Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Vladimir Kara-Murza ditangkap di Moskow setelah wawancara dengan CNN di mana dia mengkritik Putin

Vladimir Kara-Murza ditangkap di Moskow setelah wawancara dengan CNN di mana dia mengkritik Putin

Pihak berwenang Rusia pada hari Senin menangkap Vladimir Kara-Murza, seorang kritikus dan politisi Kremlin terkemuka, yang menulis kolom untuk Washington Post yang memprotes perang Rusia di Ukraina dan pelanggaran hak asasi manusia.

Kara Morza ditangkap di luar rumahnya di Moskow, pada hari yang sama saat CNN mengudara Wawancara Di dalamnya, ia menggambarkan pemerintah Vladimir Putin sebagai “rezim pembunuh” dan meramalkan bahwa invasi Rusia ke Ukraina akan menyebabkan kejatuhan presiden Rusia.

Kritikus Putin berusia 40 tahun, yang sebelumnya selamat dari dua keracunan, pada 2015 dan 2017, mengatakan Kremlin mengaturnya sebagai tanggapan atas seruannya untuk sanksi Barat terhadap pemerintah Rusia.

Rusia membantah bahwa itu adalah sumber keracunan yang menyebabkan Kara-Murza koma pada kedua kesempatan. Tetapi penyelidikan oleh organisasi independen menemukan bahwa dia diikuti oleh anggota agen federal yang sama yang diduga meracuni kritikus Kremlin yang dipenjara Alexei Navalny dan setidaknya tiga tokoh oposisi lainnya.

Istrinya, Evgenia Kara-Morza, mengkonfirmasi penangkapannya dalam sebuah tweet Senin malam. “Pihak berwenang Rusia dua kali mencoba membunuh suami saya karena menyerukan hukuman bagi pencuri dan pembunuh, dan sekarang mereka ingin menjebloskannya ke penjara karena dia menyebut perang berdarah mereka sebagai perang”, Saya menulis. “Saya menuntut pembebasan segera suami saya!”

“Menyusul peracunan dan ancaman serius lainnya, penangkapan yang memalukan ini adalah langkah terbaru dalam upaya berkelanjutan Vladimir Putin untuk membungkam Kara Murza dan menyembunyikan kebenaran tentang kekejaman yang dilakukan Putin atas nama rakyat Rusia,” kata penerbit Post Fred Ryan. . Dalam sebuah pernyataan memuji keberanian penulis. “Tidak seorang pun boleh tertipu oleh tuduhan palsu dan pencemaran nama baik pemerintah Rusia, dan Kara-Murza harus segera dibebaskan.”

READ  Monte Cuzna: Tujuh tewas dalam kecelakaan helikopter di Italia

Kara Morza adalah rekan lama mendiang pemimpin oposisi Rusia Boris Nemtsov, yang dibunuh di luar Kremlin pada tahun 2015. Kara Morza adalah seorang penulis, sutradara dokumenter, dan mantan kandidat parlemen Rusia, dan menjabat sebagai wakil pemimpin organisasi politik , Partai Kebebasan Rakyat.

Dia memainkan peran kunci dalam membujuk Amerika Serikat, Uni Eropa, Kanada dan Inggris untuk mengadopsi undang-undang pidana pada tahun 2012, yang dikenal sebagai Undang-Undang Magnitsky, yang menargetkan individu di Rusia dan di tempat lain yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia.

Kara Morza memiliki menulis puluhan kolom Untuk bagian Opini Global The Post selama beberapa tahun terakhir yang mengkritik pemerintah Rusia.

“Dalam satu minggu, semua – secara harfiah, setiap orang Suara media independen Rusia yang tersisa dibungkam dalam upaya terkoordinasi oleh Kantor Kejaksaan Agung dan badan pengawasan negara utama,” Ditulis dalam kolom 7 Maret. “Satu demi satu, media yang berani melaporkan secara jujur ​​tentang serangan Putin di Ukraina telah dipotong benderanya dan situs web mereka diblokir.”

Penangkapannya mengikuti Kremlin Represi berat terhadap media independen dan oposisi setelah invasi ke Ukraina. Parlemen Rusia bulan lalu memberlakukan undang-undang yang dapat dihukum hingga 15 tahun penjara karena menyebarkan apa yang dianggapnya berita “palsu” tentang militer, termasuk menyebut invasi ke Ukraina sebagai “invasi”.

Dengan tokoh-tokoh oposisi lainnya melarikan diri dari negara itu, Kara-Murza adalah salah satu dari sedikit yang tetap tinggal di Rusia.

Dalam sebuah wawancara yang disiarkan Senin di CNN+, layanan siaran baru jaringan tersebut, Kara Morza mengatakan, “Saya tidak ragu bahwa rezim Putin akan berakhir karena perang di Ukraina ini.”

Dia menggambarkan pemerintah Putin sebagai “rezim pembunuh. Penting bagi Anda untuk mengatakannya dengan lantang. Ini benar-benar tragis, saya tidak punya kata lain untuk ini, bahwa butuh perang skala penuh di Eropa Tengah, yang sekarang sedang dilancarkan Vladimir Putin. melawan Ukraina, agar sebagian besar pemimpin Barat terbuka.” Mata mereka akhirnya tertuju pada sifat sebenarnya dari sistem ini.”

READ  Norwegia: Penembakan di bar gay Oslo menewaskan sedikitnya dua orang sebelum parade kebanggaan

Dia menambahkan dengan menantang: “Hadiah terbesar … yang bisa kita berikan kepada Kremlin adalah kepada kita yang menentang rezim Putin, dan kita bisa menyerah dan lari. Hanya itu yang mereka inginkan dari kita.”

Organisasi hak asasi manusia Rusia OVD-Info mengatakan petugas polisi membawa Kara Morza ke kantor polisi di pusat kota Moskow, di mana dia ditahan di penjara administratif selama 15 hari karena melanggar perintah polisi. Organisasi itu mengutip pengacaranya, Vadim Prokhorov.

Kara Morza adalah penulis ketiga yang terkait dengan The Post yang menghadapi penangkapan dan penganiayaan di tangan pemerintah asing dalam beberapa tahun terakhir.

Jamal Khashoggi, seorang penulis dan pembangkang Saudi, juga merupakan kontributor World Views ketika dia dibunuh pada Oktober 2018 oleh agen Saudi di konsulat negara itu di Istanbul. CIA menyimpulkan bahwa Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman memerintahkan pembunuhan Khashoggi, sebuah kesimpulan yang kemudian dikonfirmasi oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia setelah penyelidikan enam bulan.

Jason Rezaiankoresponden Washington Post di Teheran dari 2012 hingga 2016, menghabiskan 544 hari di penjara di Iran tanpa pengadilan sebelum dibebaskan pada awal 2016. Rezaian sekarang menjadi penulis untuk Global Opinions.

CNN, yang menayangkan wawancara dengan Kara Morza, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Artikel ini telah diperbarui dengan informasi dan komentar baru.