Mei 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ukraina mengatakan akan menuntut Polandia, Hongaria dan Slovakia atas larangan impor pangan mereka

Ukraina mengatakan akan menuntut Polandia, Hongaria dan Slovakia atas larangan impor pangan mereka

KYIV (Reuters) – Ukraina bermaksud menuntut Polandia, Hungaria dan Slovakia ke pengadilan atas larangan produk pertanian Ukraina, kata pejabat Ukraina pada Senin.

Seorang pejabat senior mengatakan permohonan tersebut dapat dikirimkan “dalam waktu dekat” dan menyusul keputusan tiga negara yang berbatasan dengan Ukraina untuk melarang impor barang ekspor utama negara tersebut.

Sebelumnya pada hari Senin, surat kabar Politico mengutip Perwakilan Dagang Ukraina Taras Kachka yang mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa Kiev bermaksud untuk menuntut ketiga negara tersebut.

Pembatasan yang diberlakukan oleh Uni Eropa pada bulan Mei memungkinkan Polandia, Bulgaria, Hongaria, Rumania, dan Slovakia untuk melarang penjualan domestik gandum, jagung, rapeseed, dan bunga matahari Ukraina, serta mengizinkan pengiriman tersebut transit untuk diekspor ke tempat lain.

Polandia, Slovakia dan Hongaria mengumumkan pembatasan mereka terhadap impor biji-bijian Ukraina pada hari Jumat setelah Komisi Eropa memutuskan untuk tidak memperluas larangan impor ke lima negara tetangga Ukraina di Uni Eropa.

Warsawa, Bratislava dan Budapest mengatakan hal ini bermanfaat bagi perekonomian dan petani mereka.

Jagung di gudang gandum di sebuah peternakan di Tymar, Hongaria pada 19 April 2023. REUTERS/Bernadette Szabó/File Foto Memperoleh hak lisensi

Ukraina juga dapat menerapkan tindakan timbal balik terhadap impor buah-buahan dan sayuran dari Polandia jika Warsawa tidak menghentikan tindakan tambahannya, kata Kachka kepada Politico.

Menteri Pertanian Polandia Robert Tilos mengatakan bahwa larangan yang diberlakukan oleh Warsawa mencakup empat jenis biji-bijian, tetapi juga mencakup makanan yang terbuat dari biji-bijian berikut: jagung, gandum, dan lobak.

Radoslaw Vogel, ketua komite urusan luar negeri parlemen Polandia, dikutip oleh kantor berita PAP mengatakan bahwa keputusan Ukraina untuk mengajukan gugatan “akan berdampak buruk di Polandia” dan Ukraina harus menyadari hal ini.

READ  Bagaimana Israel tidak tahu?

Dia menambahkan: “Keputusan kami tidak menargetkan Ukraina, namun ditentukan oleh perlindungan petani Polandia dan kepentingan Polandia.”

Uni Eropa membiarkan larangannya berakhir pada hari Jumat setelah Ukraina mengatakan akan mengambil tindakan untuk memperketat kontrol ekspor ke negara-negara tetangga.

Kachka mengatakan Kiev siap untuk “mengambil tanggung jawab untuk memastikan bahwa ekspor dari Ukraina tidak menyebabkan tsunami di negara-negara tetangga” dan akan menerapkan sistem perizinan ekspor gandum “secara real time.”

Data Kementerian Pertanian menunjukkan bahwa 1,4 juta ton barang pertanian Ukraina meninggalkan negara itu dengan kereta api pada tiga bulan pertama musim Juli-Juni 2023-24 dari total volume ekspor sebesar 4,5 juta ton. Ukraina mengirimkan gandum dengan kereta api melalui penyeberangan dengan Polandia, Slovakia dan Hongaria. Ukraina juga mengirimkan tambahan 1 juta ton minyak dan biji minyak melalui kereta api.

(Laporan tambahan oleh Tom Balmforth dan Pavel Polityuk) Laporan tambahan oleh Anna Wlodarchuk-Simchuk, ditulis oleh Anna Prochnica, diedit oleh Timothy Heritage

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru