Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ekspor unggas yang terbatas menghalangi peluang Indonesia untuk mengalihkan pasokan ke Malaysia

CNA – Pasokan unggas Indonesia yang besar untuk konsumsi domestik membuat industri unggas sulit meningkatkan produksinya ketimbang unggas luar Malaysia.

Alvino Vargiantono, presiden Persatuan Rakyat Nasional Indonesia (PPRN), mengatakan kepada CNA bahwa akan sulit bagi peternak Indonesia untuk meningkatkan produksi karena ekspor unggas negara itu kecil.

Malaysia akan membatasi ekspor 3,6 juta ayam per bulan mulai 1 Juni, bersama dengan langkah-langkah lain untuk mengatasi defisit pasokan domestik.

Langkah itu mendorong importir mencari alternatif untuk menyamai harga balon ayam di negara-negara yang mengandalkan produk dari Malaysia.

“Ekspor kita sangat kecil karena (petani Indonesia) tidak mampu menjaga harga tetap kompetitif,” kata Virgiondono.

Menurut Kementerian Pertanian Indonesia, negara ini memproduksi 3,4 juta ton daging unggas setiap tahun, mengekspor 500 ton, atau 15 persennya, ke negara-negara seperti Timor Leste dan Papua Nugini.

Seorang wanita berjalan melewati toko ayam. Foto: Hari ini

Warjiantono mengatakan masalah utama adalah volatilitas pakan unggas, yang membuat harga ayam Indonesia tetap tinggi.

“Kami mengandalkan pakan ternak impor seperti jagung dan kedelai, dan harga produk-produk ini belakangan ini tinggi karena situasi global,” katanya.

“Makanya banyak produsen yang enggan mengekspor ayamnya karena tidak bisa untung setelah logistik dan biaya.”

Dia mengatakan, pemerintah Indonesia harus mengendalikan harga pakan unggas dan memberikan insentif lain, seperti keringanan pajak dan tarif ekspor, jika negara itu ingin menggantikan Malaysia.

“Akan sulit bagi peternak unggas di Indonesia untuk memanfaatkan peluang ini tanpa campur tangan pemerintah,” katanya.

Seorang juru bicara Kementerian Pertanian Indonesia menolak mengomentari larangan Malaysia, tetapi mengatakan mereka memantaunya dengan cermat.

Konsumen Malaysia mengeluh bahwa harga ayam meningkat di tengah kekurangan pasokan Kuala Lumpur, mendorong pencabutan Izin Resmi (AP) untuk impor penuh daging ayam dalam upaya untuk meningkatkan pasokan makanan.

READ  'Menikahi' kambing jantan Indonesia dengan harapan viral memicu kemarahan

Menurut situs Federasi Asosiasi Peternak Malaysia, ekspor unggas hidup ke Malaysia telah meningkat dari 40,19 juta pada 2007 menjadi 59,08 juta pada 2020.