Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

AMD mendorong shader yang lebih baik dalam bermain game dengan paten chiplet GPU baru

AMD mendorong shader yang lebih baik dalam bermain game dengan paten chiplet GPU baru

AMD Dia baru-baru ini menerbitkan paten untuk mendistribusikan beban dari tampilan di beberapa chip GPU. Adegan permainan dibagi menjadi blok individu dan didistribusikan di papan kayu untuk meningkatkan penggunaan bayangan dalam permainan. Wadah foil dua tingkat digunakan untuk ini.

AMD menerbitkan paten untuk mengimplementasikan chiplet GPU untuk memanfaatkan teknologi shader dengan lebih baik

Paten baru yang diterbitkan oleh AMD membuka lebih banyak wawasan tentang apa yang akan dilakukan perusahaan dengan teknologi GPU dan CPU tingkat berikutnya di tahun-tahun mendatang. Pada akhir Juni, terungkap bahwa 54 aplikasi paten telah diajukan untuk dipublikasikan. Tidak diketahui mana dari lebih dari lima puluh paten yang diterbitkan yang akan digunakan dalam rencana AMD. Aplikasi yang dibahas dalam paten menggambarkan pendekatan perusahaan selama tahun-tahun berikutnya.

Aplikasi yang diperhatikan oleh anggota komunitas @ETI1120 di situs web dasar komputernomor paten US20220207827, membahas data gambar penting dalam dua tahap untuk secara efisien meneruskan beban tampilan dari GPU ke beberapa chipset. CPU ini awalnya diterapkan ke Kantor Paten AS pada akhir tahun lalu.

Ketika data gambar pada GPU diraster dengan cara standar, unit shader, juga dikenal sebagai ALU, melakukan tugas serupa dan memberikan nama warna ke piksel individual. Sebaliknya, poligon bertekstur yang ditemukan di piksel yang dipilih dalam adegan permainan tertentu dipetakan langsung ke piksel. Akhirnya, tugas yang dirumuskan akan mempertahankan prinsip-prinsip atipikal dan hanya berbeda dengan tekstur lain yang terletak di piksel yang berbeda. Metode ini disebut SIMD, atau Single Instruction – Multiple Data.

Untuk sebagian besar game saat ini, shader bukan satu-satunya tugas yang dihasilkan oleh GPU. Namun sebaliknya, banyak elemen pasca-pemrosesan disertakan setelah bayangan awal. Tindakan yang akan ditambahkan GPU, misalnya, akan menjadi pencegahan anti-aliasing, vignetting, dan penyumbatan di lingkungan game. Namun, ray tracing terjadi bersamaan dengan shading, menciptakan metode komputasi baru.

READ  Monitor Gaming QD-OLED Alienware AW3423DW 34" Baru Kini Tersedia di Dell

Ketika kita berbicara tentang GPU yang mengontrol grafik dalam game saat ini, beban yang dihasilkan komputer meningkat secara eksponensial hingga ribuan unit komputasi.

Dalam game di GPU, beban komputasi ini berjumlah beberapa ribu unit komputasi dengan cara yang agak ideal. Ini berbeda dari prosesor karena aplikasi harus ditulis secara khusus untuk menambahkan lebih banyak inti. Penjadwal CPU membuat tindakan ini, dan membagi pekerjaan dari GPU menjadi tugas yang lebih mudah dipahami yang ditangani oleh unit komputasi, juga disebut binning. Gambar dari permainan disajikan dan kemudian dibagi menjadi blok terpisah yang berisi jumlah piksel tertentu. Blok dihitung oleh sub-unit prosesor grafis, di mana ia disinkronkan dan dihasilkan. Setelah prosedur ini, piksel yang menunggu untuk dihitung dimasukkan ke dalam blok sampai subunit kartu grafis akhirnya digunakan. Pertimbangan dibuat untuk shading daya komputasi, bandwidth memori, dan ukuran cache.

Sumber: AMD melalui ComputerBase

AMD menyatakan dalam paten bahwa mempartisi dan bergabung memerlukan koneksi data yang komprehensif dan lengkap antara semua elemen GPU, yang menimbulkan masalah. Tautan data yang tidak ada di template memiliki tingkat latensi yang tinggi, yang membuat prosesnya lebih lambat.

CPU telah membuat transisi ke chiplet ini dengan mudah karena kemampuannya untuk mengirim pekerjaan ke beberapa inti, membuatnya sangat mudah diakses oleh chiplet. GPU tidak menawarkan fleksibilitas yang sama, yang membuatnya sebanding dengan preprosesor dual-core.

Sumber: AMD melalui ComputerBase

AMD menyadari kebutuhan dan upaya untuk memberikan jawaban atas masalah ini dengan mengubah jalur rasterisasi dan mengirimkan tugas antara beberapa GPU, mirip dengan CPU. Ini membutuhkan teknologi binning canggih, yang ditawarkan perusahaan “binning binning”, juga dikenal sebagai “binning binning”.

90ad82f9-640-2
1-640-ba183ee2

Dalam superassembly, pemisahan diproses menjadi dua fase terpisah daripada pemrosesan langsung menjadi blok piksel demi piksel. Langkah pertama adalah menghitung persamaan, mengambil lingkungan 3D dan membuat gambar 2D dari aslinya. Tahap ini disebut vertex shader dan diselesaikan sebelum rasterisasi, dan prosesnya sangat sedikit di chip pertama GPU. Setelah selesai, adegan permainan mulai memudar, berkembang menjadi kotak bergerigi dan diproses dalam satu chip GPU. Setelah itu, tugas rutin seperti dotting dan post-processing dapat dimulai.

READ  Cincin Elden: Cara Memanggil Roh dan Menggunakan Pemanggilan Ash
9-312-37907b0e
7-312-3ba6f6ab

Tidak diketahui kapan AMD berniat untuk mulai menggunakan proses baru ini atau apakah akan disetujui. Namun, ini memberi kita gambaran sekilas tentang masa depan pemrosesan GPU yang lebih efisien.

sumber berita: dasar komputerDan Paten gratis online