Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apakah Indonesia telah menggoyahkan statusnya yang ‘lemah’ di antara pasar negara berkembang?

Seorang karyawan menghitung uang kertas Indonesia di kantor penukaran mata uang di Jakarta, Indonesia pada 23 Oktober 2018. REUTERS/Beawiharta

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA, 4 Juli (Reuters) – Satu dekade lalu Indonesia mendapatkan label yang tidak populer di antara pasar negara berkembang yang dikenal sebagai “Firm Five”, ekonomi yang paling rentan terhadap arus keluar modal dan depresiasi mata uang setiap kali suku bunga naik secara global.

Tetapi ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan pasar modalnya telah menunjukkan rebound yang nyata, menarik perhatian pada apakah situasi telah berubah secara fundamental ketika Federal Reserve AS mempercepat babak baru pengetatan moneter.

Bank sentral Indonesia, salah satu yang paling tidak hawkish di dunia, tidak memberikan indikasi kapan akan menaikkan suku bunga, sementara inflasi telah melayang tepat di atas kisaran target 2% -4% dan rupiah adalah salah satu mata uang dengan kinerja terbaik di Asia. Baca selengkapnya

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Hal ini kontras dengan tahun 2013, ketika petunjuk pelonggaran stimulus dari bank sentral saja memicu arus keluar modal yang tidak stabil, yang mengakibatkan penurunan rupiah sebesar 20%, memaksa Bank Indonesia (BI) untuk menaikkan suku bunga sebesar 175 basis poin.

“Di Indonesia… tidak ada kenaikan suku bunga dari tahun ke tahun. Sekarang sangat jarang,” kata Ivan Tan, analis lembaga keuangan di perusahaan pemeringkat S&P, dalam konferensi pekan lalu.

Terlepas dari beberapa risiko politik, Indonesia menghadapi kondisi ekonomi yang lebih baik daripada lima negara lemah lainnya: India, Turki, Afrika Selatan, dan Brasil.

READ  Tahun 2021: Tekanan untuk memodernisasi pendidikan Indonesia terus mandek - komunitas

Pembuat kebijakan mengatakan mereka telah belajar dari krisis masa lalu. Ketergantungan yang berlebihan pada uang panas asing. Baca selengkapnya

Meskipun ada perdebatan tentang seberapa banyak kebijakan ini telah membantu, para analis menilai ekspor yang mencapai rekor tertinggi mendukung perlambatan ekonomi Indonesia karena ledakan komoditas global.

“Indonesia diuntungkan sebagai pengekspor komoditas bersih… Indonesia berada pada posisi yang tepat untuk menahan beberapa tekanan inflasi sisi penawaran yang sedang dihadapi oleh beberapa ekonomi lain,” kata Tan dari S&P.

Hal ini tidak hanya membantu surplus neraca berjalan negara yang kaya sumber daya, tetapi juga membantu pemerintah menurunkan target penjualan obligasi dan mendanai subsidi energi untuk melindungi 270 juta penduduknya dari harga minyak global yang lebih tinggi. Baca selengkapnya

Juga, pasar saham Indonesia (.JKSE) naik 5% year-to-date, dibandingkan dengan penurunan di bursa utama Asia lainnya, setelah jadwal IPO Asia Tenggara yang padat tahun lalu.

Para pejabat berharap stabilitas pasar keuangan akan memungkinkan ekonomi tumbuh setidaknya 6% per tahun, sehingga Indonesia dapat mencapai tujuannya menjadi negara kaya pada tahun 2045, peringatan 100 tahun kemerdekaannya. Tujuan jangka panjang Indonesia termasuk mengolah lebih banyak sumber daya yang melimpah di dalam negeri, termasuk mineral seperti bijih nikel. Baca selengkapnya

Gubernur BI Perry Vargeo mengatakan fokus pemerintah untuk menggerakkan rantai pengolahan komoditas akan mengubah struktur keseimbangan eksternal Indonesia, diversifikasi ekspor sekaligus memperkuat aliran modal dengan investasi asing langsung.

“Sepanjang tahun defisit (transaksi berjalan) akan tetap kecil dan neraca pembayaran secara keseluruhan akan tetap surplus. Pada dasarnya, ini berarti suplai valas tinggi dan ini akan menjaga stabilitas nilai tukar rupee,” kata Vargio kepada BI. Pertemuan kebijakan baru-baru ini.

READ  Peluang baru untuk comeback di Australia adalah bahasa Indonesia

Perbaikan sementara?

Mengaburkan kinerja Indonesia saat ini adalah risiko politik bagi beberapa reformasi utama Presiden Joko Widodo dan ambisi jangka panjang untuk menjadi negara kaya pada tahun 2045.

Pekerjaan utamanya termasuk tantangan pengadilan untuk undang-undang penciptaan lapangan kerja yang bertujuan untuk memotong birokrasi dan keberatan Uni Eropa terhadap larangan ekspor nikel Indonesia. Baca selengkapnya

Ada juga pertanyaan tentang stabilitas Indonesia, dengan Bank Federal diperkirakan akan terus menaikkan suku bunga secara agresif, menurunkan harga komoditas dan risiko resesi global.

“Sebagian besar kemajuan Indonesia tampaknya bersifat sementara,” Thomas Rookmaker, kepala negara Asia-Pasifik di Fitch Ratings, mengatakan kepada Reuters.

Fitch, yang menegaskan peringkat layak investasi Indonesia pekan lalu, mengatakan pihaknya memperkirakan BI akan menaikkan suku bunga sebesar 50 bps tahun ini dan 100 bps pada 2023 untuk mempersempit perbedaan suku bunga dengan AS dan menghindari devaluasi rupiah yang tajam.

Dawn dari S&P memperkirakan tekanan rupee tahun ini di tengah pengetatan mata uang global.

Tetapi beberapa analis melihat tidak terburu-buru bagi BI untuk menaikkan suku bunga karena inflasi inti yang rendah.

Damhuri Nasution, ekonom BNI Securities, mengatakan ekspor akan tetap kuat untuk sementara waktu, memberi BI waktu untuk fokus pada pertumbuhan dan memantau risiko resesi.

Sementara itu, beberapa investor asing mendukung kisah pertumbuhan Indonesia.

Nick Payne, kepala strategi pasar negara berkembang global di Jupiter Asset Management, kelebihan berat badan pada saham Indonesia dan mengharapkan pemulihan lanjutan dari pandemi.

“Inflasi moderat, posisi neraca berjalan yang baik, dan harga komoditas yang kuat semuanya berkontribusi pada stabilitas rupee di lingkungan global yang sulit saat ini,” kata Payne dalam komentar email.

Pelaporan oleh Gayatri Suryo dan Stefano Suleiman di Jakarta dan Ray Wee Editing oleh Ed Davies dan Sam Holmes di Singapura

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.