Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Wall Street ditutup dengan kenaikan tajam saat kuartal terakhir dimulai

Wall Street ditutup dengan kenaikan tajam saat kuartal terakhir dimulai
  • Aktivitas pabrik AS paling lambat dalam hampir 2,5 tahun di bulan September -ISM
  • Credit Suisse dan Citi menurunkan target akhir tahun 2022 untuk indeks S&P 500
  • Dow, Standard & Poor’s 500, Indeks Nasdaq

(Reuters) – Wall Street ditutup naik tajam pada Senin pada awal kuartal keempat tahun yang bergejolak dengan kenaikan suku bunga di tengah inflasi historis yang panas dan kekhawatiran perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Semua 11 S&P 500 utama (.SPX) Sektor naik ke wilayah positif, dengan energi (.SPNY) Menjadi pemenang besar.

Data menunjukkan aktivitas manufaktur meningkat pada laju paling lambat dalam hampir dua setengah tahun pada bulan September karena pesanan baru berkontraksi dan suku bunga yang lebih tinggi untuk menjinakkan inflasi kemungkinan mengurangi permintaan barang. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Institute for Supply Management mengatakan PMI manufaktur turun menjadi 50,9 bulan ini, meleset dari perkiraan tetapi masih di atas 50, menunjukkan pertumbuhan.

Art Hogan, kepala strategi pasar di BP, mengatakan:

“(Sementara) data ekonomi yang baik, pembacaan yang kuat telah menjadi katalis untuk menjual, ini adalah pertama kalinya kami melihat beberapa berita negatif sebagai katalis.”

Lebih lanjut mendukung saham pertumbuhan yang sensitif terhadap suku bunga, imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun setelah Perdana Menteri Inggris Liz Truss dipaksa untuk membalikkan arah pemotongan pajak ke tingkat tertinggi.

“Pasar imbal hasil AS (menurun) – itu positif … yang menunjukkan lingkungan yang lebih memicu risiko,” kata Hogan.

Tiga indeks utama mengakhiri kuartal ketiga yang bergejolak lebih rendah pada hari Jumat di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa kebijakan moneter agresif Federal Reserve akan mendorong ekonomi ke dalam resesi.

READ  Saham berjangka turun setelah minggu terbaik untuk S&P 500 sejak Juni

Menurut data awal, indeks S&P 500 (.SPX) Indeks tersebut naik 92,81 poin atau 2,54% menjadi ditutup pada 3.678,43 poin. (kesembilanbelas) Itu naik 235,42 poin, atau 2,23%, menjadi 10.811,04 poin. Rata-rata Industri Dow Jones (.DJI) Itu naik 764,52 poin, atau 2,63%, menjadi 29.480,41 poin.

Citigroup dan Credit Suisse menjadi broker terbaru yang memangkas target akhir 2022 mereka untuk indeks S&P 500, karena pasar saham AS menanggung tekanan dari tindakan agresif bank sentral untuk mengekang inflasi. Baca lebih banyak

Credit Suisse juga menetapkan target untuk akhir tahun 2023 harga patokan pada 4.050 poin, menambahkan bahwa 2023 akan menjadi “tahun pertumbuhan yang lemah, non-stagnasi dan penurunan inflasi.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(meliputi Echo Wang) di New York. Pelaporan tambahan oleh Ankika Biswas dan Walikota Bansari Kamdar di Bengaluru; Diedit oleh Anil de Silva, Aaron Coeur dan Richard Chang

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.