April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ekspatriasi – Ekspatriat Indonesia

Ekspatriasi – Ekspatriat Indonesia

Saya berdiri di pinggir jalan raya sambil memegang papan bertuliskan “London”. Saat itu dingin, awal musim semi, dan saya datang dari Newcastle.

Saya berumur sembilan belas tahun, tahun 1964. Malam itu di sebuah pub, seorang anak laki-laki Kanada berkata kepada saya, “Anda tahu, begitu dimulai, tidak akan pernah berhenti.” Dia benar, aku juga tahu itu.

Pergi ke luar negeri tidak bisa dihindari bagi orang-orang tertentu. Orang-orang yang mengalami ekspatriasi jangka panjang karena pekerjaan melewati tahap-tahap adaptasi yang terkenal: bulan madu kegembiraan di tempat baru, kekecewaan akibat paparan negatif, dan perlindungan terakhir dari semuanya. Akhirnya, tentu saja, mereka pulang. Lalu apa yang terjadi? Sebagian besar melanjutkan apa yang mereka tinggalkan di komunitas mereka, tetapi yang lain mengalami kesulitan untuk berintegrasi kembali.

Seperti yang kita semua tahu”akar” dan apa artinya bagi kita masing-masing secara pribadi. Kemudian, pada usia sembilan belas tahun, saya mengguncang akar itu, dan jika tidak dicabut, akar itu juga tidak kembali ke keadaan semula.

Kegelisahan terjadi pada kepribadian yang terlantar. Apa lagi yang bisa dilakukan seseorang tanpa teman, tanpa mengetahui bahasa dan budayanya? Drive yang sama mengirim Leif Erickson, Christopher Columbus, dan lainnya ke tempat yang tidak diketahui. Ada dalam kepribadian manusia ingin tahu apa yang ada di gunung berikutnya, tetapi beberapa orang merasakan kecenderungan itu sebagai kebutuhan yang lebih dalam.

Saya bahkan tidak suka bepergian, saya tidak pernah tertarik menjadi turis. Namun di sinilah saya, tinggal di seluruh dunia dan sekarang menetap di Indonesia. Saya telah kembali ke rumah saya di Timur Laut Amerika lebih sering daripada yang ingin saya hitung, dan setiap kali saya pergi lagi, bukan karena saya tidak menyukainya, tetapi karena semua pengalaman saya yang lain di luar negeri telah menarik hati sanubari saya, hampir memanggil saya untuk bertindak. Meskipun saya. “Di luar” – terlihat sangat menarik dimanapun berada

READ  Dewan Keamanan PBB menyerukan untuk segera mengakhiri permusuhan di Indonesia Membantu membuat dokumentasi

Seseorang yang pulang berkata, “Oh, saya tidak akan pergi ke tempat saya tidak punya teman”. Tapi orang asing tahu bahwa orang baik dan teman baru menunggumu di mana-mana. Mereka mungkin bukan teman lama yang paling mahal, tetapi mereka adalah teman baik dan bahkan teman yang lebih baik jika Anda bergaul, yang selalu menjadi tanda tanya bagi Anda dan mereka.

Dan di atas datang negatif. Setelah mencabut akar-akar itu dengan keras dan panjang, mereka layu dan mati. kamu menemukan dirimu sendiri”di luar” memiliki. Teman-teman di rumah berkerumun di sekitar api unggun kehangatan komunal, dan Anda seperti serigala yang berputar-putar dari semak-semak, ingin mendekat. Kamu berbeda, semua orang tahu itu. Dan saat Anda bersama mereka, mereka berbicara tentang kehidupan normal mereka tanpa banyak minat mendengarkan cerita asing Anda. Dan mengapa? Karena cerita Anda tidak ada hubungannya dengan kehidupan dan pengalaman mereka.

Kesepian adalah bagian dari menjadi seorang migran dan menjadi seorang seniman. Kepergian saya dari rumah berkaitan dengan dua hal. Kedua konsep tersebut merupakan inti dari kepribadian, pikiran dan karakter seniman. Ketika Anda berada di rumah dengan orang-orang yang Anda kenal sepanjang hidup Anda dan beban harapan mereka, tidak peduli seberapa baik Anda, Anda berada di dalam kotak. Seorang seniman ingin keluar dari kotak.

Awalnya, saya tidak tahu ingin menjadi artis seperti apa atau bahkan apa artinya itu. Saya termotivasi dan saya punya beberapa ide. Saya pikir saya ingin menjadi seorang penulis, bukankah seorang penulis membutuhkan sesuatu untuk ditulis? Itu adalah bagian dari itu. Sedikit yang saya tahu saat itu bahwa saya memiliki banyak hal untuk ditulis ke mana pun saya pergi, dan bahwa hiruk pikuk mencari pengalaman baru yang tak ada habisnya dapat mengalihkan perhatian saya darinya. Tapi ide-ide itu jauh dari awet muda; Mereka menjadi lebih jelas seiring bertambahnya usia.

READ  Indonesia usulkan bank pangan ASEAN untuk atasi kerawanan pangan

Menjadi seniman adalah sebuah proses dan menjadi orang luar adalah sebuah proses; Keduanya mungkin memiliki banyak kesamaan. Penting untuk membedakan antara ekspatriat pekerja yang selalu memikirkan rumah, ekspatriat yang tidak bisa pulang, dan orang yang benar-benar memeluknya. Dan ada perbedaan antara seseorang yang menikmati suatu bentuk seni sebagai hobi dan seorang seniman yang mendasarkan hidup mereka di sekitarnya dan menjadikannya sebagai prioritas mereka.

Baru-baru ini, seorang penulis dan teman pelukis seperti saya menerbitkan buku lain. Itu adalah buku-buku bagus tetapi nasib artisnya adalah mereka tidak menemukan pembaca yang tepat. Dalam bukunya, dia mencoba mengarahkan seniman yang bercita-cita tinggi keluar dari jalur itu dengan nasihat tentang “jurusan praktis” di perguruan tinggi sehingga mereka dapat memiliki “karier praktis”. Sebagai seorang pemuda, saya mungkin telah melihat ini sebagai pengkhianatan terhadap pencarian dan panggilan artis, tetapi sebagai seorang pria yang lebih tua, saya sepenuhnya bersimpati. Kehidupan artis begitu sulit sehingga ganjarannya diukur dengan kemiskinan dan kesepian, dua musuh kelas berat.

Deportasi Kali ketiga atau keempat terpotong ketika Anda meninggalkan teman yang bergantung pada Anda untuk persahabatan, perusahaan, kepemimpinan, dan banyak lagi. Mereka bosan dengan ketidakkonsistenan Anda dan berpaling. Siapa yang bisa menyalahkan mereka? Ini adalah harga mahal yang harus dibayar untuk pengalaman baru orang luar dan pendalaman karier seorang seniman. Namun, bagi saya, tidak pernah ada banyak pilihan, dan saya yakin hal yang sama berlaku untuk banyak orang lain seperti saya.

Saya tumbuh dengan begitu banyak keistimewaan dan kemewahan sehingga membuat saya bosan dan saya tidak bisa bernapas. Bagi saya, tidak ada kenyamanan dalam materialisme. Jika kemiskinan adalah beban, setidaknya itu membuat saya menghargai apa yang saya miliki, yang sebelumnya tidak saya miliki.

READ  Harga nikel melemah di tengah meningkatnya pasokan Indonesia

Kehidupan ini, kehidupan artis dan Kehidupan ekspatriat Cara di luar kotak metaforis yang kebanyakan kita tinggali. Mereka mengarahkan arah spiritual menuju tujuan spiritual dan pada akhirnya menjadi bagian dari jalan spiritual. Menerima diri sendiri sebagai seniman, menerima diri sendiri sebagai warga dunia sejati, membutuhkan pernapasan dalam, penerimaan, pelepasan. Ketika penopang kehidupan “normal” diambil, kerendahan hati, penyerahan diri, dan pengharapan menimpa Anda, suka atau tidak suka. Harapan? Apa yang tidak dapat Anda lakukan jika Anda menolak untuk percaya? Kemudian datang wabah panik, ketakutan dan depresi.

Tapi percaya pada apa? Sesuatu untuk ditemukan hanya untuk diri sendiri. Carl Sagan, merujuk pada “titik biru pucat” Bumi kita dari luar angkasa, mengatakan bahwa “setiap orang suci dan pendosa yang pernah hidup hidup di atas debu di bawah sinar matahari.” Carl Sagan tidak memiliki afiliasi agama tertentu, tetapi pandangannya tentang penciptaan, planet kita, dan kehidupan kita berbicara tentang kerendahan hati dan kekaguman. Dalam pidato penerimaan Hadiah Nobel singkatnya, Ernest Hemingway mengatakan ini tentang menjadi seorang penulis: “Karena dia melakukan pekerjaannya sendiri, dan jika dia penulis yang cukup baik, dia harus menghadapi keabadian, atau kekurangannya, setiap hari.