Januari 28, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Zelensky mengibarkan bendera setelah tuduhan korupsi

  • Zelensky mengatakan perubahan yang akan datang dalam pemerintahan dan daerah, tuduhan korupsi paling menonjol dalam perang
  • Mantan Menteri Perekonomian itu memuji respons pemerintah
  • Ketua partai yang berkuasa mengancam para pejabat dengan penjara

Kyiv (Reuters) – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pada Senin bahwa perubahan yang akan terjadi dalam pemerintahan, wilayah dan pasukan keamanan akan diumumkan setelah tuduhan korupsi hampir setahun setelah invasi Rusia.

Zelensky, yang terpilih dengan suara terbanyak pada tahun 2019 dengan janji untuk mengubah cara kerja pemerintah, tidak merinci dalam pidato video malamnya pejabat mana yang akan diganti.

“Sudah ada keputusan personel – beberapa hari ini, beberapa besok – mengenai pejabat di berbagai tingkatan di kementerian dan struktur pemerintah pusat lainnya, serta di daerah dan dalam sistem penegakan hukum,” kata Zelensky.

Presiden mengatakan bagian dari tindakan keras itu akan mencakup pengetatan kontrol pada perjalanan ke luar negeri untuk urusan resmi.

Media Ukraina melaporkan bahwa sejumlah menteri dan pejabat senior dapat dipecat sementara Zelensky mencoba merampingkan pemerintahan.

Seorang sekutu senior presiden sebelumnya mengatakan pejabat korup akan “aktif” dipenjara, memperkenalkan pendekatan tanpa toleransi setelah tuduhan itu muncul.

Sejarah korupsi

Ukraina memiliki sejarah panjang korupsi dan pemerintahan yang rapuh, meskipun ada beberapa contoh sejak invasi tahun lalu karena Kyiv telah mencari dukungan keuangan dan militer Barat untuk membantu memerangi pasukan Rusia.

Polisi anti-korupsi mengatakan hari Minggu bahwa mereka telah menahan seorang wakil menteri infrastruktur karena dicurigai menerima suap $400.000 untuk memfasilitasi impor generator ke Ukraina pada masa perang September lalu.

Sebuah komite parlemen pada hari Senin setuju untuk memperketat peraturan tentang pengadaan setelah tuduhan dalam laporan berita bahwa Kementerian Pertahanan membayar lebih kepada pemasok untuk makanan tentara. Sebuah tagihan akan diperkenalkan pada iklan sebagian dari harga pembelian pada saat konflik.

READ  Monte Cuzna: Tujuh tewas dalam kecelakaan helikopter di Italia

Menteri Pertahanan Oleksiy Reznikov dikutip oleh media mengatakan kepada komite bahwa laporan itu didasarkan pada “kesalahan teknis” tanpa menukar uang.

Biro Anti-Korupsi Nasional mengatakan mengetahui laporan media dan sedang menyelidiki kemungkinan kejahatan perampasan dana atau penyalahgunaan kekuasaan sehubungan dengan pembelian senilai lebih dari 13 miliar hryvnia ($352 juta).

David Arakhami, kepala partai Servant of the People Zelensky, mengatakan sejak invasi Rusia bahwa para pejabat harus “fokus pada perang, membantu para korban, mengurangi birokrasi dan menghentikan bisnis yang curang”.

“Banyak dari mereka yang mendapatkan pesan. Sayangnya banyak dari mereka yang belum. Kami pasti akan magang secara aktif musim semi ini. Jika pendekatan manusiawi tidak berhasil, kami akan melakukannya sesuai dengan darurat militer.” Dia berkata.

Timofey Milovanov, mantan Menteri Ekonomi, Perdagangan dan Pertanian, memuji tanggapan pemerintah yang “sangat proaktif dan cepat” terhadap tuduhan tersebut. Dia mengatakan wakil menteri infrastruktur segera dipecat dan mencatat tingkat kepentingan masyarakat yang “belum pernah terjadi sebelumnya” dalam masalah ini.

Ukraina, yang ekonominya menyusut sepertiga tahun lalu, sangat bergantung pada bantuan keuangan Barat, dan donor seperti Dana Moneter Internasional dan Uni Eropa telah berulang kali menyerukan transparansi dan tata kelola yang lebih baik.

($1 = 36,9250 hryvnia)

(Laporan oleh Tom Palmforth dan Olenna Harmash) Disunting oleh Peter Graf dan Stephen Coates

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.