Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tentara Israel menemukan mayat 3 sandera lagi di Gaza

Tentara Israel menemukan mayat 3 sandera lagi di Gaza

TEL AVIV, Israel (AP) — Mesir pada Jumat mengumumkan bahwa mereka telah setuju untuk mengirim truk bantuan kemanusiaan PBB melalui penyeberangan utama Israel ke Gaza, namun masih belum jelas apakah mereka akan dapat memasuki Jalur Gaza ketika pertempuran berkecamuk di selatan Gaza. negara. kota Rafah Di tengah meningkatnya agresi Israel di sana.

Di sisi lain, jenazah tiga sandera lainnya yang terbunuh pada 7 Oktober di Gaza telah ditemukan, tentara Israel mengumumkan pada hari Jumat. Pimpinan CIA bertemu di Paris dengan para pejabat Israel dan Qatar, dalam upaya untuk menghidupkan kembali perundingan gencatan senjata dan pembebasan para sandera.

Krisis kemanusiaan di Gaza semakin parah setelah PBB dan lembaga bantuan lainnya menyatakan bahwa masuknya makanan dan pasokan lain ke dalamnya telah berkurang secara signifikan sejak dimulainya serangan Israel ke Rafah lebih dari dua pekan lalu. Pada hari Jumat, pengadilan tertinggi PBB – Mahkamah Internasional – mendengarkan… Israel diperintahkan untuk menghentikan serangan terhadap RafahMeskipun Israel kemungkinan besar tidak akan mematuhinya.

Inti masalahnya adalah dua penyeberangan utama, yang dilalui oleh sekitar 300 truk bantuan setiap hari ke Gaza sebelum serangan dimulai.

Pasukan Israel mengambil alih penyeberangan Rafah menuju Mesir, yang kemudian berhenti beroperasi. Persimpangan Kerem Shalom antara Israel dan Gaza tetap terbuka, dan Israel mengatakan pihaknya mengirim ratusan truk setiap hari ke sana. Namun meskipun truk komersial berhasil menyeberang, PBB mengatakan mereka tidak dapat mencapai penyeberangan Kerem Shalom untuk menerima bantuan ketika penyeberangan tersebut masuk karena pertempuran di daerah tersebut membuat daerah tersebut terlalu berbahaya.

Akibatnya, PBB menyatakan hanya menerima 143 truk dari penyeberangan dalam 19 hari terakhir. Ratusan truk bermuatan tertahan di sisi penyeberangan Gaza tanpa diambil, menurut para pejabat Israel, yang mengatakan pembatasan tenaga kerja PBB adalah penyebabnya. PBB dan badan-badan bantuan lainnya harus bergantung pada sejumlah kecil truk yang masuk setiap hari dari satu penyeberangan di Gaza utara dan melalui dermaga yang dibangun oleh Amerika Serikat untuk membawa pasokan melalui laut.

READ  Mengumumkan program "Union for Ukraina" untuk mengizinkan pengungsi masuk ke Amerika Serikat atas dasar kemanusiaan

Organisasi-organisasi kemanusiaan berupaya mengirimkan makanan ke warga Palestina, dengan sekitar 900.000 orang meninggalkan Rafah, dan tersebar di Jalur Gaza tengah dan selatan. Pekerja bantuan memperingatkan bahwa hal yang sama juga terjadi di Gaza Hampir kelaparan. UNRWA, badan utama PBB dalam upaya kemanusiaan, terpaksa menghentikan distribusi makanan di kota Rafah karena persediaan habis.

Pengumuman Mesir tampaknya menyelesaikan hambatan politik di satu sisi perbatasan.

Israel mengatakan pihaknya tetap membuka penyeberangan Rafah dan meminta Mesir untuk berkoordinasi dengan Israel mengenai pengiriman konvoi bantuan melalui jalur tersebut. Mesir menolak, karena khawatir bahwa kendali Israel atas fasilitas tersebut akan tetap permanen, dan menuntut agar Palestina dikembalikan tanggung jawab atas fasilitas tersebut. Gedung Putih menekan Mesir untuk melanjutkan aliran truk.

Kantor Sisi mengatakan bahwa Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi melalui panggilan telepon dengan Presiden AS Joe Biden pada hari Jumat setuju untuk mengizinkan truk yang memuat bantuan kemanusiaan dan bahan bakar pergi ke penyeberangan Kerem Shalom sampai solusi untuk penyeberangan Rafah tercapai. Dalam situasi saat ini.

Namun masih belum jelas apakah PBB akan memiliki akses terhadap truk tambahan yang datang dari Mesir.

UNRWA tidak segera menanggapi permintaan komentar. “Kami dapat melanjutkan (distribusi makanan di Rafah) besok jika penyeberangan dibuka kembali dan kami diberikan jalan yang aman,” ujarnya dalam postingan di situs media sosial X pada Kamis.

Mercy Corps, sebuah organisasi bantuan yang bekerja di Gaza, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa serangan itu menyebabkan “penutupan fungsional… jalur utama” bantuan dan “membuat sistem kemanusiaan bertekuk lutut.”

“Jika perubahan radikal tidak terjadi, termasuk membuka semua perbatasan untuk meningkatkan bantuan secara aman ke daerah-daerah tersebut, kami khawatir akan terjadi gelombang kematian sekunder, karena masyarakat akan mengalami kombinasi kelaparan, kekurangan air bersih dan sanitasi,” tambahnya. “Penyakit ini menyebar di daerah yang minim layanan medis.”

READ  Pembicaraan Biden dengan pemimpin Israel menyoroti perpecahan atas Iran

Tampaknya pertempuran meningkat di Rafah. Saksi mata mengatakan bahwa pemboman meningkat pada hari Jumat di bagian timur kota dekat penyeberangan Kerem Shalom, namun pemboman juga terjadi di wilayah tengah, selatan dan barat dekat penyeberangan Rafah.

Para pemimpin Israel mengatakan mereka harus mengusir pejuang Hamas dari Rafah untuk menyelesaikan penghancuran kelompok tersebut setelah serangannya pada 7 Oktober.

Militan pimpinan Hamas membunuh sekitar 1.200 orang, kebanyakan dari mereka adalah warga sipil, dan menculik sekitar 250 lainnya dalam serangan tanggal 7 Oktober. Sekitar setengah dari sandera ini Mereka telah dibebaskanKebanyakan dari mereka adalah bagian dari pertukaran tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel selama gencatan senjata selama seminggu pada bulan November.

Dalam pernyataan video, juru bicara militer Israel Laksamana Daniel Hagari mengatakan bahwa jenazah tiga sandera lainnya yang terbunuh pada 7 Oktober telah ditemukan.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Jumat bahwa kampanye pemboman dan serangan Israel di Gaza telah menewaskan lebih dari 35.800 warga Palestina dan melukai lebih dari 80.200 lainnya. Jumlah mereka tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan.

Tentara Israel mengatakan bahwa pasukannya menemukan pada malam hari mayat tiga orang yang tewas dalam serangan 7 Oktober, yang kemudian diangkut ke Gaza dan termasuk di antara para sandera.

Mayat Kelembutan YablonkaTentara mengatakan bahwa Michelle Nissenbaum dan Orion Hernandez Radox ditemukan di kamp pengungsi Jabalia di Gaza utara, tempat pasukan Israel memerangi militan Hamas sejak pekan lalu.

Pengumuman ini muncul kurang dari seminggu setelah tentara mengumumkan bahwa mereka menemukannya di daerah yang sama Mayat tiga sandera Israel lainnya Dia juga dibunuh pada 7 Oktober.

Nissenbaum, 59, adalah warga Israel-Brasil yang berasal dari kota Sderot di selatan. Dia terbunuh di dalam mobilnya saat hendak membawa cucunya yang berusia 4 tahun dari lokasi dekat Gaza yang telah diserang oleh militan.

Orion Hernandez Radox, 30, dan Yablonka, 42, ayah dua anak, terbunuh ketika mencoba melarikan diri dari Nova Music Festival, di mana para penyerang membunuh ratusan orang. Hernandez Radox menghadiri festival tersebut bersama rekannya yang berkebangsaan Jerman-Israel, Shani Luke, yang jenazahnya termasuk di antara yang ditemukan sebelumnya oleh tentara.

READ  Salma Al-Shehab, seorang aktivis Saudi, dijatuhi hukuman 34 tahun penjara karena tweeting

Israel mengatakan sekitar 100 sandera masih ditahan di Gaza, ditambah sedikitnya 39 jenazah lainnya, sementara 17 jenazah sandera telah ditemukan.

Kelompok yang mewakili keluarga para sandera mengatakan, jenazah telah dikembalikan ke keluarga mereka untuk dimakamkan. Perdana Menteri Israel Benyamin Netanyahu Ia mengatakan, sudah menjadi tugas negara untuk melakukan segala daya untuk mengembalikan orang-orang yang diculik, baik yang terbunuh maupun yang masih hidup.

Presiden Perancis Emmanuel Macron Dia menyampaikan belasungkawa kepada keluarga Hernandez Rado, seorang warga negara Prancis-Meksiko, dan mengatakan bahwa Prancis tetap berkomitmen untuk membebaskan para sandera.

Seorang pejabat AS mengatakan bahwa Direktur CIA Bill Burns bertemu di Paris pada hari Jumat dengan para pejabat Israel dan Qatar dalam pembicaraan informal yang bertujuan untuk mengembalikan negosiasi gencatan senjata dan penyanderaan ke jalurnya. Pejabat Amerika tersebut mengatakan bahwa Burns berhubungan erat dengan para pejabat Mesir, yang, seperti halnya warga Qatar, bekerja sebagai mediator dengan Hamas.

Pembicaraan gencatan senjata terhenti pada awal bulan setelah upaya besar yang dilakukan Amerika Serikat dan mediator lainnya untuk mencapai kesepakatan, dengan harapan dapat menghindari rencana invasi Israel ke kota Rafah di selatan. Pembicaraan tersebut terhambat karena satu hal utama: Hamas menuntut jaminan bahwa perang akan berakhir dan penarikan penuh pasukan Israel dari Gaza sebagai imbalan atas pembebasan semua sandera, sebuah tuntutan yang ditolak oleh Israel.

___

Keith dan Magdy melaporkan dari Kairo. Penulis Associated Press Melanie Liedman di Tel Aviv dan John Lester di Le Becq, Prancis, berkontribusi.