Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

5 Thumbs Up Area yang Harus Difokuskan Marketer Indonesia di Ramadhan Ini

Permintaan belanja online di Indonesia diperkirakan akan tumbuh signifikan di kawasan non-metro pada Ramadhan tahun ini. Saat ini, area non-metro merupakan 72% dari pengguna internet baru, menurut Buku Putih M&C Saatchi Indonesia.

Selain itu, masyarakat Indonesia siap untuk menghabiskan Ramadhan ini, dengan peningkatan signifikan sebesar 28% dalam jumlah orang yang berencana untuk menghabiskan antara Rp 2 juta dan Rp 3 juta hingga Rp 3 juta untuk Ramadhan. Angka terbaru dari Nielsen Indonesia, yang mensurvei 11 kota besar di seluruh negeri, menunjukkan bahwa merek meningkatkan belanja iklan mereka di minggu menjelang Ramadhan.

Trennya sama seperti tahun lalu ketika pasar online (90%) dan aplikasi multiguna (78%) dilihat sebagai dua saluran pilihan pertama untuk belanja Ramadhan di kalangan masyarakat Indonesia.

Saat merek bersaing untuk menarik perhatian pembeli di pasar e-commerce yang terkonsentrasi, pemasar dapat melihat di sini lima bidang utama yang akan menarik pembeli di bulan Ramadhan ini.

1. TikTok

Menurut White Paper, pengguna TikTok di Indonesia aktif mengonsumsi dan memproduksi konten selama bulan Ramadhan. Penayangan video TikTok meningkat 54%, sementara jumlah konten yang diunggah meningkat 31% selama Ramadhan 2021 dibandingkan bulan-bulan lainnya dalam setahun. Tahun lalu 53% pengguna mengonsumsi konten untuk melihat bagaimana orang lain merayakan Ramadhan, sementara 57% mencari inspirasi untuk mempersiapkan bulan puasa.

Konten yang paling populer adalah hiburan, inspirasi kreatif seputar Ramadhan dan belanja untuk memenuhi kebutuhan mereka selama Ramadhan. Beberapa tagar populer periode ini antara lain #BerkahRamadhan, #Pakaian Lebaran, #KulinerRamadan dan #BukaPuasa. Selain itu, penelitian ini menemukan bahwa 62% pengguna TikTok melakukan belanja Ramadhan mereka secara online.

READ  Indonesia, Thailand, Wada mempertimbangkan kembali putusan ketidakpatuhan

Jenis produk yang menarik perhatian pengguna untuk berbelanja meliputi produk kecantikan dan perawatan pribadi, pakaian, perlengkapan rumah tangga, dekorasi, dan makanan. Pada saat yang sama, pengguna aktif di TikTok akan senang melihat ide resep, hadiah, atau pakaian merek saat mereka mempersiapkan Ramadhan. Sembilan dari 10 (90%) pengguna ini terlibat dalam aktivitas lanjutan seperti mencari informasi tambahan, mengklik video promosi, memberikan umpan balik, dan berbelanja.

Oleh karena itu, kami dapat mendorong pemasar untuk meminta pertanggungjawaban pengguna dan penggemar dengan memproduksi konten dikto selama bulan Ramadhan.

2. YouTube

Merek juga dapat mempertimbangkan untuk bermitra dengan pembuat konten YouTube untuk membuat konten yang akan menjangkau “pemirsa yang beragam” di seluruh Indonesia. Menurut sebuah studi oleh M&C Saatchi, 54% penonton YouTube di Indonesia mencari konten spiritual melalui situs tersebut. Pencarian YouTube untuk “podcast” juga meningkat lebih dari 350%.

Dengan 73% orang tua sekarang menonton YouTube bersama anak-anak mereka, naik dari 62% pada tahun 2019, merek perlu fokus untuk memproduksi konten yang ramah anak. Tujuh dari 10 orang tua Indonesia mengaku terlibat aktif dalam aktivitas online anaknya. 51% pada tahun 2019.

3. Transaksi

Tahun lalu, uang digital dipilih sebagai metode pembayaran yang paling disukai (80%) untuk berbelanja kebutuhan Ramadhan dan Idul Fitri, dengan 80% memilih uang digital sebagai THR (hadiah liburan Ramadhan) dan 94% menunjukkan minat menggunakan uang digital. Alat untuk membayar sumbangan atau mengemis (zakat). Saat berbelanja, diskon (87%) dan cashback (67%) adalah iklan yang paling ditunggu.

Merek perlu membuat transaksi belanja online semulus mungkin, sementara pada saat yang sama mempertahankan penawaran pelanggan mereka seperti diskon dan potongan harga.

READ  Pengadilan Indonesia Hon Hai, Gogoro EV Investment

4. Influencer

Influencer tidak hanya menginspirasi ibadah Ramadhan dan gaya hidup Islami, tetapi juga menjadi yang terdepan dalam mensukseskan momentum penjualan Ramadhan. Menurut M&C Saatchi, strategi ini kini menjadi katalis utama bagi merek e-commerce ternama untuk mengubah audiens. Banyak influencer muda terkemuka melihat kesegaran tahun ini dalam mode terkini di bidang mode, seni, musik, kecantikan, dan gaya hidup. Influencer menambah kredibilitas merek. Beberapa influencer terbaik yang bisa berkolaborasi dengan brand seperti Abel Kandika, Fatil Jaiti, Hamida Rashmayanti, Tantri Namira dan Jaskia Mecca.

Mereka yang memberi dampak pada Ramadhan

5. Olahraga

Ramadhan adalah waktu yang tepat bagi merek teknologi untuk mendorong model dengan grafik gerak yang lebih baik dan fitur lain yang meningkatkan pengalaman bermain game. Merek non-teknologi dapat memanfaatkan kolaborasi dengan influencer olahraga untuk menarik para gamer yang menghabiskan setidaknya lima hingga 10 jam seminggu untuk bermain game.

Gaming and Sports Research, Decision Lab and Coms Agency Vero for Indonesia 2021 mengungkapkan setidaknya 52 juta orang Indonesia terus bermain game. Miliarder berusia antara 26 dan 37 tahun mendominasi dunia game di Indonesia, dengan 68% di antaranya berpenghasilan rata-rata Rp 10 juta per bulan. Gamer menghadirkan pasar potensial untuk merek karena gamer, terutama elektronik, teknologi, dan komponen game, memiliki kapasitas finansial untuk membeli item atau item untuk dilihat dalam game.

Selain itu, buku putih M&C Saatchi menunjukkan bahwa smartphone adalah perangkat game yang paling banyak digunakan (69%), diikuti oleh PC (20%). Di antara gamer smartphone, 27% memilih Samsung sebagai merek ponsel mereka untuk bermain game, diikuti oleh Xiaomi (22%) dan Oppo (13%). Sama seperti YouTube, 48% orang tua di Indonesia bermain video game dengan anak-anak mereka setiap hari, naik dari 42% di tahun 2019, sehingga merek perlu mempertimbangkan konten yang ramah anak saat memasarkan kamera.

READ  India, SA, Indonesia WTO harus fokus pada aspek pengembangan e-commerce

Marketing-Interactive’s Content 360 hadir kembali di tahun ke-10! Diselenggarakan dari 26 hingga 27 April 2022, konferensi hibrida akan mencakup topik-topik termasuk ekonomi kreatif, strategi bercerita berbasis nilai, konten konsumen di komunitas, konten video dan sosial. Daftar hari ini untuk belajar, terhubung, dan menyamakan diri dengan pemasar konten terbaik Asia!

Artikel Terkait:
Bagaimana merek berencana untuk melenturkan otot kreatif mereka di bulan Ramadhan ini?
Lasada membuat 9 profil khusus untuk pembeli, menambahkan kategori halal sebelum Ramadhan
Bagaimana perilaku konsumen selama Ramadhan? Ini buku permainanmu