Mei 21, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Nikel melonjak 62% karena risiko pasokan di Rusia menyebabkan tekanan yang sangat besar

Nikel melonjak 62% karena risiko pasokan di Rusia menyebabkan tekanan yang sangat besar

(Bloomberg) — Harga nikel melonjak 62% dalam salah satu pergerakan harga paling ekstrim yang pernah terjadi di London Metal Exchange, karena kekhawatiran atas pasokan Rusia membuat pembeli berada di bawah tekanan historis. Logam dasar lainnya juga naik, dengan tembaga dan aluminium menyentuh level rekor sebelum kenaikan surut.

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg

Nikel, yang digunakan dalam baja tahan karat dan baterai lithium-ion, menambahkan lebih dari $17.000 untuk diperdagangkan pada level tertinggi hampir 15 tahun di atas $40.000 per ton, kenaikan harian terbesar dalam dolar dalam sejarah kontrak 35 tahun.

Reli logam sedang membangun kenaikan 19% dalam seminggu terakhir, karena bank mengurangi eksposur mereka ke pemasok barang-barang Rusia dan pengirim utama pindah dari pelabuhan utama negara itu. Sekarang, ketika Amerika Serikat mempertimbangkan kemungkinan larangan impor minyak Rusia, para pedagang mempertanyakan apakah konsumen industri akan memilih untuk menghindari membeli bahan mentah Rusia lainnya, bahkan tanpa adanya larangan langsung atas pembelian.

“Pasar komoditas semakin menetapkan harga dalam skenario di mana sebagian besar pasokan Rusia dikeluarkan dari pasar,” kata Morgan Stanley dalam sebuah catatan. “Harga kemungkinan akan tetap sangat fluktuatif, sampai efek penawaran nyata menjadi lebih jelas dan harga dapat mulai stabil pada ekuilibrium baru.”

Sementara harga naik, spread nikel satu hari utama diperdagangkan dengan diskon terbesar sejak 2009 di London Metal Exchange, sementara spread setara tembaga dan seng juga turun secara signifikan. Salah satu kemungkinan adalah bahwa pemegang logam Rusia yang disimpan di depot LME telah memilih untuk menyerahkan kepemilikan mereka, menurut dua dealer nikel.

Likuiditas memburuk secara dramatis di pasar nikel semalam karena penjual bergegas ke sela-sela, menyebabkan lonjakan harga yang tajam di antara perdagangan karena pemegang short berebut untuk membeli kembali posisi. Selain itu, investor bullish di China menumpuk nikel di Shanghai Futures Exchange, kata Wang Yanqing, analis di China Futures Co.

READ  Setelah pembicaraan dengan Masa Depan India gagal, Amazon terus menyerang iklan surat kabar

tulis analis Citigroup Inc. Dalam catatan sebelum reli hari Senin yang belum pernah terjadi sebelumnya: “Pasar nikel adalah yang paling ketat sejak siklus komoditas super tahun 2000-an.” Mereka mengatakan harga akan naik dalam waktu dekat.

Reli nikel yang mencengangkan hanyalah salah satu bagian dari awal yang bergejolak untuk minggu ini di bidang energi dan komoditas. Tembaga dan aluminium keduanya naik ke level tertinggi sepanjang masa di perdagangan Asia dan London, karena harga minyak yang tinggi dan kekhawatiran guncangan pasokan mengguncang pasar bahan mentah di tengah invasi Rusia ke Ukraina. Palladium juga naik tajam di tengah meningkatnya risiko pengiriman dari salah satu produsen logam terbesar di dunia.

“Pasar yang sudah ketat bisa melihat lebih banyak kekurangan jika ekspor komoditas Rusia terpengaruh secara signifikan,” kata Morgan Stanley. “Dengan latar belakang persediaan yang umumnya rendah, penghancuran permintaan akan menjadi perlu di bawah skenario seperti itu.”

Baca: Memasok mineral ke puing-puing perang Putin penting untuk membersihkan transisi energi

Tembaga dan aluminium membalikkan kenaikan dalam perdagangan AS setelah Kanselir Jerman Olaf Schulz pada hari Senin menuangkan air dingin pada gagasan memotong minyak dan gas Rusia dalam waktu dekat.

Pemimpin Jerman mengatakan pasokan dari Rusia adalah “penting penting” bagi ekonomi Eropa, dan pemanas, transportasi dan listrik tidak dapat diamankan sebaliknya. Namun, pemerintahan Biden dapat bertindak sendiri. Komentar Schulz menunjukkan bahwa saham berjangka AS memangkas kerugian sementara minyak mentah menyerahkan sebagian besar keuntungan dari reli spektakuler sebelumnya.

Nikel menyentuh level tertinggi $46.850 per ton di London Metal Exchange. Tembaga turun setelah naik ke level tertinggi sepanjang masa di $10.845 sebelumnya, sementara aluminium turun setelah kenaikan 5,8% ke rekor baru. Mineral LME utama lainnya dicampur, dengan seng yang lebih tinggi dan timah yang lebih rendah. Harga spot paladium naik 14%.

READ  Dolar AS bisa menjadi digital. Inilah yang perlu Anda ketahui

Wang mengatakan bahwa momentum bullish untuk nikel akan berlanjut dalam beberapa minggu mendatang sebelum menghancurkan permintaan menjadi risiko. Di China, investor juga mengamati aliran potensial dari Rusia dengan pasar Eropa atau Amerika Utara menghindari beberapa pengiriman ini.

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg Businessweek

© Bloomberg LP 2022