Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Minat parfum yang kuat di Indonesia telah membuat industri ini terus berkembang – gaya hidup

Staf JP (Jakarta Post)

Jakarta
Senin, 28 Maret 2022

2022-03-28
09:00

0c06e8ca436d6e21bba3a708564cac7d
1
Kehidupan
Parfum, Minyak Parfum, Parfum, Wewangian, Merek Mewah, Indonesia-Fragrance-Society
Gratis

Parfum memiliki posisi berdiri lama di domain mewah. Tetapi ketika industri lokal memasuki dunia wewangian, lanskap berubah, membuka pasar yang lebih luas.

Pecinta parfum seperti Renault Fraudier telah menjaga industri parfum tetap hidup selama masa-masa yang penuh tantangan ini. Pengusaha berusia 31 tahun asal Bandar Lampang ini merogoh kocek hingga Rp 4 juta (US$ 279,51) sebulan untuk menambah lebih banyak wewangian pada koleksi cologne-nya yang banyak. Renault, yang melihat dirinya sebagai penggemar parfum, sering membeli parfum Jenisnya, biasanya berdasarkan wewangian yang disukainya.

“Biaya bulanan saya tergantung pada apakah saya memiliki produk yang sangat saya sukai. Terkadang, saya juga suka membeli merek lokal yang wangi dengan harga terjangkau, seperti Alt Perfume atau Matré,” ujarnya. “Ketika saya menghabiskan banyak uang untuk sebuah botol, saya berharap aromanya bertahan lama.”

Merek terkenal: Terlepas dari munculnya banyak merek wewangian lokal yang kuat, Renault Fraudier tetap setia kepada banyak merek global. (Courtesy of Rinaldi Fraudier) (Koleksi Pribadi / Courtesy of Rinaldi Fraudier)

Meskipun epidemi, bagian dari industri parfum tetap menguntungkan. Misalnya, dalam laporan keuangan tahun 2021, Christian Dior mencatat pertumbuhan yang signifikan dalam hal laba untuk grup bisnis parfum dan kosmetiknya. Dengan pertumbuhan pendapatan organik 27 persen dari 2020 hingga 2021, segmen tersebut memperoleh sekitar US$7,25 juta. Menurut perusahaan, ini sebagian besar disebabkan oleh kesuksesannya pada tahun 2021, ketika Dior Sauvage menjadi parfum terlaris di dunia.

Rena tidak sendirian. Daniar, seorang praktisi medis berusia 33 tahun dari Surabaya, juga bergabung dengan Fragrance Service pada Oktober 2020.

READ  Tindakan penyeimbangan dana Merah Putih yang baru senilai US $ 300 juta di Indonesia

“Saya memulai akun Instagram yang berbicara tentang parfum dan itu diterima dengan baik,” katanya.

“Kami memiliki kontak yang sangat penuh kasih. Saya merasa sangat disambut. Juga, kami tidak hanya membahas parfum. [share samples]Bahkan dengan anggota kami [as far away as] Rio.”

Melihat ke belakang: Leroy Black, yang bekerja sebagai direktur di sebuah perusahaan swasta, menghabiskan banyak uang ketika memulai perjalanan parfumnya.  (Courtesy of Leroy Black)Melihat ke belakang: Leroy Black, yang bekerja sebagai direktur di sebuah perusahaan swasta, menghabiskan banyak uang ketika memulai perjalanan parfumnya. (Courtesy of Learoy Black) (Koleksi Pribadi / Courtesy of Learoy Black)

Tumbuh minat

Menurut Rinaldi, meningkatnya kesadaran dunia parfum membuat jumlah masyarakat semakin meningkat.

“Saya kenal seorang teman dari Surabaya yang bertemu dengan pecinta wewangian serius lainnya dan mengendus brunch atau makan malam. Beberapa merek lokal seperti HMNS juga memiliki banyak pengikut di media sosial,” katanya.

Menurut Rinaldi, sesi sniffing adalah hal biasa bagi pecinta aroma. Setiap anggota komunitas membawa koleksi mereka sendiri sehingga mereka dapat saling menguji aroma baru.

“Karena itu jauh lebih baik daripada membeli juga [small vials] Mereka punya harga sendiri-sendiri,” ujarnya.

Sesi berbagi ini mendorong berdirinya Indonesia Fragrance Society (IFC) pada September 2016. Pendirinya, Steven, yang dikenal sebagai LeRoy Black, memulai perjalanannya dari pendekatan yang sama sekali berbeda.

Pengujian: Sebelum membeli rangkaian lengkap parfum, Renault Fraudier akan membeli sampel atau vial untuk melihat apakah mereka menyukai aromanya.  (Courtesy of Rinaldi Penipu)Pengujian: Sebelum membeli rangkaian lengkap parfum, Renault Fraudier akan membeli sampel atau vial untuk melihat apakah mereka menyukai aromanya. (Courtesy of Rinaldi Fraudier) (Koleksi Pribadi / Courtesy of Rinaldi Fraudier)

“Awalnya saya tergabung dalam grup Facebook penggemar buah delima Indonesia. Banyak produk sawit yang saya review, tapi banyak diskusi tentang aroma produk buah delima. Saya terkesan,” kata warga Jakarta. Memulai grup Facebook untuk IFC.

Sejak awal, masyarakat memiliki agenda yang kuat. Ini mengundang anggotanya untuk mencari pasar dan toko untuk parfum langka dan antik.

READ  Petisi untuk membawa jenazah seorang nelayan dari Indonesia

Belanja online tidak populer ketika klub didirikan, jadi Leroy mengatakan dia dan anggota lain akan berburu di mal Jakarta untuk parfum langka.

Komunitas berbasis telegram itu kini memiliki lebih dari 1.800 anggota. Ini bukan hanya tentang parfum, ini tentang amal.

“Terkadang, saya menetapkan alasannya KitaBisa.com, Dan terkadang akan ada undian untuk mencapai tujuan amal kita. Misalnya, anggota dapat menyumbangkan sebagian dari koleksi mereka untuk suatu tujuan, dan kemudian anggota lain dapat membeli tiket undian. Hasil dari Raphael pergi ke orang-orang yang benar-benar membutuhkan.

Menemukan Keingintahuan: Danier (Tengah) memulai Surabaya Vangi dan menemukan persahabatan di komunitas.  (Sumber dari Danier)Menemukan Keingintahuan: Danier (Tengah) memulai Surabaya Vangi dan menemukan persahabatan di komunitas. (Courtesy of Daniar) (Koleksi Pribadi / Courtesy of Daniar)

Bau dan reaksi

“Selama setahun terakhir lanskap parfum lokal telah berkembang, tepatnya selama epidemi, ketika orang sering berbelanja online untuk hal-hal yang terkadang tidak perlu,” kata Leroy.

“Harga parfum lokal juga tidak terlalu mahal, yang menarik tidak hanya bagi para pecinta parfum tetapi juga masyarakat umum. Secara kualitas, mereka sangat baik, tetapi bukan yang terbaik, tetapi sepadan dengan harganya.”

Preferensi pribadi: Renault Fraudier lebih memilih Eve de Parfum daripada toilet OD karena aromanya yang tahan lama.  (Courtesy of Rinaldi Penipu)Preferensi pribadi: Renault Fraudier lebih memilih Eve de Parfum daripada toilet OD karena aromanya yang tahan lama. (Courtesy of Rinaldi Fraudier) (Koleksi Pribadi / Courtesy of Rinaldi Fraudier)

Contoh populer adalah Objek Alien, yang disukai oleh Renault dan Daniel. Dengan harga yang lebih tinggi, produk Alien menawarkan jenis layanan yang berbeda: kustomisasi aroma. Untuk key enthusiast, Leroy juga menyebut merek Fakrul Oud.

“Merek Aceh yang menawarkan produk berkualitas tinggi, tapi dibanderol mulai dari Rp 800.000. Mereka punya tempat penyulingan sendiri, yang tertarik dengan parfum lokal,” kata Leroy. “Jadi tempat utama [tastes]Saya merekomendasikan Fakrul Purple, lalu Alien Items dan HMNS untuk penggemar parfum [daily fragrances]. “

READ  Subsi Cable berencana impor listrik hijau dari Indonesia untuk S'War, SP partner EDF Prancis, Environmental News & Top Stories

Masih ada yang memilih merek asing seperti Renault.

“Saya bukan seperti kolektor yang mencari koleksi barang langka atau merek tertentu,” ujarnya. “Masalahnya, banyak merek parfum lokal yang sebenarnya menggunakan parfum asing, tetapi melabelinya sebagai merek sendiri.”

Beyond sniffing: IFC membahas tidak hanya parfum tetapi juga penyebab sosial.  (Courtesy of Indonesia Fragrance Society).Beyond sniffing: IFC membahas tidak hanya parfum tetapi juga penyebab sosial. (Courtesy of Indonesia Fragrance Society). (Koleksi Pribadi / Courtesy of Indonesia Fragrance Society)

Bagi sebagian orang, hiburan bisa melelahkan, terutama secara finansial. Menurut LeRoy, pendatang baru pada umumnya berusaha membeli segala sesuatu yang mereka bisa, untuk memuaskan rasa ingin tahu mereka atau untuk memenangkan gengsi.

“Saya akan menghabiskan 50 hingga 60 juta rupee sendiri [$3,493.82-4,192.58] Satu bulan, “katanya, mencantumkan Dior Homme, Creed Millesime Imperial dan Yves Saint Laurent La Nuit de l’Homme sebagai “parfum seumur hidup”. Wewangian sangat membantu Anda untuk mengeksplorasi lebih banyak tanpa menghabiskan terlalu banyak.

Sambil mendukung rasa berbagi komunitas parfum, Liaro menambahkan ada batasan untuk hal-hal tertentu, seperti dekonstruksi.

“Dekondisi bukanlah sesuatu yang kita terima begitu saja. Beberapa orang memiliki kesalahpahaman ini [can] Kumpulkan botol daripada membeli parfum asli. Kita harus ingat bahwa sifat malfungsi ini adalah mencoba, yaitu membeli ukuran penuh pada akhirnya.”

ohmg