Mei 23, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

UE mengambil langkah besar menuju embargo minyak Rusia, sanksi baru

UE mengambil langkah besar menuju embargo minyak Rusia, sanksi baru

Brussels (AFP) – Pejabat tinggi Uni Eropa pada Rabu meminta blok 27 negara itu untuk melarang impor minyak dari Rusia dan menargetkan bank terbesar negara itu dan lembaga penyiaran utama dalam paket sanksi keenam atas perang di Ukraina..

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, berbicara kepada Parlemen Eropa di Strasbourg, Prancis, telah mengusulkan agar negara-negara anggota Uni Eropa menghentikan impor minyak mentah dalam waktu enam bulan dan produk olahan pada akhir tahun.

Kami akan memastikan untuk menghapus minyak Rusia Dengan cara yang terorganisir, dengan cara yang memungkinkan kami dan mitra kami untuk mengamankan rute pasokan alternatif dan mengurangi dampak pada pasar global,” kata von der Leyen.

Proposal harus disetujui dengan suara bulat agar berlaku dan kemungkinan akan menjadi bahan perdebatan sengit. Von der Leyen mengakui bahwa membuat 27 negara anggota – beberapa di antaranya terkurung daratan dan sangat bergantung pada Rusia untuk pasokan energi – untuk menyetujui sanksi minyak “tidak akan mudah”.

Uni Eropa mendapat sekitar 25% minyaknya dari Rusia, yang sebagian besar digunakan untuk bensin dan solar untuk mobil. Analis Standard & Poor’s Global mengatakan Rusia memasok sekitar 14% bahan bakar diesel, dan pengurangan produksi dapat mendorong kenaikan harga bahan bakar truk dan traktor yang sudah tinggi.

Jika disetujui, larangan impor minyak akan menjadi putaran kedua sanksi Uni Eropa yang menargetkan industri energi Rusia yang menguntungkan sejak negara itu menginvasi Ukraina pada 24 Februari.

Dalam pesan video yang diposting di Twitter, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba menyambut baik usulan von der Leyen untuk embargo minyak. Dia mengatakan Ukraina tidak senang dengan penundaan selama beberapa bulan, tetapi itu “lebih baik daripada tidak sama sekali”.

READ  Rubel Rusia jatuh ke rekor terendah terhadap dolar

“Saya pikir apa yang harus jelas sekarang adalah bahwa (waktu) untuk setengah sanksi atau setengah tindakan dalam hal sanksi sudah berakhir,” kata Kuleba, dengan alasan bahwa UE tidak dapat lagi mendukung Ukraina di satu sisi dengan memaksakan sanksi, sambil terus membayar harga minyak dan gas untuk Rusia dan dukungan untuk “mesin perang”.

Dia berkata, “Selama Rusia terus menerima pendapatan miliaran… dari Uni Eropa… kita tidak bisa membicarakan kekalahan Rusia.” Dan mereka akan terus membiayai mesin perang mereka dengan pendapatan minyak dan gas.

Selain sanksi yang dikenakan pada berbagai entitas dan individu, termasuk Presiden Rusia Vladimir Putin dan anggota keluarganya, Uni Eropa sebelumnya telah menyetujui larangan impor batu bara.

Uni Eropa telah memulai diskusi tentang kemungkinan larangan gas alam, tetapi konsensus di antara negara-negara anggota untuk menargetkan bahan bakar yang digunakan untuk menghasilkan listrik dan memanaskan rumah lebih sulit. Wilayah ini mendapat sekitar 40% gas alamnya dari Rusia.

Hongaria dan Slovakia sebelumnya mengatakan mereka tidak akan berpartisipasi dalam sanksi minyak apa pun. Von der Leyen tidak mengatakan apakah mereka akan menerima pengabaian hukuman, meskipun tampaknya mungkin.

Menteri Ekonomi Slovakia Richard Solek mengatakan pada hari Rabu bahwa Slovakia tidak menentang tindakan hukuman tetapi menyerukan masa transisi tiga tahun. Perdana Menteri Ceko Petr Fiala mengatakan negaranya siap untuk mendukung paket tersebut tetapi juga membutuhkan lebih banyak waktu – sekitar dua atau tiga tahun – sebelum dapat menerapkan embargo minyak Rusia, untuk meningkatkan kemampuan jaringan pipa untuk mendapatkan minyak. dari sumber lain.

Kuleba Ukraina mengatakan negara mana pun yang terus menentang embargo minyak Rusia dapat dianggap “terlibat dalam kejahatan yang dilakukan oleh Rusia di wilayah Ukraina.”

READ  Kementerian Luar Negeri: Diplomasi Moskow-Ukraina adalah "alasan"

Uni Eropa dan Rusia memainkan “permainan ayam. Sulit untuk mengatakan siapa yang akan berbelok/berkedip duluan. Rusia takut mereka kehabisan uang. Atau Eropa karena takut mati lampu,” kata James Nixie, direktur Rusia dan program Eurasia di lembaga think-tank Chatham House di London.

Von der Leyen juga mengatakan Uni Eropa harus menargetkan perwira militer senior dan lainnya “yang melakukan kejahatan perang di Bucha”, pinggiran ibukota, Kyiv. Pejabat Ukraina mengklaim bahwa penarikan pasukan Rusia melakukan pembunuhan massal terhadap warga sipil di Bucha.

Ini mengirimkan sinyal penting lainnya kepada semua penegak perang Kremlin: Kami tahu siapa Anda. Kami akan menagih Anda. “Anda tidak bisa lolos dengan ini,” kata von der Leyen kepada anggota parlemen.

Para diplomat UE mengkonfirmasi bahwa rencana Komisi Eropa juga mencakup pembekuan aset dan larangan perjalanan bagi kepala Gereja Ortodoks Rusia, Patriark Kirill dari Moskow. Para diplomat memiliki pengetahuan langsung tentang diskusi tersebut tetapi tidak diizinkan untuk berbicara secara terbuka saat negosiasi berlanjut.

Kirill adalah sekutu lama Putin dan telah membenarkan invasi Rusia ke Ukraina.

Von der Leyen mengatakan niat Putin adalah untuk “menghapus Ukraina dari peta”, tetapi memperkirakan bahwa ia akan gagal dalam proyek mematikannya. “Ukraina bangkit dengan keberanian dan persatuan,” katanya. Dan negaranya, Rusia, adalah tempat Putin tenggelam.

Perbankan juga menjadi perhatian badan eksekutif UE, khususnya yang terbesar di Rusia, Sberbank. Von der Leyen mengatakan tujuannya adalah untuk “membongkar SWIFT Sberbank”. SWIFT adalah sistem global utama untuk transfer uang, dan Uni Eropa telah mengecualikan banyak bank Rusia yang lebih kecil darinya.

“Kami juga akan membongkar sistem SWIFT dari dua bank besar lainnya di Rusia. Dengan ini kami akan memukul bank-bank yang memiliki kepentingan sistemik bagi sistem keuangan Rusia dan kemampuan Putin untuk meluncurkan kehancuran.”

READ  Rusia mengatakan Pengepungan Azovstal telah berakhir, video menunjukkan para pembela menyerah

Von der Leyen menambahkan bahwa mereka yang diduga menyebarkan informasi yang salah tentang perang di Ukraina akan menjadi sasaran.

Kami melarang tiga penyiar besar milik negara Rusia dari gelombang udara kami. Mereka tidak akan lagi diizinkan untuk mendistribusikan konten mereka di Uni Eropa, dalam bentuk atau bentuk apa pun, baik melalui kabel, satelit, internet, atau melalui aplikasi ponsel cerdas.

Von der Leyen tidak menyebut nama penyiar tetapi menggambarkan saluran TV sebagai “corong yang memperkuat kebohongan dan propaganda Putin secara agresif. Kita tidak boleh memberi mereka kesempatan lagi untuk menyebarkan kebohongan ini.”

___

Danica Kirka di London dan Karel Janicek di Praha berkontribusi pada laporan ini.

___

Ikuti liputan AP tentang perang di https://apnews.com/hub/russia-ukraine