Mei 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

VEGOILS Palm mencapai rekor baru, mencatat kenaikan minggu keenam karena Indonesia membatasi ekspor

JAKARTA, 28 Jan (Reuters) – Di tengah kekhawatiran yang berkepanjangan atas produksi yang lemah, eksportir terbatas Indonesia yang berproduksi terbaik, Palmyra Malaysia, mencapai tertinggi baru sepanjang masa dan kenaikan minggu keenam pada hari Jumat.

Kontrak patokan minyak sawit untuk pengiriman April di Bursa Malaysia Derivatives Exchange ditutup pada 5.633 ringgit ($ 1.345,03) per ton, naik 3,47% per hari.

Ini mencapai rekor tertinggi intraday baru di 5.639 ringgit per ton.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Selama seminggu, naik 5,84% di tengah kenaikan harga energi, kekhawatiran pasokan dan ekspektasi perubahan kebijakan ekspor Indonesia.

Indonesia, produsen dan pengekspor minyak sawit terbesar di dunia, pada hari Kamis mengumumkan penjualan paksa minyak sawit domestik sebesar 20% dalam upaya untuk menurunkan harga minyak goreng lokal. Baca selengkapnya

Area yang ditetapkan untuk penjualan lokal wajib kurang dari 25% yang diperkirakan sebelumnya, kata para pedagang, tetapi merupakan faktor pendorong untuk kenaikan hari Jumat.

“Pasar masih menggunakan kesempatan ini untuk menciptakan harga tertinggi baru,” kata seorang pedagang di Kuala Lumpur.

Di tempat lain, harga minyak kedelai naik 0,92% di Kamar Dagang Chicago, sementara kontrak kedelai Dalian untuk pengiriman Mei naik 3,34% dan kontrak minyak sawitnya naik 2,45%.

Minyak sawit dipengaruhi oleh pergerakan harga minyak terkait karena bersaing untuk berpartisipasi di pasar minyak nabati global.

Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia mengharapkan ekspor 2022 menjadi 3% lebih tinggi dari volume 2021, tetapi tidak jelas apakah grup tersebut telah mempertimbangkan kebijakan penjualan domestik wajib yang baru. Baca selengkapnya

Meskipun GAPKI mengharapkan produksi meningkat pada tahun 2022, prospek perlu dievaluasi kembali setelah paruh pertama tahun 2022 karena kekurangan pupuk dan cuaca basah di awal tahun dapat mempengaruhi produksi paruh kedua.

READ  Ulasan: Proyek di seluruh dunia

($ 1 = 4.1880 ringgit)

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Francisco Nangoi; Diedit oleh Supranshu Sahu dan Shinjini Ganguly

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.