Mei 23, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

S&P berjangka turun setelah erupsi Wall Street

S&P berjangka turun setelah erupsi Wall Street

Jatuhnya saham pertumbuhan yang sedang berlangsung semakin dalam dalam perdagangan pra-pasar pada hari Jumat, karena investor membuang saham teknologi tinggi dan mencari perlindungan di perusahaan yang akan mendapat manfaat dari harga komoditas yang lebih tinggi.

Bisnis yang dulunya kesayangan pandemi jatuh sebelum bel pembukaan.

Peloton Interactive merosot 1,4%, Zoom Video Communications Inc. merosot 0,8%, dan Wayfair merosot 0,4%. Perusahaan teknologi berkapitalisasi besar juga tidak proporsional, karena investor melepas saham Alphabet Inc. Perusahaan induk Google, Meta Platforms Inc.

Volatilitas pasar tahun ini telah memaksa investor untuk mundur secara agresif dari taruhan era pandemi karena pengelola uang bergulat dengan dampak suku bunga yang lebih tinggi. Ketika imbal hasil obligasi naik, itu mengurangi daya tarik saham yang dividennya diharapkan datang jauh di masa depan.

Banyak investor telah beralih ke perusahaan yang akan mendapatkan keuntungan dari ledakan komoditas tahun ini. Dinamika itu kembali ditunjukkan pada hari Jumat. Di antara pemenang pra-pasar teratas adalah Marathon Oil dan pembuat baja Nucor, keduanya naik lebih dari 1,5%.

Sebuah tim ahli strategi Deutsche Bank yang dipimpin oleh Jim Reed, kepala penelitian tematik, mengaitkan volatilitas Kamis dengan realisasi yang berkembang di antara investor bahwa Federal Reserve tidak mungkin dapat menyelamatkan pasar, menurut catatan penelitian pada hari Jumat. Selama masa gejolak, beberapa investor harus mengantisipasi apa yang dikenal sebagai posisi Federal Reserve, atau kecenderungan Federal Reserve untuk memangkas suku bunga atau menunda kenaikan suku bunga dalam menanggapi gejolak pasar.

“Saya hanya bisa berpikir bahwa sebagian besar reaksi kemarin adalah apresiasi bahwa sementara The Fed dapat membuat pernyataan yang menenangkan, mereka mulai dari titik awal yang sangat sulit, dan fleksibilitas terbatas untuk menanggapi kekhawatiran pasar atau ekonomi saat mereka melawan inflasi, ” kata catatan itu. .

READ  Bank diperkirakan akan melaporkan hasil yang kurang memuaskan untuk kuartal pertama