Palmer merayakan empat golnya pada hari Senin (Glenn Kirk/AFP via Getty Images)

Keputusan seleksi tersebut sangat merugikan Pep Guardiola.

“Dia selalu marah kepada saya ketika dia tidak bermain sepanjang waktu. Itu membuat saya menyadari betapa marahnya dia,” kata pelatih City itu setelah Mahrez mencetak hat-trick di semifinal Piala FA melawan Sheffield United. Beberapa hari setelah menjadi pemain pengganti yang tidak dimainkan di leg kedua perempat final Liga Champions saat bertandang ke Bayern Munich. Guardiola juga mengatakan bahwa dia “kalah dalam pertarungan untuk memahami betapa pentingnya dia bagi grup.”

READ  NBA mengungkapkan peluang pemecah seri lotre

Kita tidak boleh lupa bahwa Mahrez adalah pemain kunci City dan secara umum dapat diandalkan untuk berpartisipasi langsung dalam tim dan berkontribusi melalui gol atau assist.

Palmer melakukan hal itu sekarang, dengan pemain berusia 21 tahun itu menyamai Erling Haaland di puncak tabel pencetak gol Liga Premier setelah mencetak empat gol melawan Everton pada Senin malam. Dia adalah salah satu pemain besar menuju semifinal Piala FA melawan City di Wembley pada hari Sabtu.

Sangat mudah untuk melihatnya sekarang dan melihatnya sebagai pengganti sempurna untuk Mahrez, yang tidak diragukan lagi mengapa orang melihat kepergiannya dari City sebagai sebuah 'kesalahan'.

Palmer tampil sangat bagus sehingga dia menjadi perbincangan untuk mendapatkan gelar Pemain Terbaik Liga Premier Tahun Ini. Kandidat peraih penghargaan ini adalah Phil Foden yang tampil cemerlang bersama City, terutama dalam dua bulan terakhir, dengan mencetak hat-trick ke gawang Brentford dan Aston Villa, dua gol penentu ke gawang Manchester United, satu gol ke gawang Real Madrid, dan satu gol. sebuah gol ke gawang Bournemouth.

Foden sedang dalam performa gemilang di lini tengah, bahkan pihak netral pun menyerukan agar dia menjadi tumpuan tim Inggris asuhan Gareth Southgate di Kejuaraan Eropa musim panas ini, meskipun popularitas Jude Bellingham di Real Madrid musim ini. Palmer di Chelsea.

Namun… Foden berada dalam situasi yang mirip dengan Mahrez musim lalu: dia adalah seorang starter, tetapi dia tidak termasuk dalam susunan pemain yang lebih kuat yang digunakan Guardiola dalam pertandingan besar, seperti dua semifinal Liga Champions melawan Real Madrid, dan final kompetisi itu melawan Inter Milan (Dia menggantikan Kevin De Bruyne yang cedera di babak pertama) atau derby final Piala FA melawan United.

Foden mengalami beberapa masalah kebugaran di paruh kedua musim yang menghambatnya, tetapi pemain lain bermain lebih baik darinya, begitu pula preferensi Guardiola untuk pertandingan-pertandingan sulit tersebut.

Setahun yang lalu, Foden tidak menjadi pilihan di lini tengah, membuatnya bersaing dengan Mahrez dan Bernardo di sisi kanan, atau Jack Grealish – anggota kunci tim, terutama di pertandingan besar – di sisi kiri. Di lini tengah, rival terbesarnya adalah De Bruyne, yang kualitasnya sudah terbukti. Tempat Ilkay Gundogan telah diamankan karena ketajamannya dalam bertahan dan kemampuannya membantu City mendominasi permainan, sifat yang kini sedang dikembangkan oleh Foden.

READ  Brooke Purdy merinci tip dari pemain hebat 49ers Joe Montana dan Steve Young - NBC Sports Bay Area dan California

Ikuti Liga Champions di Atlet


Standar di City sangat tinggi, bahkan Foden dan Mahrez tidak mendapatkan peluang yang mereka rasa pantas mereka dapatkan. Lantas, peluang apa yang dimiliki Palmer?

Tentu saja, City menyelesaikan treble musim lalu, memenangkan 18 dari 20 pertandingan mereka antara akhir Februari dan Mei, dan seri dua kali lagi – sebuah rekor yang hanya berakhir setelah mereka merebut trofi Premier League. Kemudian mereka kembali mendapatkan kebiasaan menang lagi di dua final.

Ini merupakan pencapaian luar biasa bagi manajemen tim, meski harus mengorbankan ketidakbahagiaan Palmer.

Lalu ada pertanyaan tentang kelebihan Ballmer.

Ini bukan kasus anggur asam dari sudut pandang Siti, seperti yang diberitakan sebelumnya Atlet Februari lalu: Palmer mendapat beberapa peluang di awal musim itu, namun levelnya menurun setelah cedera malang yang dideritanya pada Januari 2022.


Guardiola menyesal tidak memberi Palmer lebih banyak peluang (Lindsey Parnaby/AFP via Getty Images)

Palmer mulai membuat terobosan di paruh pertama musim 2021-22, dengan mencatatkan beberapa penampilan. Dengan kesempatan lain untuk bermain di putaran ketiga Piala FA melawan Swindon Town, dia memutuskan untuk mengabaikan cederanya. Namun, hal ini memaksanya untuk melewatkan sisa musim, saat ia mulai tampil impresif.

Setahun kemudian, di pertengahan musim lalu, dia merasa kepercayaan dirinya menurun, dan bahasa tubuhnya mencerminkan hal itu.

Seperti yang sudah jelas dalam beberapa bulan terakhir, bahasa tubuh adalah masalah besar bagi Guardiola, dan beberapa bulan sebelum Palmer dijual ke Chelsea, kemungkinan dia dipinjamkan sudah dipertimbangkan untuk membantu menghidupkan kembali semangatnya. Ia bahkan disebut-sebut menderita akibat kepergian asisten Guardiola Juanma Lillo pada 2022 yang selalu mendorongnya mencapai level baru. Lillo kembali ke City musim panas lalu, tetapi saat itu, kematiannya sudah di ambang pintu.


Tur Liga Premier


Palmer hanya bermain 850 menit untuk City musim lalu, dengan tujuh penampilannya secara keseluruhan terjadi di pertandingan piala atau babak penyisihan. Tampaknya hal ini merupakan sebuah kesalahan, dan dia akan merasa terhina jika melihat pemain lain, seperti Sergio Gomez dan Kalvin Phillips, masuk sebagai pemain pengganti – namun hal tersebut juga akan terjadi pada Foden, Mahrez, dan pemain lainnya. Palmer menggantikan mereka. Ini adalah keseimbangan yang rumit.

READ  Polisi mengatakan Dwayne Haskins, Pittsburgh Steelers, quarterback, secara fatal menabrak truk di Florida Highway

Palmer musim lalu bukanlah pertunjukan yang sama seperti sekarang. Dia mungkin berpendapat bahwa dia akan memiliki lebih banyak peluang, dan mungkin memang demikian, namun bergabung dengan skuad City tidak semudah tim lain di Liga Premier.

“Setelah dua atau tiga musim, dia menginginkan menit bermain lebih banyak dibandingkan musim lalu. Saya sepenuhnya memahami hal itu,” kata Guardiola pada bulan Februari. “Jika Palmer memiliki menit bermain yang saya berikan kepada Phil (Foden) sejak awal, dia akan berada di sini – tetapi saya tidak melakukannya jangan berikan itu padanya. Ini adalah tanggung jawab saya.

“Kenapa? Karena Bernardo, Riyad, Phil. Saat itu, saya memilih yang lain.

Dengan hat-trick yang sudah dikantongi dan City kesulitan untuk menindaklanjutinya dengan mencetak dua gol musim ini, sulit untuk mengambil terlalu banyak celah dalam pengambilan keputusan tersebut.

Sangat mudah untuk berbicara tentang 'kesalahan' dan 'penyesalan', yang tentu saja bukan skenario ideal bagi Manchester City, namun ada kebenaran yang umum: pilihan yang diambil sangat dapat dimengerti, dan semua orang yang terlibat dapat yakin bahwa mereka melakukan hal yang benar. . waktu.

memperdalam

Masuk lebih dalam

Ini adalah peluang yang terlewatkan bagi City, mereka terlalu memudahkan Madrid

Awal Liga Premier

kota manchester Gudang senjata Liverpool

Brighton (A) 25 April

Serigala (A) 20 April

Fulham (A) 21 April

N Forrest (A) 28 April

Chelsea (k) 23 April

Everton (T) 24 April

Serigala (h) 4 Mei

Tottenham (T) 28 April

West Ham (T) 27 April

Fulham (A) 11 Mei

Bemmouth (h) 4 Mei

Tottenham (k) 5 Mei

Tottenham (A) 14 Mei

Manchester United (A) 12 Mei

Vila A 13 Mei

West Ham (k) 19 Mei

Everton (k) 19 Mei

Serigala (h) 19 Mei

(Gambar teratas: Michael Regan/Getty Images)