Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Akankah pajak karbon Indonesia memicu pergeseran pasar yang berkelanjutan? – Lensa Monash

Pada April 2022, pemerintah Indonesia menerapkan pajak karbon melalui proyek percontohan yang dijalankan di pembangkit listrik tenaga batu bara, tetapi belum ditentukan seberapa besar emisi rumah kaca Indonesia akan berkurang.

Dengan semua mata tertuju pada Indonesia untuk aksi iklimnya setelah Indonesia menjadi presiden G20, pajak US$2,10 untuk satu ton emisi tidak akan cukup untuk menyelamatkan negara dari krisis iklimnya.

Pajak karbon adalah alat harga yang menghitung jumlah emisi karbon untuk menghasilkan barang dan jasa.

Pajak karbon adalah batas dan mengikuti rencana pajak di mana perusahaan membayar pajak jika emisi karbon melebihi batas yang ditetapkan oleh pemerintah.

Indonesia akan mengenakan pajak sebesar Rp30 per kilogram CO₂ (CO₂e) atau US$2,10 per ton CO₂e mulai Juli tahun ini. Jumlah ini kecil dibandingkan tarif pajak karbon yang direkomendasikan Bank Dunia dan IMF, yaitu antara US$30-US$100 per ton untuk negara berkembang.

Sebuah langkah positif, tapi

Lebih dari 20 negara telah menambahkan pajak karbon ke dalam strategi iklim mereka. Namun, sementara inisiatif pajak karbon merupakan langkah signifikan untuk mengurangi perubahan iklim di Indonesia, salah satu harga karbon terendah di dunia bukanlah insentif yang layak untuk mengubah perilaku pasar menjadi kegiatan yang berkelanjutan.

Salah satu tujuan pajak karbon adalah untuk mendorong inovasi industri dan beralih ke teknologi rendah emisi. Jika harga emisi terlalu kecil, bisnis akan menganggapnya sebagai peningkatan moderat dalam biaya produksi mereka, tetapi bukan insentif yang cukup untuk berinvestasi dan mengubahnya menjadi kegiatan bisnis yang berkelanjutan.

READ  Lima orang ditangkap di Indonesia karena mencoba menjual anak orangutan

Oleh karena itu, penggunaan pajak karbon harus menciptakan insentif untuk mengurangi emisi dengan alternatif energi terbarukan yang memadai dan teknologi rendah emisi.

Dalam situasi ini, pemerintah berpeluang mengubah banyak aturan terkait kemudahan perdagangan sektor energi terbarukan. Karena hingga 80% dari biaya produksi ada di biaya listrik.

Pajak karbon tidak akan berdampak signifikan kecuali subsidi bahan bakar fosil seperti batu bara dikurangi secara bertahap atau diubah menjadi energi terbarukan.

Sementara subsidi bahan bakar fosil menjaga keterjangkauan listrik, jumlah subsidi masih relatif besar dibandingkan dengan pajak karbon. Jika ini terus berlanjut, energi terbarukan akan kalah saing dengan batubara.

Tanpa tindakan yang tepat, pajak karbon dapat memberikan lebih banyak tekanan pada anggaran negara karena pemerintah mencoba untuk menambahnya dengan subsidi tambahan untuk menjaga listrik di luar kendali.

Pengembangan pajak karbon membutuhkan proses yang panjang seperti yang dialami negara-negara lain. Namun, jika dirancang dan diberi harga secara efektif, hal itu dapat memberikan pendapatan tambahan yang cukup bagi pemerintah dan mempercepat pengurangan emisi.

Menurut Bank Dunia dan IMF, tarif pajak karbon sebesar US$30-$100 per ton CO2e untuk negara berkembang berpotensi menghasilkan pendapatan tambahan hingga 1,5% dari produk domestik bruto (PDB) negara tersebut.

Kombinasi infrastruktur dan kebijakan berarti bahwa pendapatan dari pajak karbon diinvestasikan kembali dalam teknologi rendah emisi, yang dapat membantu Indonesia dalam upayanya untuk mengurangi emisi sebesar 29% pada tahun 2030.

Indonesia perlu menghitung pajak karbon terbaik, terutama dengan mempertimbangkan bisnis dan biaya upaya pemulihan pasca-Covit-19 mereka.

Indonesia harus mencari upaya pemantauan dan penilaian yang tepat untuk menghindari risiko ekonomi dan kerusuhan politik dalam menanggapi pengenalan pajak karbon.

READ  Republik Indonesia mengumumkan solusi dari seruan konsesinya

Melihat pengalaman negara lain, pajak karbon dapat dirancang lebih baik jika pemerintah dapat mencerminkan studi kasus yang digunakan untuk membangun lingkungan energi terbarukan dalam kerangka waktu yang tepat.

Tarif pajak karbon saat ini menimbulkan banyak pertanyaan tentang efektivitasnya untuk perubahan perilaku menuju pertumbuhan emisi rendah. Dengan tidak adanya alternatif teknologi terbarukan dan kebijakan penetapan harga karbon yang efektif, bisnis enggan untuk berubah dan berinvestasi dalam model bisnis standar.