April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Amerika Serikat menuduh Iran “terlibat mendalam” dalam serangan Houthi di Laut Merah | Berita konflik Israel-Palestina

Amerika Serikat menuduh Iran “terlibat mendalam” dalam serangan Houthi di Laut Merah |  Berita konflik Israel-Palestina

Gedung Putih mengatakan Teheran memasok senjata dan intelijen taktis kepada kelompok pemberontak Yaman.

Amerika Serikat menuduh Iran sangat terlibat dalam serangan pemberontak Houthi terhadap kapal komersial di Laut Merah, di tengah laporan bahwa kapal komersial Israel lainnya juga diserang.

Dukungan Teheran terhadap kelompok pemberontak Yaman mencakup senjata dan intelijen taktis, kata Gedung Putih pada hari Jumat, ketika mereka menyajikan informasi intelijen yang baru dibuka dan diklaim menunjukkan keterlibatan Iran dalam serangan tersebut. Iran telah berulang kali membantah terlibat.

“Kami tahu bahwa Iran sangat terlibat dalam perencanaan operasi terhadap kapal komersial di Laut Merah,” kata juru bicara keamanan nasional Gedung Putih Adrienne Watson dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan, “Hal ini konsisten dengan dukungan material jangka panjang Iran dan dorongan terhadap tindakan Houthi yang mengganggu stabilitas di kawasan.”

“Ini merupakan tantangan internasional yang membutuhkan tindakan kolektif,” kata Watson.

Gedung Putih mengatakan analisis visual menunjukkan ciri-ciri yang hampir identik antara drone KAS-04 Iran dan kendaraan tak berawak yang digunakan oleh Houthi, serta ciri-ciri yang konsisten antara rudal Iran dan Houthi.

Al Jazeera tidak dapat memverifikasi tuduhan Gedung Putih secara independen.

Koresponden kami, Resul Sardar, dari Djibouti, mengatakan bahwa Houthi membenarkan bahwa mereka telah mengembangkan fasilitas intelijen mereka sendiri selama bertahun-tahun “yang terbukti sangat efektif.”

Namun, para pejabat AS bersikeras bahwa Houthi tidak memiliki radar dan mengandalkan teknologi yang disediakan oleh Iran. Sardar menambahkan: “Jika tidak, rudal yang ditembakkan oleh Houthi akan jatuh ke dalam air.”

Kekuatan angkatan laut

Kelompok Houthi, yang menguasai sebagian besar wilayah Yaman termasuk ibu kota, Sanaa, melancarkan puluhan serangan drone dan rudal terhadap kapal-kapal komersial di Laut Merah dalam apa yang digambarkan kelompok tersebut sebagai bentuk dukungan terhadap warga Palestina yang menghadapi pemboman Israel di Gaza.

READ  Sanksi Batubara: Eropa Akhirnya Datang Setelah Energi Rusia

Pada hari Sabtu, sebuah kapal tanker produk kimia berbendera Liberia menjadi kapal terbaru yang diserang, meskipun belum ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut. Perusahaan keamanan maritim Inggris Ambrey dan Operasi Perdagangan Maritim Inggris (UKMTO) mengatakan kapal itu ditabrak oleh kendaraan udara tak berawak 200 kilometer (120 mil) barat daya Veraval, India.

“Beberapa kerusakan struktural juga dilaporkan dan sejumlah air diambil ke dalam kapal. Kapal itu milik Israel. Perusahaan tersebut mengatakan di situs webnya bahwa mereka terakhir kali menelepon Arab Saudi dan sedang menuju ke India pada saat itu.

Serangan Houthi secara efektif telah mengalihkan sebagian besar perdagangan global dengan memaksa perusahaan pelayaran berlayar keliling Afrika, sehingga menimbulkan biaya yang lebih tinggi dan penundaan pengiriman energi, makanan, dan barang-barang konsumsi.

Lebih dari selusin perusahaan pelayaran, termasuk raksasa Pengiriman Mediterania Italia-Swiss, CMA CGM Prancis, dan AP Moller-Maersk dari Denmark, telah menangguhkan transit melalui Laut Merah karena serangan tersebut.

Washington awal pekan ini mengumumkan peluncuran pasukan multinasional yang mencakup lebih dari 20 negara untuk melindungi kapal-kapal yang melintasi Laut Merah.

Pekan lalu, sebuah kapal perusak AS yang dilengkapi dengan peluru kendali menembak jatuh 14 drone penyerang yang diyakini diluncurkan dari wilayah yang dikuasai Houthi di Yaman.

Pemimpin Houthi memperingatkan bahwa mereka akan merespons “kapal perang Amerika” dan “kepentingan Amerika” jika diserang.

Teheran mengatakan pihaknya mendukung Houthi secara politik, namun membantah mengirimkan senjata kepada kelompok tersebut.

Kementerian Luar Negeri Iran bulan lalu menolak tuduhan Israel bahwa Houthi bertindak di bawah arahannya ketika mereka menyita sebuah kapal milik Israel dan menyangkal bertanggung jawab atas sebuah pesawat tak berawak yang ditembak jatuh oleh kapal perusak berpeluru kendali AS.

READ  Pembaruan Langsung — Caixin Tiongkok dan Indeks Manajer Pembelian (PMI) Hong Kong menghentikan perdagangan

Kelompok Houthi, yang secara efektif mempertahankan gencatan senjata yang ditengahi PBB dengan pemerintah yang didukung Saudi sejak tahun lalu, bangkit melawan pemerintah Yaman pada tahun 2014, yang memicu perang saudara yang menghancurkan.