April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Komunitas kibbutz mengatakan sandera Amerika-Israel tewas dalam serangan Hamas

Komunitas kibbutz mengatakan sandera Amerika-Israel tewas dalam serangan Hamas

Seorang pria Amerika-Israel yang diculik di Gaza dalam serangan 7 Oktober oleh militan Hamas tewas dalam serangan itu, sebuah kelompok yang mewakili keluarga sandera dan komunitas kibbutz mengatakan pada hari Jumat.

Gadi Hajji (73 tahun) dianggap sebagai kematian terbaru yang dikonfirmasi di antara para sandera yang ditahan oleh militan Palestina di Jalur Gaza. Haggai dan istrinya ditembak oleh orang-orang bersenjata Hamas saat mereka menyerbu Kibbutz Nir Oz, tempat mereka tinggal. Dia diyakini terluka parah saat itu.

Dia diculik di Gaza bersama istrinya, Judith Weinstein Haggai, 70, yang diyakini sebagai wanita tertua yang tersisa di antara para sandera. Dia juga merupakan warga negara ganda Israel-Amerika.

Gadi Hajji dan istrinya, Judy Weinstein Hajji

Forum untuk keluarga sandera dan orang hilang


Pasangan itu diculik dari Kibbutz Nir Oz saat mereka sedang melakukan “jalan pagi seperti biasa” pada tanggal 7 Oktober, menurut Forum Keluarga Sandera dan Orang Hilang. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Pengumuman kematiannya. Dia menggambarkannya sebagai “musisi hati”.

Forum Keluarga Sandera dan Orang Hilang mengatakan bahwa Judith “dapat memberi tahu teman-temannya bahwa mereka terluka parah” melalui tembakan selama serangan itu, dan menggambarkan suaminya “terluka parah”.

Kibbutz Nir Oz mengatakan jenazahnya masih ditahan oleh Hamas di Gaza. Dikatakan bahwa dia adalah ayah dari empat anak dan kakek dari tujuh anak. Tentara Israel juga mengkonfirmasi kematiannya.

Putrinya Iris katanya kepada CBS News dalam sebuah wawancara pada akhir NovemberPuluhan sandera dibebaskan sebagai bagian dari operasi tersebut Gencatan senjata sementaraDia mengatakan dia melihat bukti video bahwa ayahnya memang dibunuh oleh orang-orang bersenjata, yang kemudian mengambil jenazahnya. Dia bilang dia tidak mendapat kabar tentang ibunya saat itu.

“Para sandera yang dibebaskan tidak melihatnya. Mereka belum mendengar kabar darinya,” katanya kepada CBS News. “Aku tidak punya bukti tentang kehidupan ibuku. Tidak ada.”

Pada tanggal 7 Oktober, pejuang Hamas melintasi perbatasan Gaza dan menyerang Komunitas Israel selatanAkibatnya, sekitar 1.200 orang tewas, sebagian besar warga sipil.

Ada juga sekitar 250 orang sandera Selama serangan kurang ajar itu.

Sejak itu, mengingat kekerasan serangan udara, laut dan darat Israel di Gaza, Setidaknya 20.000 orangKebanyakan dari mereka adalah perempuan dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas.

Gencatan senjata sementara pada bulan November menyebabkan… 105 sandera dibebaskan – Warga Israel dan beberapa orang asing – dengan imbalan pembebasan 240 warga Palestina yang ditahan di penjara Israel.

Menurut pihak berwenang Israel, 129 orang masih disandera di Gaza.

READ  Angkatan Laut Iran menyita sebuah kapal tanker minyak di Teluk Oman yang merupakan jantung krisis besar antara Amerika Serikat dan Iran