Januari 28, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Terpidana kasus korupsi sawit di Indonesia di penjara, tapi tidak ada keadilan

  • Pengadilan Indonesia telah menemukan seorang pejabat tinggi kementerian perdagangan, seorang ekonom terkemuka dan tiga eksekutif minyak sawit bersalah melanggar persyaratan untuk memastikan pasokan minyak sawit ke pasar domestik.
  • Kelimanya dihukum karena berkonspirasi untuk mengekspor minyak sawit mentah ke pasar internasional yang terlalu mahal daripada mengalokasikannya ke pasar Indonesia.
  • Eksekutif dari tiga perusahaan – Permata Hijaw Group, Wilmar Napati Indonesia dan Musim Mas – termasuk di antara mereka yang dipenjara.
  • Pengacara dan aktivis antikorupsi mengatakan hukuman dan denda yang dijatuhkan oleh pengadilan terlalu ringan mengingat penderitaan masyarakat; Jaksa mengatakan mereka akan mengajukan banding untuk hukuman yang lebih berat dan denda yang lebih tinggi.

JAKARTA – Aktivis anti-korupsi di Indonesia mengkritik hukuman pengadilan Indonesia bagi pejabat di tengah kelangkaan minyak nabati yang telah mengguncang produsen minyak sawit terbesar dunia sebagai terlalu lunak.

Seorang pejabat Kementerian Perdagangan, seorang ekonom terkemuka dan tiga eksekutif kelapa sawit hadir pada 4 Januari. Dihukum Pelanggaran terhadap kewajiban menjamin pasokan minyak sawit untuk pasar dalam negeri diancam dengan pidana penjara satu sampai tiga tahun. Pengadilan mendenda masing-masing pria 100 juta rupee ($ 6.400).

Hukuman yang dijatuhkan lebih ringan dari tujuh hingga 12 tahun penjara dan denda 1 miliar rupiah ($64.000). Para pengacara menuntut.

“Tidak ada efek jera karena denda untuk menutupi kerugian negara tidak signifikan,” kata Riavan Tajandra, dosen hukum Universitas Atma Jaya Yogyakarta. “Oleh karena itu tidak ada keadilan restoratif karena hukuman ringan.”

Ryawan mengatakan kepada Mongabay bahwa putusan tersebut gagal memberikan keadilan karena kasus tersebut melibatkan seorang pejabat kementerian yang telah disumpah untuk melayani publik.

“Dia seharusnya melindungi publik, tapi malah berkonspirasi [with the others] Sehingga hak masyarakat akan terabaikan,” ujarnya. “Minyak goreng menjadi isu penting karena merupakan barang publik, sehingga masyarakat bisa mendapatkannya dengan mudah.”

READ  Potensi Indonesia dalam meningkatkan produksi gula aren
Seorang petani kelapa sawit kecil di Riya, Indonesia. Gambar oleh Hans Nicolas Zhang/Mangabay.

Penghindaran Kewajiban Domestik

Skandal itu meletus pada awal 2022, setelah kelangkaan minyak goreng selama sebulan yang membuat harga komoditas utama meroket.

Menanggapi kekurangan tersebut, pemerintah memberlakukan Kebijakan Tanggung Jawab Pasar Domestik atau DMO pada Februari 2022. Perusahaan kelapa sawit diharuskan menyisihkan 20% dari minyak sawit mentah (CPO) mereka untuk keperluan rumah tangga. Pemerintah memberlakukan bea masuk harga dalam negeri atau DPO yang membatasi harga jual CPO.

Namun tiga perusahaan – Permata Hijaw Group, Wilmar Nabati Indonesia dan Musim Mas – berhasil menghindari kewajiban mereka untuk menyisihkan kuota untuk pasar domestik, malah menjual CPO mereka ke luar negeri, di mana harga minyak sawit lebih tinggi dari DPO. Rumah.

Para eksekutif perusahaan mengelola ini dengan mendapatkan izin ekspor dari Indrashari Vishnu Vardhana, Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan.

Indrashari divonis tiga tahun penjara pekan ini. Master Parulian Tumanggor, anggota dewan Wilmar Napati Indonesia, dijatuhi hukuman 18 bulan penjara, sementara tiga terdakwa lainnya dalam kasus tersebut – Pierre Togar Sitanggang, manajer umum Musim Mas; Stanley MA, Senior Manager Corporate Affairs di Permata Hijau Group; dan Lin Tse Wei, pendiri Think Tank Kebijakan Ekonomi Indonesia – masing-masing dijatuhi hukuman satu tahun penjara.

Presiden Indonesia Joko Widodo memeriksa ketersediaan minyak goreng di sebuah minimarket di Yogyakarta, Indonesia, pada Maret 2022. Gambar milik Kementerian Komunikasi dan Informasi Indonesia.

Pengacara untuk mengajukan banding

Jaksa menyatakan kekecewaan atas hukuman tersebut dan mengatakan mereka menuntut hukuman penjara yang lebih lama, denda yang lebih tinggi dan 15 triliun rupiah ($959 juta) sebagai kompensasi atas kerugian negara. Menurut Rimawan Pratipteo, Ekonom Universitas Katja Mada Yogyakarta, Negara kalah Pemerintah terpaksa menurunkan harga minyak goreng sebesar 10,96 triliun rupiah ($701 juta), sebagian besar dalam bentuk subsidi.

READ  Foto Menteri Agama RI di Vatikan, diambil tahun 2019 sebelum menjabat

Kejaksaan Agung menilai putusan pengadilan tidak memberikan keadilan bagi masyarakat yang mengalami kelangkaan dan kenaikan harga minyak goreng.

“Pengacara akan mengajukan banding atas putusan tersebut karena tidak mencerminkan rasa keadilan masyarakat,” kata Ketut Sumedana, Juru Bicara Kejaksaan Agung. Tempo.co.

Boyamin Saiman, koordinator Masyarakat Antikorupsi Indonesia (MAKI), mengatakan putusan pengadilan bahwa terdakwa bersalah seharusnya cukup untuk menjatuhkan hukuman berat.

Dia mencontohkan, saat krisis, masyarakat harus mengantre berjam-jam untuk membeli minyak goreng, sementara perusahaan sawit bisa memperkaya diri sendiri dengan menjual CPO secara bebas ke luar negeri.

“Penyalahgunaan kekuasaan telah terbukti [in the case]Itu merugikan ekonomi rakyat,” kata Boyamin seperti dikutip kantor berita milik negara Antara. “Bagaimana dengan hukuman hanya tiga tahun untuk pejabat pemerintah, satu setengah sampai satu tahun untuk sisanya?”

Profesor hukum Riawan mengatakan vonis bersalah adalah bukti fakta bahwa industri kelapa sawit Indonesia penuh dengan korupsi dan karenanya harus tunduk pada tata kelola dan manajemen yang lebih kuat.

“Kami melihat tata kelola industri minyak makan dan sawit kita masih membuka peluang terjadinya praktik korupsi, termasuk oleh oknum pemerintah,” ujarnya. “Ini membutuhkan perombakan yang dramatis. Tidak cukup hanya menghukum para pelakunya. Perlu tidak hanya memperbaiki peraturan yang ada, tetapi juga membuat peraturan baru untuk memantau malpraktek di industri kelapa sawit.

Gambar Banner: Perkebunan kelapa sawit di lahan gambut hutan hujan di Kalimantan Tengah, Kalimantan, Indonesia. Gambar oleh glennhurowitz via Flickr (CC BY-ND 2.0).

Komentar: Gunakan Format ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.