November 30, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Uni Emirat Arab dan Indonesia menandatangani perjanjian $ 27 miliar untuk meningkatkan kerja sama ekonomi

Selama kunjungan Presiden Indonesia Joko Widodo ke Uni Emirat Arab, Uni Emirat Arab dan Indonesia menandatangani perjanjian senilai $ 27 miliar, dan negara-negara berharap untuk melipatgandakan perdagangan dua arah mereka dari $ 2,5 miliar pada tahun 2020 selama empat tahun ke depan sebagai hubungan memperkuat.

Pemerintah dan perusahaan swasta telah menandatangani perjanjian di berbagai bidang, termasuk energi, penerbangan, layanan keuangan, kecerdasan buatan, pertanian dan pertahanan, kata menteri perdagangan negara itu Mohammed Ludfi ​​kepada wartawan, Jumat. Perjanjian senilai sekitar $ 10 miliar ditandatangani dengan dana kekayaan negara Indonesia.

DP World telah menandatangani kesepakatan senilai $7,5 miliar dengan Sovereign Wealth Fund Indonesia untuk meningkatkan pelabuhan Asia Tenggara selama periode 30 tahun, sementara perusahaan kredit ekspor federal UEA Etihad Credit Insurance telah menandatangani perjanjian dengan reasuransi milik negara. Indonesia memberikan layanan kembali kepada usaha kecil menengah dan perusahaan menengah untuk meningkatkan akses keuangan untuk meningkatkan ekspor.

Ludfi ​​mengatakan ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu akan berusaha untuk meningkatkan perdagangan bilateral dengan Uni Emirat Arab dan memperkuat hubungan ekonomi.

“Kami akan menandatangani CEPA (Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif) pada kuartal pertama tahun depan, dan kemudian pada tahun 2025 (perdagangan kami) akan berlipat ganda atau tiga kali lipat,” katanya. Nasional Dalam wawancara terpisah.

Jokowi akan melakukan perjalanan ke Uni Emirat Arab dari 2 hingga 4 November untuk bertemu dengan para pemimpin negara, termasuk Sheikh Mohammed bin Saeed, Putra Mahkota Abu Dhabi dan Wakil Komandan Angkatan Bersenjata Uni Emirat Arab, dan Wakil Presiden dan Penguasa Dubai, Syekh Muhammad bin Rasyid. , Untuk mempererat hubungan kedua negara.

Perdagangan bilateral antara UEA dan Indonesia mencapai $2,5 miliar pada tahun 2020. UEA mengekspor barang senilai sekitar $1,5 miliar ke Indonesia, sedangkan negara Asia Selatan mengimpor $1 miliar dari UEA.

READ  Bank Indonesia akan mempertahankan suku bunga rendah sampai inflasi meningkat untuk mengurangi likuiditas pada tahun 2022

“Defisit perdagangan terutama terkait dengan minyak dan turunannya dari Uni Emirat Arab,” katanya, seraya menambahkan bahwa negara itu berharap dapat meningkatkan ekspor baja tahan karat, perhiasan emas, dan produk pertanian baru ke emirat.

Dia mengatakan Indonesia menjual perhiasan senilai $8,6 miliar tahun lalu, di mana 37 persennya mencapai Uni Emirat Arab melalui Singapura.

“Kami ingin mempercepat kesepakatan CEPA dengan Indonesia untuk memastikan ekspor dan impornya berlipat ganda dan tiga kali lipat.”

Indonesia akan melakukan studi bersama dengan Uni Emirat Arab untuk menjajaki kemungkinan mendirikan usaha patungan dengan Emirates Global Aluminium di negara Asia Selatan.

“Kami ingin melihat kemungkinan instansi pemerintah Indonesia dan EGA bekerja sama untuk mendapatkan produksi aluminium di Indonesia. Ini salah satu peluang yang kami nantikan.

EGA adalah perusahaan patungan antara Mubatala Investment Company, cabang investasi strategis Abu Dhabi, dan Dubai Investment Corporation. Memiliki lebih dari 400 pelanggan di lebih dari 50 negara.

Tahun lalu, Perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi menandatangani perjanjian awal dengan Bertamina dan Chandra Azri dari Indonesia untuk menjajaki kemungkinan mengembangkan kompleks petrokimia mentah di Indonesia.

Perusahaan energi bersih Mazdar yang berbasis di Abu Dhabi telah menandatangani perjanjian jual beli listrik dengan Perusahan Listrik Negara untuk membangun pembangkit listrik tenaga surya terapung pertama di negara itu.

Komisi Investasi Abu Dhabi menginvestasikan $400 juta menjelang putaran penggalangan dana penawaran umum perdana melalui GoTo, perusahaan teknologi terbesar di Indonesia.

Ini adalah investasi besar pertama Adia di sektor ekuitas swasta dalam bisnis teknologi di Asia Tenggara dan investasi terbesarnya di Indonesia. Katanya bulan lalu.

“Ekonomi digital kita akan menjadi bagian penting dari pertumbuhan kita,” kata Ludfi. “Saat ini kami bernilai $ 40 miliar dan pada tahun 2030, kami akan tumbuh menjadi lebih dari $ 330 miliar, menjadikannya salah satu ekonomi digital terbesar dan terkuat di Asia Tenggara.”

READ  Reuters kebakaran gudang penyimpanan di kilang Bertamina Indonesia

Ekonomi Indonesia diperkirakan tumbuh sebesar 3,2 persen pada 2021 dan 5,9 persen pada 2022, menyusut menjadi 2,1 persen tahun lalu setelah wabah virus corona, menurut Dana Moneter Internasional.

Pada bulan Maret, UEA menginvestasikan $ 10 miliar dengan Otoritas Investasi Indonesia dalam proyek infrastruktur dan pariwisata di negara tersebut.

Ludfi ​​mengatakan Indonesia juga berharap dapat meningkatkan hubungan perdagangan dengan Arab Saudi, ekonomi terbesar di dunia Arab.

Diperbarui: 6 November 2021, 18:24