November 27, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Snapshot: Pasar penerbangan domestik Indonesia pada akhir tahun 2021

Akan selalu menarik jika pasar penerbangan Indonesia agak tidak diperhatikan. Terinspirasi oleh pertumbuhan ekonomi dan kelas menengah yang pesat, 102 juta orang Indonesia menaiki penerbangan domestik pada tahun 2018, menjadikan pasar domestik tersebut sebagai yang terbesar kelima di dunia pada saat itu.

Sejumlah kecil maskapai bersaing untuk bisnis di pasar penerbangan domestik Indonesia. Foto: Getty Images

Untuk pasar yang begitu besar, relatif sedikit maskapai penerbangan komersial yang beroperasi di dalamnya. Seperti semua pasar, pasar penerbangan domestik Indonesia bukannya tanpa kekhasan. COVID-19 melanda Indonesia Airlines pada pukul enam, tetapi selama pemirsa Indonesia memberi tahu Anda, COVID-19 adalah yang terbaru dari serangkaian drama yang berdampak pada industri penerbangan domestik Indonesia.

Saat tanda-tanda kehidupan di industri ini terbuka, IBS Software baru-baru ini mempekerjakan Brendan Sophie dari Sobie Aviation untuk menulis. Buku putih sektor penerbangan Indonesia. Buku Putih memberikan gambaran sederhana tentang apa yang terjadi di penerbangan domestik Indonesia dan ke mana tujuan berbagai maskapai.

Tragedi Garuda terus berlanjut

Garuda adalah maskapai penerbangan paling populer di Indonesia. Maskapai ini sedang menjalani restrukturisasi teater besar-besaran, dan masa depannya tidak pasti. Pada puncaknya, Garuda adalah maskapai terbesar di Indonesia, tetapi baru-baru ini diambil alih oleh Lion Air Group.

Pasar Garuda kemungkinan akan terus menurun dalam waktu dekat. Pada 2019, Garuda menguasai 20% pangsa pasar domestik. Tapi maskapai ini sedang surut. Sebagai bagian dari proses pengendalian, Garuda ingin mengurangi armadanya sekitar 70 pesawat menjadi sekitar 50%.

Sisa armada Boeing 737-800 dan Airbus A330 akan melayani 10% pangsa pasar domestik Garuda pasca-Kovit 19 yang diharapkan – jika maskapai bertahan.

Jika Garuda mampu beroperasi melalui proses restrukturisasi, porsi anak usaha berbiaya rendah akan tumbuh. Tidak seperti perusahaan induknya, Citilink berencana untuk menangkap sebagian besar pesawat Airbus A320 dan juga ingin memperluas armadanya dengan pesawat Garuda yang tidak diinginkan.

READ  Indonesia mendorong pemberdayaan perempuan untuk perubahan yang berkelanjutan

Indonesia adalah pasar maskapai penerbangan yang sensitif terhadap harga yang memungkinkan maskapai berbiaya rendah untuk tetap berada di dalam kotak dan menjelaskan keberhasilan pesaing seperti Lion Air. Pada tahun 2020, maskapai penerbangan bertarif rendah Indonesia untuk pertama kalinya merebut 60% pangsa pasar domestik mereka.

Garuda Group mengakui keniscayaan untuk mengurangi peran maskapai penerbangan berlayanan lengkap dan memperluas segmen pesawat berbiaya rendah. Sebelum Covit-19, CitiLink memiliki 10% pangsa pasar domestik. Ini diperkirakan akan meningkat menjadi 20% setelah penyakit Pemerintah. Sudah, total (70%) penumpang Garuda Group terbang ke kota.

indonesia-domestic-airline-market-2021-Getty
Citilink akan tumbuh dengan mengorbankan induknya Garuda. Foto: Getty Images

Belida mengintai sebagai pewaris Garuda

Awal tahun ini, diberitakan pemerintah Indonesia sedang fokus pada Belida Air Services sebagai alternatif Garuda. Pemerintah Indonesia memegang saham di kedua maskapai tersebut. Belida Air adalah anak perusahaan dari perusahaan minyak milik negara Pertamina.

Pemerintah kemudian membantah laporan tersebut, tetapi Brendan Sophie mengatakan Belida berencana untuk memperluas operasi sewaannya untuk memasukkan pesawat penumpang reguler pada awal 2022 menggunakan armada 15 Airbus A320.

“Belita secara teknis merupakan awal, tetapi beberapa melihatnya sebagai alternatif lengkap atau sebagian dari Garuda, tergantung pada hasil Rekonstruksi Garuda dan hubungannya dengan pemerintah.” Kata Sophie.

“Kami juga memiliki kontak dengan Garuda Group. Belida sekarang dipimpin oleh tim eksekutif yang pernah bekerja di Garuda dan Chittagong.”

Indonesia-pasar-udara-domestik-2021
Bursa Pasar Domestik Indonesia (2019). Bukti. Sophie Penerbangan

Bangkitnya Lion Group Airlines

Lion Group adalah maskapai penerbangan Indonesia. Tim tersebut termasuk Lion Air, Body Air, Wings Air dan startup baru Super Air Jet. Pada 2019, Lion Air menguasai 30% pangsa pasar domestik. Secara keseluruhan, maskapai grup akan memperoleh 60% dari pangsa pasar domestik setelah infeksi Pemerintah.

Lion Air dan Small Wings Air adalah maskapai penerbangan bertarif rendah khas Indonesia dan bersaing langsung dengan Citilink. Lion Air terkenal (dan tidak masuk akal) karena menabrakkan Boeing 737 MAX tak lama setelah keberangkatannya dari Jakarta pada Oktober 2018.

READ  Pasar kartu prabayar dan dompet digital Indonesia

Maskapai mengatasi bencana itu. Beberapa bulan lalu, keluarga di belakang Lion Group memperkenalkan pesawat murah lainnya, Super Air Jet, yang mengoperasikan A320 dengan satu kelas 180 penumpang.

Super AirJet berencana mengoperasikan 10 pesawat Airbus pada akhir bulan ini dan 50 pesawat pada akhir tahun depan. Perlu dicatat bahwa ini adalah tingkat pertumbuhan turbocharged, dan pesawat ini tidak diinginkan – maskapai telah mengunci sewa.

Meski tidak main-main terkait restrukturisasi Garuda Group, Lion Air masih menjalani proses restrukturisasi sendiri. Mereka juga secara signifikan mengurangi keseluruhan armada, mempertimbangkan kembali sewa dan memotong biaya.

Dalam lingkungan seperti itu mungkin tampak seperti waktu yang berbeda untuk memulai maskapai baru. Namun, Grup Lion menyadari bahwa masa depan sektor penerbangan domestik Indonesia akan sangat condong ke maskapai berbiaya rendah. Mereka percaya bahwa Super AirJet akan meningkatkan dominasinya di pasar biaya rendah.

indonesia-domestic-airline-market-2021-Getty
Penerbangan Lion Air di Bandara Internasional Sultan Iskander Muda. Foto: Getty Images

Maskapai terbesar ketiga di Indonesia

Sriwijaya Air adalah maskapai penerbangan terbesar ketiga di Indonesia, kurang terkenal di luar Indonesia. Pada 2019, Sriwijaya menguasai 5% pangsa pasar domestik, sementara anak perusahaan regionalnya NAM Air menguasai 2% pangsa pasar.

Tim mengoperasikan armada campuran pesawat Boeing 737 dan ADR72, termasuk pesawat 737-500 yang hampir kuno tetapi, seperti dicatat Brendan Sophie, pesawat ini tidak terkendali. Ini memberi Sriwijaya fleksibilitas yang cukup besar sekarang dan di masa depan.

“Dengan rekapitalisasi, Sriwijaya dapat menggunakan tarif sewa yang lebih rendah pada 737NG atau 737 MAX untuk mempercepat pembaruan angkatan laut dan memulai kembali ekspansi,” katanya.“Ucap Sofie.

Tetapi Brendan Sophie menambahkan bahwa dia rentan terhadap saingan agresif seperti Grup Singa Sriwijaya karena dia telah menyerahkan beberapa tanah berharga sebelum Kovit-19. Di lingkungan pasca-Pemerintah, Singam dapat memberikan tekanan kompetitif yang cukup untuk mengecilkan kelompok Sriwijaya.

READ  Indonesia, Thailand, Wada mempertimbangkan kembali putusan ketidakpatuhan
indonesia-domestic-airline-market-2021-Getty
Indonesia Air Asia memiliki 5% pangsa pasar domestik di Indonesia. Foto: Getty Images

Indonesia Air Asia meningkatkan pangsa pasar yang tersisa

Indonesia Air Asia meningkatkan sisa pangsa pasar penerbangan domestik di Indonesia. Pangsa pasarnya adalah 4% pada 2019 dan 3% pada 2020. Sesaat sebelum peluncuran Covid-19 Indonesia Air Asia, maskapai ini menuju penerbangan internasional In-Asia.

Tetapi epidemi tidak membantu maskapai. Pada Juli 2021, Indonesia Air Asia menangguhkan semua penerbangannya. Lima bulan ke orbit, sangat sedikit penerbangannya yang kembali mengudara. Sophie mengatakan suntikan modal yang signifikan akan diperlukan untuk memulai kembali pertumbuhan dan pemulihan kapasitas Indonesia Air Asia.

Tetapi Air Asia Group tidak tertarik untuk membayar lebih kepada anak perusahaannya yang merugi. Meskipun Grup Air Asia tertarik untuk menjual sahamnya, mitra lokalnya tidak tertarik untuk membayar lebih kepada maskapai tersebut.

Indonesia AirAsia adalah contoh utama dari kancah penerbangan komersial di negara ini – seperti opera sabun berisiko tinggi yang selalu muncul. Ini menarik untuk dilihat, tetapi penduduk setempat di lapangan akan menginginkan layanan udara lokal yang stabil, andal, dan tahan lama.