Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

TSMC menanggapi laporan selip dalam teknologi pembuatan chip canggih

TSMC menanggapi laporan selip dalam teknologi pembuatan chip canggih

Ini bukan saran investasi. Penulis tidak memiliki posisi di salah satu saham yang disebutkan. Wccftech.com berisi file Kebijakan dan etika pengungkapan.

Produsen semikonduktor Taiwan (TSMC) telah menanggapi laporan yang mengklaim bahwa teknologi manufaktur chip 3nm (nm) yang inovatif mengalami penundaan. Sebelumnya hari ini, laporan dari firma riset TrendForce dan Isaiah Research mengindikasikan bahwa proses 3nm TSMC akan menghadapi penundaan dan mempengaruhi kemitraan perusahaan dengan raksasa chip AS Intel Corporation – yang sendiri telah berjuang dengan masalah manufaktur selama beberapa tahun.

Tanggapan TSMC menjadi tolok ukur karena perusahaan menolak mengomentari permintaan pelanggan dan menyatakan bahwa teknologi manufaktur sesuai jadwal.

TSMC menekankan bahwa rencana untuk perluasan kapasitas sesuai jadwal menyusul laporan cegukan

Kedua laporan tersebut adalah yang terbaru dalam serangkaian berita yang meragukan rencana manufaktur 3nm TSMC. Berita pertama datang awal tahun ini ketika itu Awalnya dikabarkankemudian menegaskan bahwa pembuat chip Korea Samsung Foundry akan memulai produksi 3 nm sebelum TSMC.

Pernyataan yang dibuat oleh Presiden TSMC Dr. CC Wei menjelaskan bahwa perusahaannya akan melakukannya Mulai membuat chip 3nm Selama paruh kedua tahun ini. TSMC berusaha untuk mempertahankan kecanggihan teknologi yang telah menjadikannya sebagai pembuat chip terbesar di dunia.

Laporan TrendForce Dia melaporkan bahwa perusahaan percaya bahwa penundaan dalam pembuatan 3nm untuk Intel akan merugikan belanja modal TSMC karena dapat memotong pengeluaran pada tahun 2023. Juga tidak malu menyalahkan Intel, mengklaim bahwa desain yang dirilis pada awalnya menyebabkan manufaktur melompat ke paruh pertama tahun 2023 dari paruh kedua tahun 2022 – yang kini telah diundur ke akhir tahun 2023.

Hal ini, pada gilirannya, telah mempengaruhi perkiraan pemanfaatan kapasitas TSMC – dan perusahaan mewaspadai kekurangan kapasitas karena kesulitan untuk membeli pesanan 3nm. TrendForce juga telah berbagi bahwa Apple akan menjadi pelanggan TSMC 3nm pertama – dengan peluncuran produk tahun depan, AMD, MediaTek dan Qualcomm akan memproduksi produk 3nm secara massal pada tahun 2024.

READ  Kesalahan Cerita Instagram memaksa tampilan berulang
CPU AMD 5nm dibangun oleh TSMC.

Isaiah Research lebih responsif dengan rincian penundaan, berbagi jumlah chip yang diharapkan akan diproduksi pada awalnya dan penurunan setelah dugaan penundaan. Isaiah menjelaskan bahwa TSMC awalnya berencana untuk memproduksi 15.000 hingga 20.000 wafer 3nm per bulan pada akhir tahun 2023, tetapi sekarang telah dikurangi menjadi 5.000 hingga 10.000 wafer per bulan.

Namun, sementara mengatasi masalah kapasitas cadangan yang tersisa karena penurunan, perusahaan riset tetap optimis karena mengindikasikan bahwa sebagian besar peralatan (80%) untuk proses manufaktur lanjutan seperti 5nm dan 3nm dapat dipertukarkan, yang berarti TSMC mempertahankan kemampuan untuk memanfaatkannya untuk pelanggan lain.

Tanggapan TSMC untuk seluruh masalah yang dikirim ke majalah Taiwan United Daily News singkat dengan perusahaan Menyatakan bahwa:

“TSMC tidak mengomentari bisnis pelanggan individu. Proyek untuk memperluas kapasitas perusahaan berjalan sesuai rencana.”

Industri semikonduktor, yang saat ini menghadapi perlambatan bersejarah karena ketidaksesuaian penawaran dan permintaan setelah pandemi virus corona, telah mempertimbangkan pengurangan kapasitas dan belanja modal untuk beberapa waktu. Pabrik pengecoran China telah menurunkan harga jual rata-rata (ASP), dan pembuat chip Taiwan telah mulai menawarkan harga yang berbeda untuk lot yang berbeda untuk memastikan permintaan tidak berkurang.

Namun, TSMC tidak membuat pengumuman seperti itu, dan pertanyaan untuk menyeimbangkan pengurangan kapasitas dengan peningkatan permintaan, terutama untuk produk yang lebih baru, tetap menjadi duri di pihak pembuat chip, karena di satu sisi mereka berisiko menghabiskan terlalu banyak untuk mesin yang menganggur dan terus menerus. yang lain, mengurangi panen pendapatan jika terjadi peningkatan permintaan.