April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Investor sedang menunggu untuk melihat apakah The Fed masih memperkirakan penurunan suku bunga sebanyak tiga kali pada tahun 2024

Investor sedang menunggu untuk melihat apakah The Fed masih memperkirakan penurunan suku bunga sebanyak tiga kali pada tahun 2024

Federal Reserve diperkirakan akan mempertahankan suku bunga stabil ketika bank sentral menyelesaikan pertemuan kebijakannya pada Rabu sore.

Namun pertanyaan yang lebih besar di benak investor adalah apakah para pembuat kebijakan masih percaya bahwa tiga kali penurunan suku bunga mungkin terjadi pada tahun 2024.

Jawabannya akan muncul dalam bentuk “dot chart” terbaru The Fed, sebuah grafik yang diperbarui setiap triwulan yang menunjukkan ekspektasi masing-masing pejabat Fed mengenai arah suku bunga dana federal.

Pada bulan Desember, grafik titik menunjukkan konsensus di antara para pejabat Fed mengenai tiga pemotongan pada tahun 2024, yang merupakan tanda pertama bahwa bank sentral siap untuk mulai melonggarkan kebijakan moneter.

Kini perkiraan tersebut diragukan setelah serangkaian pembacaan inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan dan komentar dovish dari pejabat Federal Reserve.

Ketua Fed Jerome Powell dan rekan-rekannya telah menekankan selama berbulan-bulan bahwa mereka ingin memastikan inflasi bergerak “secara berkelanjutan” ke target 2% sebelum memulai pemotongan.

Baca selengkapnya: Apa arti keputusan suku bunga The Fed bagi rekening bank, CD, pinjaman, dan kartu kredit

FOTO FILE: Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengadakan konferensi pers setelah merilis keputusan kebijakan suku bunga The Fed di Dewan Federal Reserve di Washington, AS, 31 Januari 2024. REUTERS/Evelyn Hochstein/File Foto

Ketua Federal Reserve Jerome Powell. REUTERS/Evelyn Hochstein/Foto File (Reuters/Reuters)

Investor menyesuaikan perkiraan mereka mengenai kapan pemotongan ini dapat dimulai. Setelah mengawali tahun dengan memperkirakan enam pemotongan yang dimulai pada bulan Maret, kini mereka memperkirakan tiga pemotongan dimulai pada bulan Juni.

Bahkan prospek pemotongan pada bulan Juni telah menurun dalam beberapa minggu terakhir.

The Fed terakhir kali menaikkan suku bunga pada bulan Juli dan memilih untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah sejak saat itu pada kisaran 5,25%-5,50%, level tertinggi dalam 23 tahun.

The Fed akan mengumumkan keputusan kebijakannya pada pukul 14.00 ET, diikuti dengan konferensi pers Powell pada pukul 14.30 ET.

READ  Hakim membenarkan kenaikan gaji bagi pekerja pengantar makanan di New York

Seiring dengan keputusan kebijakan dan perkiraan suku bunga, pejabat Fed akan menerbitkan perkiraan terkini mengenai inflasi, pertumbuhan PDB, dan pengangguran.

Secara terpisah, investor juga akan mendengarkan diskusi mengenai bagaimana The Fed bermaksud memperlambat penyusutan neraca keuangannya yang sangat besar, yang merupakan alat kebijakan yang kurang dikenal yang digunakan bank sentral untuk memperketat kondisi keuangan selama konferensi pers Powell.

Selama dua tahun terakhir, The Fed telah membuang hampir $1,5 triliun obligasi Treasury dan sekuritas hipotek yang telah dikumpulkannya ketika mencoba untuk menstimulasi perekonomian pada tahap awal pandemi – sehingga memungkinkannya untuk melunasi hampir $100 miliar per bulan dan menguras saldonya. lembaran.

Kini, ketika inflasi mulai turun, pertanyaannya adalah kapan The Fed dapat mulai memperlambat laju limpasan dana ini.

Hal yang ingin dihindari oleh para pengambil kebijakan adalah gejolak yang terjadi di pasar keuangan seperti yang terjadi terakhir kali The Fed mencoba mengecilkan neraca keuangannya pada akhir dekade lalu.

Klik di sini untuk analisis mendalam tentang berita dan peristiwa pasar saham terkini yang menggerakkan harga saham.

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance