Juli 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Taylor Swift mengirimkan pesan yang kuat kepada para wanita yang sedang tur

Taylor Swift mengirimkan pesan yang kuat kepada para wanita yang sedang tur

Catatan Editor: (Dapatkan inspirasi dari pertemuan mingguan kami tentang hidup dengan baik dan sederhana. Berlangganan CNN hidup, tetapi buletin yang lebih baik Untuk informasi dan alat yang dirancang untuk meningkatkan kesejahteraan Anda. )

(CNN) Perasaan kesal pertama muncul di pertunjukan Taylor Swift di Las Vegas setelah riff menular dari favorit penggemar “Cruel Summer”, lagu kedua dalam repertoar mega-hitnya, menjadi hit.

Swift mondar-mandir di atas panggung dengan bodysuit payet dan sepatu yang serasi. Mata kucing itu cukup tajam untuk membunuh seorang pria, katanya.

Saya berterima kasih kepada kerumunan ribuan penggemar yang bersorak atas dukungan mereka yang memekakkan telinga, dan ketika suara gemuruh mereda, saya berhenti, lalu menggumamkan kalimat yang membuat saya kacau—dan mengirimkan pesan yang kuat tentang merangkul kesuksesan kepada puluhan ribu wanita yang hadir. .

“Kamu membuatku merasa seperti wanita pertama yang menjadi headline Allegiant Stadium.”

Dia mengalihkan pandangannya ke otot bisepnya dan mengayunkan lengannya dalam kemenangan.

Kerumunan kehilangan itu. Rahangku jatuh. Nyaliku mengepal dan bersiap untuk menyerang.

Saya baru saja mendengar, wanita, Swift, menyebut pencapaiannya, tanpa pamrih, tidak, “Saya melakukan pekerjaan saya” dan tidak sedikit pun kerendahan hati untuk meringankan pukulan.

Itu hanya pernyataan yang berani dan berani tentang kesuksesannya.

Tantang standar ganda

Taylor Swift melenturkan tubuh saat tampil di Allegiant Arena di Las Vegas.

Ketika saya masuk ke Stadion Allegiant di Las Vegas, saya berharap akan terpesona oleh Swift dan 44 lagu yang dia bawakan secara langsung untuk “Eras Tour” -nya. Tapi aku tidak menyangka akan merasa tidak nyaman dengan pernyataannya tentang ambisinya yang tak terkendali.

Waktu pengumumannya agak kasar. Itu adalah bagian dari pengantar lagu “The Man”, yang menarik perhatian pada standar ganda seksual yang dihadapi wanita, termasuk yang dihadapi Swift di industri musik.

READ  Rapper Future telah membeli sebuah rumah mewah senilai $16,3 juta dari pantai Miami yang menakjubkan

Dia menyanyikan “Apa Rasanya Memamerkan Tentang Menghasilkan Dolar dan Mendapatkan Model dan Model”. “Jika saya kehabisan uang, saya akan menjadi pelacur, bukan balerina.”

Ketika dia meneriakkan prestasinya di Las Vegas, bersama dengan tarian kemenangan yang serasi, saya yakin dia dimaksudkan untuk membangkitkan maskulinitas dan menyoroti standar ganda seputar kesuksesan, di mana tidak ada yang dilakukan Taylor Alison Swift secara tidak sengaja. Dia terkenal karena meninggalkan jejak telur Paskah yang tidak pernah berakhir untuk ditemukan dan diuraikan oleh penggemarnya, yang mengungkapkan petunjuk tentang hal-hal seperti penurunan album dan arti sebenarnya dari lirik tersebut.

Dia mendalangi semua yang dia lakukan, bernyanyi dan berteriak di lapangan sepak bola yang penuh dengan penggemar.

Itu sebabnya, meskipun waktunya adalah bagian dari penampilannya tentang “The Man”, juga bukan kebetulan bahwa Swift memutuskan untuk menerima pukulannya malam itu.

Apakah kami bergoyang di kursi kami, seperti saya, atau bersorak padanya, seperti saya juga, kata-katanya menyampaikan pesan yang kuat.

Saya tidak yakin dengan ambisi saya sendiri

Emily Halnon berlari melalui Diamond Peak Wilderness di Pacific Crest Trail.

Ketidaknyamanan yang saya rasakan tidak ada hubungannya dengan Swift atau kinerja tolok ukurnya. Bahan bakar batin saya didorong oleh rasa tidak aman saya dengan ambisi wanita dan kondisi sosial yang mengajari saya untuk menghindar dari memiliki kesuksesan saya. Saya mengharapkan kegelisahan saya pada Swift.

Secara intelektual, saya menemukan wanita berambisi untuk mengambil tempat di dunia, tetapi secara emosional, saya memiliki penolakan yang dalam terhadap gagasan itu, sebagaimana dibuktikan oleh reaksi usus saya.

Seperti Swift, yang akan tampil selama lebih dari tiga jam setiap malam dalam tur 52 pemberhentian ini, saya juga seorang atlet ketahanan. Saya seorang pelari jarak jauh, dan meskipun saya tidak sebagus Taylor Swift dalam ultrarunning, saya telah mencapai beberapa keberhasilan dalam upaya atletik saya – tetapi saya hampir tidak dapat membicarakannya di depan satu orang, apalagi 70.000 dari mereka.

READ  Julia Garner, pelopor untuk memerankan Madonna di film biografi mendatang

Seperti, ketika saya balapan 50 mil dua tahun lalu, teman saya bertanya bagaimana saya melakukannya.

Saya akan mengatakan “Saya sangat bersenang-senang.” “Saya merasa kuat sepanjang hari.”

Saya biasanya menunggu pasangan saya atau orang lain untuk mengisi kekosongan Saya memenangkan perlombaan. Atau saya akan meninggalkan detail ini. Saya sering melakukannya, apakah itu tempat finis, kecepatan, atau jarak saya.

Saya tidak ingin menjadi wanita “itu”.

Saya tidak ingin pamer, terdengar sombong, kompetitif, atau, amit-amit, mempromosikan diri sendiri. Ungkapan itu saja terlihat lebih kotor daripada lapangan sepak bola setelah pertunjukan tiga jam.

Saya telah menyaksikan wanita difitnah karena ambisi dan kesuksesan sejak saya bisa mengucapkan kalimat “Hillary Clinton.” Saya tahu jalan teraman bagi seorang wanita adalah menjadi sederhana dan rendah hati.

Ketika saya memutuskan untuk mencoba memecahkan rekor kecepatan di bentangan sepanjang 460 mil di Oregon Pacific Crest Trail, salah satu bagian tersulit dari balapan adalah memberi tahu orang-orang tentang tujuan saya, yang merupakan persyaratan untuk rekor itu.

Saya tidak ingin menjadi wanita yang kuat dan kompetitif yang mengira saya mampu melakukan sesuatu yang besar. Saya benar-benar tidak ingin terdengar seperti saya adalah wanita ambisius yang mencari kesuksesan yang memiliki keberanian untuk menjadi orang yang percaya diri. Kisah terbaik adalah menemukan sebuah pencapaian, bukan mengejarnya sendiri.

Dalam draf pertama artikel ini, yang awalnya tidak saya bagikan dengan editor saya, saya menghilangkannya Saya pergi untuk membuat rekor ini – Dan pukul waktu pria juga. (Catatan Editor: Salah satu penampilannya yang paling menonjol adalah penjumlahan Waktu tercepat yang diketahui pada sistem PCT 460 mil dalam 7 hari, 19 jam, dan 23 menit.)

READ  Jawaban Wordle hari ini: Pemain bingung karena mereka berbagi hasil yang berbeda

Dia memiliki pengaruh yang kuat pada saya

Kegelisahan saya di Las Vegas berubah menjadi kekaguman, segera diikuti dengan “Ya, Taylor.”

Pada saat saya pulang ke Oregon, saya tidak bisa berhenti memikirkan betapa kuatnya Swift yang begitu berani. Itu tidak berhenti pada satu pernyataan itu – dia menyampaikan pelajaran tiga jam yang luar biasa dengan percaya diri dan bangga atas apa yang telah dia capai. Saya suka itu juga. Saya pikir sebagian besar dari kita di Stadion Allegiant memilikinya. Selama tur ini, jutaan wanita akan menyaksikannya membagikan kesuksesannya.

Setidaknya salah satu dari penonton wanita ini perlu mendengarnya merayakan kesuksesannya (mungkin lebih dari yang saya harapkan berdasarkan reaksi awal saya).

Saya menonton klip penampilannya di AT&T Stadium, kandang Dallas Cowboys, akhir pekan berikutnya. Saat irama “Musim Panas yang Kejam” memudar, saya melakukannya lagi.

“Saya artis pertama yang bermain tiga malam di stadion ini,” serunya.

Saya melihat dia merasa ngeri, wajahnya penuh dengan kegembiraan yang tidak menyesal saat dia menggoyangkan pinggulnya di depan puluhan ribu orang, dan kali ini, saya tidak menahan diri. Saya berpikir tentang bagaimana saya bisa lebih seperti Swift saat saya berhasil.

Emily Halnon Pelari dan penulis berbasis di Eugene, Oregon. Artikelnya telah muncul di The Guardian, The Washington Post, Salon and Runner’s World, dan memoarnya To the Gorge akan diterbitkan pada tahun 2024.