Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Wall Street siap memanfaatkan pasar iklim yang bernilai triliunan dolar

Wall Street siap memanfaatkan pasar iklim yang bernilai triliunan dolar

(Bloomberg) — Ketika pasar penggantian kerugian karbon mulai aktif kembali setelah KTT iklim COP28 di Dubai, para bankir dari Wall Street dan Kota London bersiap untuk mendapatkan bagian besar dari kesepakatan yang mereka yakini akan terjadi.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Bank-bank yang berupaya mendirikan meja perdagangan dan keuangan karbon termasuk Goldman Sachs Group Inc., Citigroup Inc., JPMorgan Chase & Co. dan Barclays PLC. Mereka ingin membiayai pengembangan proyek penangkapan karbon, kredit perdagangan, dan menyarankan klien korporat untuk membeli penggantian kerugian. Mereka juga tertarik untuk mendukung proyek-proyek lokal di negara-negara berkembang yang saat ini tidak memiliki kekuatan finansial untuk meningkatkannya.

“Banyak pengembang proyek tidak memiliki neraca keuangan yang besar dan kesulitan mengumpulkan dana,” kata Sonia Batikh, global head of carbon offset trading di Citi. “Mencari cara untuk menjembatani kesenjangan pembiayaan dan menyalurkan dana ke proyek-proyek adalah peran bank seperti Citi.”

Wall Street berlomba untuk mendapatkan pijakan di pasar yang berpotensi mencapai $1 triliun, karena penyeimbangan memberikan cara bagi perusahaan untuk mencapai net zero tanpa benar-benar menghilangkan seluruh emisi mereka. Sudah jelas bahwa akan terjadi kekurangan kredit berkualitas tinggi, mengingat banyaknya permintaan, kata Rich Gilmore, CEO perusahaan manajemen investasi Carbon Growth Partners.

Dengan latar belakang ini, katanya, “Raksasa-raksasa Wall Street perlu menyeimbangkan kecepatan memasuki pasar dengan pemahaman mendalam mengenai peraturan, standar, dan ekspektasi” tentang bagaimana pasar karbon sukarela akan berkembang.

Saat ini, pasar ini masih berusaha keluar dari daftar panjang kontroversi.

Banyak dari kredit yang dihasilkan menuai kritik dari para ilmuwan iklim karena kegagalan mereka dalam memenuhi klaim lingkungan yang dibuat oleh pihak yang menjualnya. Bulan lalu, CEO South Pole – penjual karbon offset terbesar di dunia – mengundurkan diri karena perusahaan tersebut berjanji untuk menyelidiki tuduhan greenwashing dan “belajar dari pengalaman”.

Para bankir yang mempelajari pasar mengatakan kejadian seperti itu tidak boleh dibiarkan melemahkan kepercayaan terhadap masa depan penyeimbangan karbon. “Akan sangat disayangkan jika kritik ini, meskipun bertujuan baik, justru melemahkan aliran uang ke proyek-proyek ini,” kata Kiru Rajasingam, kepala perdagangan energi, gas dan emisi Eropa di Citibank.

READ  Tiongkok meningkatkan kekhawatiran deflasi karena jatuhnya harga makanan dan mobil

Berbicara pada KTT COP28 di Dubai, John Kerry, negosiator iklim AS, menggambarkan dirinya sebagai “orang yang sangat percaya pada kekuatan pasar karbon untuk mendorong ambisi dan tindakan.”

Ingmar Grebien, yang menjalankan unit solusi komoditas berkelanjutan Goldman Sachs, mengatakan pasar yang ia lihat “masih terfragmentasi dan masih dalam tahap awal dalam hal efisiensi dan transparansi.”

Di Goldman, yang mempekerjakan mantan CEO Gazprom Lee Smith tahun lalu dengan misi yang mencakup perdagangan kredit karbon, “fokusnya adalah memperluas solusi perdagangan dan pembiayaan di seluruh komoditas berkelanjutan seperti karbon, energi terbarukan, dan produk lingkungan baru lainnya,” kata Grebien.

JPMorgan menunjuk pedagang pertamanya untuk kredit sukarela di Houston awal tahun ini, menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut dan meminta anonimitas untuk membahas informasi yang tidak boleh mereka ungkapkan. Juru bicara JPMorgan, yang menolak menyebutkan nama karyawan baru tersebut, mengatakan bahwa perusahaan tersebut “menambahkan kemampuan perdagangan karbon.”

Bank terbesar di AS menawarkan perdagangan kredit karbon bersama dengan layanan permodalan, konsultasi, dan pembuatan pasar. Ini adalah area fokus yang “semakin penting” bagi JPMorgan, kata juru bicara tersebut.

Bagi sebagian orang, masuknya bank-bank global ke dalam pasar yang belum diatur dengan baik menunjukkan perkembangan yang mengkhawatirkan.

“Setelah setahun mengungkap betapa buruknya proyek karbon hutan sukarela, sungguh mengherankan bahwa orang-orang sekali lagi mengatakan kita memerlukan hal ini tanpa reformasi yang komprehensif,” kata Michael Sheerin, mantan penasihat senior di Bank of England yang sekarang bekerja. Rekan dari Institut Kepemimpinan Keberlanjutan Cambridge.

“VCM itu seperti ular berkepala banyak yang muncul kembali di COP28,” ujarnya.

Meskipun para ilmuwan iklim telah lama memperingatkan agar tidak mengandalkan penyeimbangan untuk mencapai emisi nol bersih, mereka juga mengakui bahwa produk-produk tersebut sangat penting dalam mengatasi sisa emisi di sektor-sektor yang sulit dimitigasi.

READ  Departemen Kehakiman berusaha untuk melarang Sam Bankman-Fried menghubungi karyawan FTX

Membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri “membutuhkan pengurangan karbon yang signifikan,” kata perusahaan pengelolaan karbon Carbon Direct dalam laporan tahunannya. Dia mengatakan pasar karbon sukarela adalah “alat penting dalam meningkatkan solusi CO2”.

Atas nama mengusir hantu masa lalu, era baru kerja sama dimulai pada minggu pertama Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28). Pembuat standar karbon sukarela terbesar telah sepakat untuk menyelaraskan praktik terbaik dan meningkatkan transparansi, sementara organisasi-organisasi utama berencana untuk menciptakan kerangka integritas komprehensif untuk program kredit karbon.

Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS, yang mengatur pasar derivatif keuangan, menggunakan KTT COP28 untuk mengungkap standar integritas tinggi dalam perdagangan berjangka untuk penyeimbangan karbon. Pada pembicaraan di Dubai, para pejabat PBB diperkirakan akan mengumumkan batasan baru seputar pasar karbon sukarela yang akan didasarkan pada pedoman yang dirancang oleh para ahli bulan lalu.

Dengan KTT COP28 yang kini memasuki tahap akhir, para pengamat karbon akan mencari terobosan apa pun dalam menyelesaikan aturan pasar karbon yang diawasi oleh PBB. Berdasarkan Pasal 6 Perjanjian Iklim Paris tahun 2015, negara-negara sepakat untuk berupaya mewujudkan sistem global baru untuk tunjangan perdagangan yang mencakup gas rumah kaca.

Kredit karbon sukarela “tidak akan menyelesaikan krisis iklim,” kata Rajasingham. “Tetapi pada saat yang sama, kami tidak ingin proyek-proyek berharga tidak didanai karena stigma reputasi.”

Saat ini, harga karbon berada pada titik terendah dalam sejarah. Tahun lalu terjadi penurunan permintaan sebesar 12%, dan penurunan 5% lainnya pada tahun 2023, menurut BloombergNEF.

“Tetapi pendorong mendasar yang mendasari permintaan tidak berubah,” tulis Leila Khanfar dari BNEF dalam catatan penelitiannya baru-baru ini.

Motivasinya mencakup fakta bahwa banyak perusahaan tidak akan mampu mencapai target net zero tanpa penerapan offset, serta potensi pembatasan nasional. Berdasarkan perkiraan BNEF, dinamika tersebut membuka peluang terjadinya kenaikan harga yang signifikan pada pertengahan abad ini.

READ  Standard & Poor's menurunkan peringkat Rusia menjadi sampah, Moody's mengeluarkan peringatan spam

Cara kerja offset:

Tujuan dari pasar penggantian kerugian karbon sukarela adalah untuk menghasilkan kredit karbon, yang umumnya dibeli oleh perusahaan untuk mengimbangi emisi mereka. Kredit karbon adalah jaminan yang mewakili satu ton karbon dioksida yang dikurangi atau dihilangkan dari atmosfer, yang dihasilkan oleh proyek-proyek seperti pembangkit listrik tenaga angin atau penanaman pohon. Pengembang proyek bermitra dengan broker seperti South Pole untuk menjual kredit. Pembeli dapat memperdagangkan unit tersebut atau menggunakannya untuk mengimbangi emisi mereka, dalam hal ini mereka harus menarik kreditnya agar tidak menggunakannya dua kali.

Tim pasar karbon Citi saat ini terdiri dari empat pedagang yang berbasis di London dan empat perwakilan penjualan yang mencakup pasar karbon sukarela. Bloomberg melaporkan bulan lalu bahwa Barclays telah mempekerjakan seorang veteran industri dari Shell, Oliver Morning, untuk menjalankan operasi perdagangan karbonnya.

Di antara daftar panjang hal yang belum diketahui seputar pasar penggantian kerugian karbon adalah elemen inovasi teknologi, yang secara tiba-tiba dapat merevitalisasi bidang penghilangan karbon. Hal ini dapat membuat beberapa pembiayaan proyek terlihat seperti “risiko gaya modal ventura,” kata Rajasingham.

“Kredit karbon paling baik dilakukan ketika harga dan metodologi sudah ditetapkan, bukan untuk teknologi yang masih berkembang,” katanya. “Namun, kami bermaksud untuk terlibat secara aktif dalam penghapusan ini seiring dengan perluasannya.”

Michael R. Bloomberg, pendiri dan pemilik mayoritas Bloomberg LP, perusahaan induk Bloomberg News, adalah Utusan Khusus Sekretaris Jenderal PBB untuk Ambisi dan Solusi Iklim. Bloomberg Philanthropies secara rutin bermitra dengan Kepresidenan COP untuk memajukan aksi iklim.

Bloomberg LP, perusahaan induk Bloomberg News, bekerja sama dengan South Pole untuk membeli kredit karbon guna mengimbangi emisi perjalanan global.

(Menambahkan konteks dari pembicaraan COP28 di paragraf 21.)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2023 Bloomberg L.P