Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Utang India, Indonesia melebihi China meskipun pasar global berfluktuasi

Obligasi India dan Indonesia memberikan perlindungan dari volatilitas ekstrim di pasar global.

Utang negara kedua negara hanya kehilangan 0,4% dan 1,5%, masing-masing, kepada investor berdenominasi dolar pada kuartal ketiga, dibandingkan dengan pasar negara berkembang lainnya di Asia, termasuk China, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Mereka menjatuhkan China, pemain terbaik di kawasan itu, dari posisi teratas.

“Di tengah aksi jual global pada kuartal ketiga, obligasi imbal hasil tinggi di Indonesia dan India memberikan penyangga besar untuk kerugian harga obligasi,” kata Duncan Tan, ahli strategi suku bunga di DBS Group Holdings Ltd.


Uang kertas India dan Indonesia memiliki spread yang luas di negara berkembang Asia, membantu melindungi investor dari volatilitas Treasuries AS, yang mencatat kerugian kuartalan terpanjang dalam hampir satu dekade.

Mereka memberikan alternatif ke China, yang sebelumnya dianggap sebagai tempat berlindung yang aman di tengah fluktuasi suku bunga yang ekstrem. Ekonomi terbesar kedua di dunia itu belum melihat tingkat arus masuk asing yang terlihat tahun lalu, karena imbal hasil 10-tahun China lebih tinggi daripada yang ada di Treasuries sejak April.

“Ketahanan relatif dalam mata uang mereka juga merupakan kunci, dengan rupee terus mendapat manfaat dari penurunan komoditas dan dukungan dari intervensi besar Reserve Bank of India,” tambah Tan yang berbasis di Singapura.

Rupee dan rupee adalah mata uang Asia berkembang terbaik dalam tiga bulan hingga September.

Dan dinamika lokal berperan penting dalam mendukung kemajuan kredit India dan Indonesia. Ini adalah perubahan yang nyata dari kebuntuan tahun 2013 ketika kedua negara dimasukkan dalam daftar “Firm Five”. Ini dikembangkan oleh Morgan Stanley untuk ekonomi dengan kewajiban jangka pendek yang tinggi dan tingkat pertumbuhan yang tinggi.

READ  Kerjasama Internasional untuk Pengelolaan Perikanan


Peta

Catatan India telah didukung oleh arus masuk asing dan tanda-tanda bahwa pasar mendekati puncak siklus kenaikan suku bunga. Aspek positif lainnya adalah kemungkinan inklusi dalam indeks global, meskipun JP Morgan Chase & Co. Minggu ini dikatakan akan berhenti memasukkan obligasi India dalam indeks obligasi negara EM.

Utang Indonesia didorong oleh langkah-langkah konsolidasi fiskal dan tekanan inflasi yang relatif terkendali. Inflasi dan arah rupiah akan menjadi penentu utama kebijakan Bank Indonesia, kata Lim Yee Ping, ekonom CIMB Bank Berhad di Kuala Lumpur.

Faktor kunci lainnya adalah bahwa mata uang berimbal hasil tinggi Asia tampak kurang sensitif terhadap taruhan AS yang hawkish, khususnya rupee India, yang sangat berbanding terbalik dengan imbal hasil dua tahun AS di negara berkembang Asia. Dengan premi yang lebih tinggi pada Treasuries, ini menambah prospek positif.