April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Manfaat dari kegagalan bank terbesar kedua di Amerika

Manfaat dari kegagalan bank terbesar kedua di Amerika


New York
CNN

Runtuhnya bank Silicon Valley selama 48 jam mengakibatkan kegagalan lembaga keuangan terbesar kedua dalam sejarah AS.

SVB adalah salah satu dari 20 bank komersial terbesar di Amerika dan sekarang berada di bawah kendali US Federal Deposit Insurance Corporation setelah tidak mampu membayar nasabah yang telah menarik simpanan mereka.

Meskipun para ahli telah mengesampingkan kekhawatiran penyebaran penularan, keruntuhan bank dapat menimbulkan konsekuensi besar bagi sektor startup dan teknologi.

Inilah semua yang kami ketahui sejauh ini.

Didirikan pada tahun 1983, Silicon Valley Bank telah menyediakan pembiayaan untuk hampir setengah dari perusahaan teknologi dan perawatan kesehatan yang didukung ventura Amerika — terpukul oleh suku bunga tinggi dan berkurangnya modal investasi.

Meskipun relatif tidak dikenal di luar Lembah Silikon, SVB termasuk di antara 20 bank komersial terbesar AS, dengan total aset $209 miliar pada akhir tahun lalu, menurut Federal Insurance Corporation (FDIC).

Kejatuhannya yang spektakuler dan tampaknya cepat adalah penutupan terbesar bank AS sejak Washington Mutual pada 2008.

Roda mulai berputar pada hari Rabu, ketika SVB mengumumkan bahwa mereka telah menjual sekuritas dengan kerugian, dan akan menjual $2,25 miliar saham baru untuk menopang neracanya.

Regulator California menutup pemberi pinjaman teknologi pada hari Jumat. FDIC bertindak sebagai penerima, yang biasanya berarti akan melikuidasi aset bank untuk membayar kembali kliennya, termasuk deposan dan kreditor.

FDIC, sebuah lembaga pemerintah independen yang mengasuransikan simpanan bank dan mengawasi lembaga keuangan, mengatakan semua deposan yang diasuransikan akan memiliki akses penuh ke simpanan yang diasuransikan paling lambat Senin pagi. Dikatakan akan membayar deposan yang tidak diasuransikan “pengembalian di muka selama minggu depan.”

READ  Saham Jepang melonjak 2%, dan pasar Asia naik setelah Amerika Serikat mencapai kesepakatan plafon utang sementara

FDIC mengambil alih pertengahan pagi hari Jumat – dan biasanya menunggu hingga pasar tutup.

“Kondisi SVB memburuk begitu cepat sehingga hanya bisa bertahan lima jam lagi,” tulis Dennis M. Kelleher, CEO Better Markets. “Ini karena deposan menarik uang mereka begitu cepat sehingga bank bangkrut, dan penutupan pada siang hari tidak dapat dihindari karena bank run klasik.”

Untuk memerangi inflasi yang merajalela, bank sentral telah secara agresif menaikkan suku bunga sejak 2022. Hal itu membuat pinjaman bisnis dan individu menjadi lebih mahal untuk mendinginkan perekonomian.

Ketika suku bunga mendekati titik terendah dalam sejarah, bank membeli obligasi Treasury jangka panjang yang tampaknya berisiko rendah. Tapi ketika suku bunga naik, nilai aset itu turun, meninggalkan mereka dengan kerugian yang belum direalisasi.

Tarif tinggi telah sangat membatasi perusahaan teknologi, mendevaluasi saham teknologi dan mempersulit untuk mengumpulkan uang.

Dihadapkan dengan suku bunga yang begitu tinggi, kehilangan IPO dan mengeringnya dana, klien SVB mulai menarik uang dari bank.

“Tingkat suku bunga yang tinggi juga telah mengurangi nilai perbendaharaan dan sekuritas lainnya yang harus dibayarkan SVB kepada deposan,” kata Mark Zandi, kepala ekonom di Moody’s. “Semua ini memicu simpanan mereka yang memaksa FDIC mengakuisisi SVB.”

Pada hari Kamis, manajer hedge fund miliarder Bill Ackman membandingkan SVB dengan Bear Stearns, bank pertama yang runtuh pada awal krisis keuangan global 2007-2008.

“Risiko kegagalan dan kerugian simpanan di sini adalah bank yang kurang bermodal berikutnya akan habis dan gagal, dan domino terus jatuh,” tulis Ackman di Twitter.

Tetapi sebagian besar analis mengatakan kehancuran SVB tampaknya khusus untuk perusahaan untuk saat ini, tulis Julia Horowitz dan Anna Cuban.

READ  Elon Musk mengatakan resesi global bisa berlangsung hingga musim semi 2024

Bank dan pemberi pinjaman dengan klien khusus, seperti halnya SVB, akan merasakan beban terberat dari kejatuhan ini.

“Alasannya [SVB is] “Mereka dalam masalah karena keterpaparan mereka pada industri tertentu,” kata Jonas Goltermann, wakil kepala ekonom pasar di Capital Economics. Dia menambahkan bahwa sebagian besar bank lain “lebih terdiversifikasi”.

Kekhawatiran tentang stabilitas sektor perbankan juga berkurang karena reformasi peraturan yang signifikan yang diberlakukan setelah krisis tahun 2008.

Konsumen sehari-hari tidak mungkin terpengaruh. Tetapi bangkrut adalah pengingat yang baik untuk mengetahui di mana uang Anda berada, dan tidak menaruh semuanya di satu tempat.

Analis bankrate Matthew Goldberg berkata: “Kegagalan bank pertama sejak 2020 adalah peringatan bagi orang-orang untuk selalu memastikan uang mereka ada di bank yang diasuransikan FDIC, dalam batas FDIC dan mengikuti aturan FDIC.” ).

SVB adalah pemberi pinjaman yang hebat bagi komunitas pemula, tulis Katharine Thorbeck, yang para pendirinya sekarang khawatir tentang mengeluarkan uang mereka, membuat daftar gaji dan menutupi biaya operasional.

“Sekarang bank telah rusak, saya hanya ingin tahu apa yang terjadi selanjutnya,” kata Ashley Turner, pendiri perusahaan pengiriman makanan kesehatan Farmbox Rx, kepada CNN melalui email. “FDIC Mencakup 250K, Tapi Akankah Saya Mendapatkan Delapan Angka Penuh Saya Kembali?”

Beberapa menjadi kreatif. Pengecer mainan, pakaian, dan pengalaman anak-anak, CAMP, mengirim email kepada pelanggan pada hari Jumat dan mengiklankannya di situs mereka.

“Sayangnya, kami memiliki sebagian besar aset tunai perusahaan kami di bank yang baru saja runtuh. Saya yakin Anda sudah mendengar beritanya.” Dia mendesak pelanggan untuk menggunakan kode BANKRUN untuk menghemat 40% dari semua barang dagangan (atau membayar harga penuh — yang menurutnya akan dihargai).

READ  Akankah kenaikan BOME sebesar 1500% dalam 30 hari akan menyeret Solana ke $250?

Pemberi pinjaman yang agak mirip dengan SVB berada dalam posisi yang tidak menguntungkan.

Pemberi pinjaman yang berfokus pada cryptocurrency, Silvergate, mengatakan sedang menghentikan operasi dan akan melikuidasi bank setelah terpukul secara finansial oleh gejolak dalam aset digital.

“Mengingat perkembangan industri dan peraturan baru-baru ini, Silvergate percaya bahwa penarikan operasi bank secara tertib dan likuidasi bank secara sukarela adalah jalan terbaik ke depan,” katanya dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

Namun, risiko penyebaran infeksi diyakini terbatas untuk saat ini.

“Secara keseluruhan, sistem perbankan berada dalam kondisi yang baik dan mampu menahan guncangan besar,” kata Jens Hagendorf, profesor keuangan di King’s College London. “Saya pikir SVB unik karena mereka memiliki basis deposan yang mudah berubah.”

Dow Jones turun 345 poin, atau 1,1%, pada hari Jumat. S&P 500 turun 1,5% dan Nasdaq Composite turun 1,8%.

Selama seminggu, Dow turun 4,4%, minggu terburuk sejak Juni. S&P 500 turun 4,6% dan Nasdaq turun 4,7%.

Tim Pasar melaporkan bahwa ukuran ketakutan Wall Street, VIX, melonjak 15% pada Jumat sore karena investor bergegas ke tempat yang aman untuk menghindari penularan di sektor perbankan.