Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

The Fed mempertahankan suku bunga tetap stabil dan memperkirakan tiga kali pemotongan tahun ini

The Fed mempertahankan suku bunga tetap stabil dan memperkirakan tiga kali pemotongan tahun ini

Pejabat Federal Reserve mempertahankan suku bunga tidak berubah pada hari Rabu dan terus memperkirakan biaya pinjaman akan turun pada akhir tahun seiring dengan meredanya inflasi.

Para pengambil kebijakan The Fed telah berjuang melawan inflasi yang cepat selama dua tahun penuh pada bulan ini, dan meskipun mereka terdorong oleh kemajuan terkini, mereka belum siap untuk menyatakan kemenangan atas kenaikan harga. Oleh karena itu, mereka mempertahankan suku bunga pada tingkat tinggi yang diperkirakan akan berdampak pada pertumbuhan dan inflasi, meskipun hal tersebut memberikan sinyal kemungkinan penurunan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang.

Para pejabat mempertahankan suku bunga stabil di sekitar 5,3 persen, yang telah ditetapkan sejak bulan Juli, pada bulan Maret. Keputusan politik.

Para pengambil kebijakan juga mengeluarkan serangkaian… Perkiraan ekonomi triwulanan Untuk pertama kalinya sejak Desember, mereka memperkirakan biaya pinjaman akan berakhir pada tahun 2024 sebesar 4,6%. Perkiraan yang tidak berubah ini menunjukkan bahwa mereka masih mengharapkan penurunan suku bunga sebesar seperempat poin pada tahun ini.

Para gubernur bank sentral berupaya mengarahkan perekonomian ke arah soft landing – sebuah situasi di mana inflasi menjadi tenang dan kembali normal tanpa perlambatan ekonomi yang menyakitkan yang mendorong angka pengangguran meningkat tajam. Mereka ingin memastikan bahwa suku bunga dipertahankan cukup tinggi untuk menjaga agar kenaikan harga tetap terkendali, namun mereka juga ingin menghindari tindakan yang terlalu jauh dan menyebabkan resesi.

“Risikonya ada dua sisi: Kita berada dalam posisi di mana jika kita melakukan pelonggaran terlalu banyak atau terlalu cepat, kita bisa melihat inflasi kembali,” jelas Ketua Fed Jerome Powell dalam konferensi pers pada hari Rabu. . “Jika kita terlambat melakukan mitigasi, kita dapat menyebabkan kerugian yang tidak perlu terhadap lapangan kerja.”

Mengingat risiko-risiko ini, para pejabat hanya bergerak menuju penurunan suku bunga dengan hati-hati. Powell menghindari memberikan petunjuk apa pun ketika ditanya kapan ia akan mulai memangkas suku bunga, sebagai upaya untuk menjaga opsi The Fed tetap terbuka.

READ  Google kalah dalam pertarungan hukum atas App Store dengan pembuat Fortnite

Karena The Fed belum mulai menurunkan suku bunganya, setidaknya beberapa perkiraan penurunan suku bunga tahun ini bisa terjadi pada bulan-bulan menjelang pemilu November. Hal ini dapat membuat bank sentral mendapat kritik. Mantan Presiden Donald J. Trump, yang sering menyerukan penurunan suku bunga ketika dia masih menjabat, menyatakan bahwa hal tersebut akan menjadi “Politikus“Agar Tuan Powell mengurangi biaya pinjaman sebelum pemilu.

Namun Yelena Shulyateva, kepala ekonom di BNP Paribas, mencatat bahwa penurunan suku bunga kemungkinan akan dilakukan jauh sebelum pemilu. Banyak ekonom dan Investor sekarang sedang mengantisipasi Langkah di bulan Juni. Pejabat Fed dapat mengimbangi risiko politik apa pun dengan menjelaskan alasan mereka mengambil tindakan tersebut: karena kondisi ekonomi telah berubah, kata Gennady Goldberg, ahli strategi suku bunga di TD Securities.

“Mereka akan melakukan yang terbaik untuk menghindari persepsi yang tidak tepat,” kata Goldberg, menjelaskan bahwa The Fed, yang independen terhadap Gedung Putih, telah menyesuaikan biaya pinjaman pada pemilu beberapa tahun lalu, dan ini hanyalah masalah “komunikasi.” “

Pemotongan suku bunga akan menandakan fase baru dalam perjuangan inflasi The Fed.

Pejabat Fed dengan cepat menaikkan suku bunga dari Maret 2022 hingga pertengahan 2023 dalam upaya mengendalikan perekonomian. Namun mereka menghentikan kenaikan tersebut setelah bulan Juli, terutama karena inflasi mulai turun tajam menjelang akhir tahun lalu.

Kenaikan harga kini lebih moderat dibandingkan beberapa tahun lalu. Indeks Harga Konsumen berada di angka 3,2% pada bulan Februari, turun tajam dari puncaknya sebesar 9,1% pada tahun 2022. Ukuran inflasi pilihan The Fed, Indeks Pengeluaran Konsumsi Pribadi, dirilis jauh di belakang, namun juga turun secara signifikan. Tingkat inflasi mencapai 2,8% pada bulan Januari setelah tidak memperhitungkan biaya makanan dan bahan bakar untuk mengetahui tren harga “inti”.

Para pejabat The Fed telah mengindikasikan dalam beberapa bulan terakhir bahwa mereka memperkirakan akan menurunkan suku bunga tahun ini, karena inflasi yang lebih rendah berarti The Fed tidak perlu memperlambat perekonomian secara agresif.

READ  Macy's menutup 150 toko sebagai bagian dari upaya perubahan haluan besar-besaran

Suku bunga yang tinggi mempengaruhi permintaan dengan meningkatkan biaya pinjaman untuk membeli rumah atau memperluas bisnis, memicu reaksi berantai yang mengalir ke perekonomian dan mendinginkan pasar tenaga kerja. Hal ini membantu mengurangi inflasi, namun juga berisiko menciptakan resesi yang menyakitkan.

Namun, inflasi tetap berada di atas target The Fed sebesar 2% bahkan setelah kenaikan pada tahun 2023, dan penurunannya terhenti baru-baru ini. Pembacaan inflasi untuk bulan Januari dan Februari lebih hangat dari perkiraan. Para pejabat tetap berharap bahwa kenaikan harga akan terus berkurang pada tahun ini, namun mereka terus memantau data yang masuk untuk melihat apakah ada tanda-tanda bahwa data tersebut salah.

Para pembuat kebijakan telah mengindikasikan bahwa mereka memerlukan “keyakinan” yang lebih besar bahwa inflasi akan kembali ke 2% sebelum mereka mulai menurunkan suku bunga.

Lonjakan kenaikan suku bunga baru-baru ini “tentu saja tidak meningkatkan kepercayaan diri kami,” kata Powell, sambil mencatat bahwa The Fed “tidak benar-benar tahu apakah ini merupakan sebuah hambatan atau sesuatu yang lebih – kami harus mencari tahu.” “.

Powell mengatakan data inflasi yang lebih hangat selama dua bulan tidak cukup untuk menunjukkan bahwa kemajuan dalam penurunan inflasi sedang mengalami kemunduran.

“Hal ini belum mengubah keadaan secara keseluruhan,” katanya, menjelaskan bahwa inflasi bergerak turun secara bertahap melalui “jalan yang terkadang bergelombang” hingga mencapai 2 persen.

Powell menjelaskan bahwa para pejabat memantau inflasi dengan cermat ketika mereka mempertimbangkan arah kenaikan suku bunga, namun para pejabat juga mencermati kondisi bisnis lainnya.

Perekonomian masih mempertahankan momentum yang mengejutkan sementara tingkat suku bunga mendekati level tertinggi dalam dua dekade. Pejabat Fed memperkirakan pertumbuhan akan lebih kuat pada tahun 2024, 2025, dan 2026 dibandingkan perkiraan sebelumnya, berdasarkan perkiraan baru mereka. Para pejabat juga memperkirakan tingkat pengangguran akan tetap sedikit lebih rendah tahun ini dibandingkan perkiraan sebelumnya.

READ  Elon Musk menunjukkan pembelian Twitter: berita langsung, pembaruan, dan umpan balik

Powell mencatat bahwa pasar tenaga kerja yang kuat tidak dengan sendirinya menjadi alasan untuk menunda penurunan suku bunga. Tahun lalu, pasar tenaga kerja mencatat pertumbuhan yang kuat seiring dengan masuknya imigran dan pekerja lainnya, namun hal tersebut tidak mampu mencegah melambatnya inflasi.

Namun jika perekonomian mempertahankan lebih banyak aktivitas, hal ini berarti diperlukan suku bunga yang lebih tinggi untuk memperlambatnya seiring berjalannya waktu.

Para pejabat memperkirakan mereka mungkin akan menurunkan suku bunga sedikit lebih sedikit pada tahun 2025 dibandingkan perkiraan sebelumnya, sehingga menghilangkan satu kali penurunan suku bunga dari perkiraan mereka untuk tahun depan.

The Fed juga membahas rencananya untuk kepemilikan obligasi neraca pada pertemuan ini. Powell mengatakan para pejabat belum membuat keputusan apa pun, namun mengindikasikan bahwa mereka akan segera mulai memperlambat upaya untuk mengurangi kepemilikan keamanan mereka.

Neraca The Fed telah tumbuh selama pandemi ini karena bank sentral telah membeli obligasi dalam jumlah besar, pertama untuk menenangkan pasar dan kemudian untuk menstimulasi perekonomian. Para pejabat ingin mengurangi kepemilikan tersebut ke tingkat yang lebih normal untuk menghindari peran besar di pasar keuangan. Pada saat yang sama, mereka ingin menghindari deleveraging terlalu besar sehingga menimbulkan risiko kehancuran pasar.

Namun saat ini, pasar sangat peka terhadap apa yang mungkin terjadi pada suku bunga – seberapa jauh penurunan suku bunga akan terjadi, dan kapan hal tersebut dapat dimulai.

Saham-saham naik ketika Powell berbicara, mungkin menafsirkan komentarnya sebagai sinyal bahwa para pejabat tetap bersedia menurunkan suku bunga selama kemajuan dalam inflasi dapat dipertahankan.

“Kami menantikan lebih banyak data bagus, dan kami tentu saja menyambutnya,” tutup Powell.