Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Wall Street jatuh karena harga minyak naik, Nasdaq mengkonfirmasi pasar bearish

Wall Street jatuh karena harga minyak naik, Nasdaq mengkonfirmasi pasar bearish
  • Perusahaan industri Dow mengkonfirmasi koreksi
  • Keuangan, saham perjalanan menyebabkan penurunan
  • Saham energi mengungguli pasar yang lebih luas
  • Harga minyak berada di level tertinggi sejak 2008
  • Indeks turun: Dow 2,37%, S&P 2,95%, Nasdaq 3,62%

(Reuters) – Indeks utama Wall Street turun tajam pada hari Senin, dengan Nasdaq Composite mengkonfirmasi berada di pasar beruang, karena prospek larangan impor minyak dari Rusia mengirim harga minyak mentah lebih tinggi dan meningkatkan kekhawatiran tentang kenaikan inflasi.

Nasdaq berakhir turun 20,1% dari rekor penutupannya pada 19 November, membenarkan bahwa indeks teknologi-berat telah berada di pasar bearish sejak mencapai rekor tertinggi itu, menurut definisi yang banyak digunakan. Ini menandai pasar beruang pertama Nasdaq sejak 2020, ketika wabah virus corona menghancurkan ekonomi global.

Dow Jones Industrial Average berakhir 10,8% lebih rendah dari rekor tertinggi pada 4 Januari, membenarkan bahwa itu dalam koreksi. Koreksi dikonfirmasi ketika indikator ditutup 10% atau lebih di bawah level penutupan standarnya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Harga minyak melonjak ke level tertinggi sejak 2008 karena Amerika Serikat dan sekutu Eropanya mempertimbangkan untuk melarang impor minyak Rusia, sebagai tanggapan atas invasi negara itu ke Ukraina, sementara minyak mentah Iran tampaknya tidak mungkin segera kembali ke pasar global.

Rusia menyebut kampanye itu “Operasi Khusus”.

energi (.SPNY)Grup S&P 500, yang terkenal sepanjang tahun ini, adalah satu-satunya sektor yang membukukan kenaikan pada hari Senin, naik 1,6%. Baca lebih banyak

Mona Mahajan, kepala analis investasi di Edward Jones, mengatakan: “Kekhawatiran tentang minyak ini telah menyebabkan kekhawatiran tentang inflasi yang lebih tinggi dan potensi stagflasi. Saya pikir ada kekhawatiran yang lebih luas bahwa pertumbuhan dapat merugikan konsumen. Harga yang lebih tinggi berada di pompa.”

READ  Setelah CEO Tesla Elon Musk mengklaim 'penyelidikan tanpa henti', SEC mundur

Rata-rata Industri Dow Jones (.DJI) Itu turun 797,42 poin, atau 2,37%, menjadi 32.817,38 poin, Standard & Poor’s 500 (.SPX) Itu kehilangan 127,79 poin, atau 2,95%, menjadi 4201,08 dan Nasdaq Composite (kesembilanbelas) Itu turun 482,48 poin, atau 3,62%, menjadi 12830,96 poin.

Amazon dan Microsoft (MSFT.O) hujan es (AAPL.O) Itu adalah salah satu pelambatan tunggal terbesar di S&P 500 sementara sektor keuangan (.SPSY) Itu turun 3,7 persen. Sektor utilitas (.SPLRCU)yang merupakan salah satu area defensif di pasar saham, naik 1,3%.

Pejabat Ukraina mengatakan serangan udara Rusia menghantam sebuah pabrik roti ketika negosiator negara itu bertemu untuk pembicaraan dengan pejabat Rusia setelah putaran sebelumnya tidak menghentikan konflik. Baca lebih banyak

Saham United Airlines Holdings Inc. turun 15 persen dan Norwegian Cruise Line Holdings Inc. turun 15 persen (NCLH.N) Itu turun 11,6%, di tengah penurunan luas dalam saham perjalanan dan liburan karena lonjakan harga minyak mengancam akan menggagalkan pemulihan yang baru lahir.

Saham berjuang untuk memulai 2022 karena kekhawatiran tentang krisis Rusia-Ukraina memperdalam aksi jual yang awalnya dipicu oleh kekhawatiran tentang imbal hasil obligasi yang lebih tinggi karena Federal Reserve diperkirakan akan memperketat kebijakan moneter tahun ini untuk melawan inflasi. Indeks S&P 500 mencapai level penutupan terendah sejak Juni 2021.

“Pasar benar-benar khawatir tentang siklus kenaikan suku bunga Fed,” kata Burns McKinney, manajer portofolio di NFJ Investment Group. “Sekarang ketika Anda mendorong harga energi yang lebih tinggi di atas itu… akhirnya bergerak terlalu cepat menuju tahap akhir dari siklus pasar.

READ  Perusahaan Listrik Saudi menugaskan insinyur Twilio untuk perdagangan orang dalam

Investor menunggu laporan harga konsumen AS pada hari Kamis, karena Federal Reserve secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga akhir bulan ini untuk memerangi kenaikan inflasi.

Isu-isu rendah melebihi jumlah isu-isu lanjutan di New York Stock Exchange dengan 3,62 banding 1; Di Nasdaq, rasionya adalah 2,74 berbanding 1 mendukung penurunan saham.

S&P 500 mencapai tertinggi baru 52-minggu dan 69 terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 63 tertinggi baru dan 546 terendah baru.

Sekitar 17 miliar saham diperdagangkan di bursa saham AS, dibandingkan dengan rata-rata harian sekitar 13 miliar selama 20 sesi terakhir.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Louis Krauskoff, Stephen Kolb dan Caroline Falkevich di New York dan Devik Jane dan Sabahan, seorang kontraktor di Bengaluru; Diedit oleh Sriraj Kalovila dan Lisa Shumaker

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.